Inisiatif KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia

Inisiatif KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia

Saluran setempat memaparkan senarai golongan kurang bernasib baik / B40 / asnaf di Malaysia yang memerlukan bantuan. Sumbangan boleh disalurkan terus kepada pemohon berdasarkan maklumat yang terdapat di dalam artikel. Sebarang urusan atau pertanyaan sila emel ke: [email protected]

Advertisement Top




Bentong - "Hanya Tuhan yang tahu bagaimana perasaan saya apabila enam jari dan dua jari kaki harus dipotong. "Dunia nampak gelap ...


Bentong - "Hanya Tuhan yang tahu bagaimana perasaan saya apabila enam jari dan dua jari kaki harus dipotong.

"Dunia nampak gelap ketika para doktor mengatakan bahawa hal itu harus dilakukan untuk menyelamatkan nyawa Muhamad Ziyad Amzar Muhamad Razif," kata Kaasnida Mohamed Nazar, 32.

Dia mengatakan bahawa anaknya yang berusia tiga tahun menderita lebam di jari dan jari kaki yang kelihatannya reput atau gangren pada bulan Ogos tahun lalu.

Kata-kata itu menyentuh hati kedua ibu bapanya Mohamad Razif Razali, 38, dan Kaasnida Mohamed Nazar, 32, kerana anak lelaki berusia tiga tahun itu kehilangan kedua-dua kakinya yang terpaksa diamputasi kerana gangren.

Kaasnida mengatakan bahawa dia cukup tersentuh dengan kata-kata anaknya yang masih tidak memahami apa-apa dan harus melalui kehidupan yang berbeza dalam sekelip mata ketika dia masih muda.

"Dia suka melihat video dia berjalan ketika berusia dua tahun sebelum memotong kedua-dua kaki dan jari, saya melihatnya begitu kuat dalam menghadapi cabaran ini dan begitu aktif berjalan dan bermain walaupun dengan lutut," katanya.

Menceritakan kejadian yang menimpa anaknya, Kaasnida mengatakan, ia bermula ketika Muhamad Ziyad Amzar demam dengan suhu 39.8 darjah celcius pada 2 Ogos tahun lalu dan terdapat bintik-bintik merah di tangan dan kakinya.

Katanya, dia kemudian membawa anaknya ke Hospital Bentong sebelum dihantar ke Hospital Lipis dan kemudian dipindahkan ke Hospital Sultan Haji Ahmad Shah Temerloh.

"Selama dua minggu di Hoshas, ​​kaki dan jarinya kelihatan hitam dan gangren sehingga dia sering mengerang kesakitan.

"Kerana keadaan yang semakin buruk, doktor memutuskan untuk memotong jarinya pada bulan Ogos tahun lalu sebelum memotong kedua kakinya pada bulan September tahun lalu," katanya.

Dia mengatakan, berdasarkan keadaan anaknya, doktor yang merawatnya mengatakan bahawa kemungkinan anaknya mengalami serangan meningokokus.

Sementara itu, katanya, dia yang bekerja di sebuah kilang di sini harus mengambil cuti tanpa gaji sejak tahun lalu untuk menjaga anak-anaknya dan hanya bergantung pada pendapatan suaminya yang bekerja sebagai operator pengeluaran di sebuah kilang.

Sesiapa yang ingin membantu boleh menyalurkan sumbangan ke akaun bank berikut atas nama Kaasnida Mohamed Nazar atau menghubunginya:

018-9126702
Progress:

RM0 raised

Goal: RM2000



blog counter views

Kuala Terengganu - Suratan takdir yang mendatang tiada siapa yang dapat menduga. Kesan sakit kepala yang dialami oleh gadis manis bernam...


Kuala Terengganu - Suratan takdir yang mendatang tiada siapa yang dapat menduga. Kesan sakit kepala yang dialami oleh gadis manis bernama Che Ku Arina Sabrina Encik Ku ​​Asmadi, 20, bukan kepalang. Kepalanya yang berdenyut-denyut setiap masa menyebabkan dirinya lemah sehingga dia kehilangan berat badan secara drastik dalam masa yang singkat.

Keadaan itu juga menyebabkan gadis yang dulunya seorang yang ceria dan periang tiba-tiba tidak mempunyai semangat untuk menyambung pelajaran di UMK dalam jurusan Keusahawanan.

Seperti yang diceritakan oleh ibu tiri gadis itu, Lailawati Abdul Halim, 45, impian Che Ku Arina untuk terus menuntut di menara gading nampaknya tidak tercapai. "Dia masih tidak dapat bangun sendiri kerana terkena strok di bahagian kiri badannya," katanya.

Lailawati berkata, memang dugaan yang dihadapi oleh anak kelahiran Temerloh itu cukup berat. Sakit kepala sebenarnya adalah gejala awal dia menghidap barah medulloblastoma tahap empat yang telah mengganggu saraf tunjang gadis itu.

"Keadaan saraf di matanya membengkak dan sekarang dia tidak dapat bergerak sendiri. Sehingga hari ini, Arina masih menjalani rawatan kemoterapi untuk kitaran kedua di HKL setelah menjalani pembedahan membuang tumor pada 15 Mac," katanya .

Mengenangkan keadaan Che Ku Arina sebelum itu, Lailawati berkata, pada awalnya ahli keluarga menganggap anak kedua dari lapan beradik itu hanya migrain.

"Sebelum ini, dia mengadu sakit kepala tetapi bukan hari-hari sakit. Hanya sejak awal tahun ini, ketika ingin mengambil keputusan STPM, keadaannya sangat berbeza.

"Ketika ditanya, dia mengatakan bahawa dia sakit kepala dan menjadi kurus kerana dia tidak minum air manis, tetapi yang mengejutkan, dia sering mengeluh bahawa matanya kabur dan gelap. Kadang-kadang melihat satu objek menjadi dua," katanya, yang terus membawa Arina ke Hospital Sultanah Nur Zahirah di Kuala Terengganu setelah anaknya terhuyung-hayang.

Selepas pemeriksaan, Lailawati berkata, keluarganya terkejut apabila pakar tersebut mengesahkan bahawa Che Arina adalah pesakit barah tahap empat. Lailawati mendedahkan bahawa dia juga mempunyai anak sindrom down yang sangat memerlukan perhatiannya.

"Ya, saya menghadapi situasi yang sukar, Arina bergelut dengan barah, suaminya belum pulih dan pada masa yang sama, saya menjaga anak dengan sindrom down.

"Sebenarnya tidak mudah, tapi kami suami isteri menguatkan hati kami. Walaupun dia (suami) tidak sihat, tetapi demi anak, dia sanggup berulang-alik dari Terengganu ke KL untuk mendapatkan rawatan Arina," katanya.

Walaupun Lailawati sendiri menanggung keluarga dengan gaji sebagai penjawat awam yang rendah, tetapi wanita itu tetap menerima nasibnya dengan tabah.

"Saya sangat berharap agar orang ramai yang bermurah hati dapat terus mendoakan kesejahteraan kita sebagai sebuah keluarga," katanya.

"Hanya Allah yang tahu perasaan kami, suami saya ketika itu baru menjalani pembedahan perut. Kami menerima berita sedih dengan berat hati dan segera melakukan yang terbaik untuk Arina termasuk membenarkan pembedahan membuang ketumbuhannya. Jika tidak, Arina berisiko lumpuh, "katanya dengan nada sedih.

Berdasarkan catatan, Che Ku Arina telah berkampung' selama 50 hari untuk menjalani rawatan radioterapi sebanyak 31 kali di HKL. Walaupun begitu, gadis itu masih mempunyai semangat yang kuat untuk terus berjuang.

Oleh itu, kepada orang ramai yang ingin membantu meringankan beban keluarga, boleh menyalurkan bantuan ke akaun bank berikut atas nama Che Ku Arina Sabrina Ku Asmadi:

Progress:

RM30 raised

Goal: RM4000



blog counter views

Johor Bahru - Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul bebanan. Sekiranya seseorang berjaya dalam sesebuah ujian, maka Allah akan...


Johor Bahru - Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul bebanan. Sekiranya seseorang berjaya dalam sesebuah ujian, maka Allah akan mengangkat darjat atau martabatnya ke peringkat yang lebih tinggi di sisi-Nya. Ujian ini bermakna Allah sedang melihat tahap kesabaran kita sebagai hamba-Nya.

Itulah ujian yang ditanggung oleh Siti Suhana Abdullah, 35, yang menjaga ayah angkatnya, Misdi Jumali, 71, yang kudung kedua-dua kakinya akibat diabetes, selain tekanan darah tinggi dan barah usus selama enam tahun terakhir.

Bukan itu sahaja, suri rumah itu juga diuji ketika anak sulungnya, Iskandar Zulkarnain Azwan Isaidi, 12, didiagnosis menghidap barah darah dan limfoma pada April tahun lalu.

Menurut Siti Suhana, diabetes ayahnya menjadi kronik menyebabkan kaki kirinya diamputasi dua tahun lalu, sementara kaki kanannya diamputasi pada 18 September.

"Selain itu, mata kirinya juga buta. Sekarang, semuanya diuruskan oleh ibu.

Saya juga menolong bersama suami kerana ayah saya tidak dapat berpindah kerana keadaan kesihatannya yang semakin merosot, "katanya di kediamannya di Jalan Persiaran 29, Taman Universiti, Skudai.

Bercerita lebih lanjut, ibu kepada lima cahaya mata itu berkata, setiap bulan dia memerlukan RM3,000 untuk menampung keperluan ayahnya termasuk perbelanjaan perjalanan untuk rawatan dialisis dan lampin pakai buang.

Katanya, ayahnya juga mendapat bantuan bulanan untuk rawatan dialisis dan kerusi roda dari Majlis Agama Islam Johor.

Siti Suhana berkata, suaminya hanya bekerja sebagai pemandu lori dengan pendapatan kurang daripada RM2,000 untuk menampung perbelanjaan sembilan isi rumah termasuk anak-anak yang menghidap barah.

"Saya membantu meringankan beban suami dengan menjual tudung secara dalam talian.

"Kami berharap ada pihak yang bersedia menyumbangkan kerusi roda automatik untuk si ayah untuk memudahkan pergerakannya," katanya.

Orang ramai dipanggil untuk membantu meringankan beban keluarga Siti Suhana dengan menyalurkan lampin pakai buang dan barang keperluan harian.

Mereka yang ingin membantu untuk membeli kerusi roda elektrik boleh menderma ke akaun bank berikut atas nama Misdi Jumali atau menghubungi Siti Suhana:

019-7431909
Progress:

RM100 raised

Goal: RM3000



blog counter views


Kota Bharu - Tidak seperti rakan sebaya yang lain, Danial Faiq Rizqin Mohammad Hasanin hanya boleh berbaring sepanjang masa dan tidak dapat...


Kota Bharu - Tidak seperti rakan sebaya yang lain, Danial Faiq Rizqin Mohammad Hasanin hanya boleh berbaring sepanjang masa dan tidak dapat bercakap selain kedua mata tidak dapat melihat.

Ibunya, Nor Lyana Atikah Mohamed, 21, berkata, satu-satunya anaknya yang berusia tiga tahun tujuh bulan menderita penyakit saraf dan paru-paru sejak lahir menyebabkan Danial Faiq Rizqin dirawat di Unit Rawatan Rapi Neonatal Hospital Raja Perempuan Zainab II selama hampir dua bulan sebelum dibenarkan pulang ke rumah.

Menurutnya, keadaan anaknya menyebabkan dia tidak pernah meninggalkan Danial Faiq Rizqin sendirian kerana bimbang akan mengalami sawan pada bila-bila masa dan bergantung sepenuhnya kepada 15 jenis ubat setiap hari.

"Walaupun anak saya berusia hampir empat tahun, keadaan fizikalnya tidak berubah seperti bayi dengan berat hanya enam kilogram dan sebulan sekali perlu berjumpa pakar di HRPZ II untuk mengetahui perkembangannya.

"Anak saya perlu minum susu khas sebagai makanan harian enam kali sehari, iaitu setiap empat jam melalui tiub yang dimasukkan ke dalam perutnya ketika berusia satu tahun," katanya di Kampung Padang Bembam, Melor.

Nor Lyana Atikah mengatakan, setelah berpisah dengan bekas suaminya pada bulan Julai tahun lalu, dia sekarang harus menjaga Danial Faiq Rizqin sendirian dan bergantung sepenuhnya pada bantuan Jabatan Kebajikan Masyarakat sebanyak RM350 sebulan untuk membeli barang keperluan anaknya.

Katanya, setiap bulan dia harus memperuntukkan sekurang-kurangnya RM1,000 termasuk susu khas berharga RM162 satu tin yang boleh bertahan selama dua minggu selain lampin pakai buang dan beg susu.

“Untungnya, Danial Faiq Rizqin mendapat bantuan dari JKM yang dapat meringankan beban untuk menampung keperluan membeli barang keperluannya setiap bulan.

"Tugas menjaga Danial Faiq Rizqin tidak membebankan dan saya masih mempunyai impian untuk melihat dia membesar seperti anak-anak lain, walaupun saya sedar ketika ini dia hanya boleh berbaring di tilam," katanya

Kemurahan hati dan keprihatinan rakyat Malaysia diharapkan dapat mengumpulkan sumbangan yang akan digunakan sepenuhnya untuk membeli barang keperluan untuk Danial Faiq Rizqin serta sumbangan kewangan.

Orang ramai yang ingin menderma boleh menyalurkan bantuan melalui akaun bank berikut atas nama Nor Lyana Atikah Mohamed atau boleh menghubunginya:

010-7935972
Progress:

RM5010 raised

Goal: RM5000



blog counter views


Johor Bahru - Orang ramai diminta untuk tampil menderma kepada seorang pemuda yang menderita barah darah. Diharapkan masyarakat penyayang d...


Johor Bahru - Orang ramai diminta untuk tampil menderma kepada seorang pemuda yang menderita barah darah. Diharapkan masyarakat penyayang dan pemurah dapat meringankan beban Muhamad Nasrullah yang telah menderita penyakit ini selama hampir empat tahun.

Lebih memilukan, lelaki berusia 21 tahun itu hanya mampu berbaring di atas katil di Hospital Sultanah Aminah selain kelihatan lemah dan tidak berdaya.

Bapa pesakit, yang dikenali sebagai Abd Halim, tidak dapat bekerja kerana dia harus menjaga Nasrullah sepenuh masa dengan hanya wang pencen.

Kerjasama di kalangan warganet yang juga bersimpati dengan keadaan pemuda terbabit. Rata-rata, netizen mempercayakan doa agar Nasrullah diberi kesembuhan dan mempermudah urusan menghadapi ujian.

Leukemia merupakan barah pada darah atau sum-sum tulang di mana sel darah putih, leukocyte, berganda secara luar biasa. Antara simptomnya ialah kerap demam, sejuk dan berpeluh malam, kerap dijangkiti penyakit, mudah lebam serta kerap pengsan.

Sayu melihat keadaan pemuda ini. Semoga dia terus kuat melawan penyakitnya dan memperoleh keajaiban penyembuhan seperti sebelumnya.

Tiada daya upaya ku sebagai hambamu melainkan dengan pertolonganmu. Ya Allah di hari Jumaat yang penuh barokah ini, muliakanlah insan-insan/hambamu yang senantiasa mendoakan dan menginfaq buat adik Muhammad Nasrullah bin Abd Halum berusia 21 tahun yang menghidap kanser darah selama hampir 4 tahun. 

Lapangkanlah hati mereka, bahagiakanlah keluarga mereka, luaskan rezekinya seluas lautan yang engkau ciptakan. 

Mudahkan segala urusan mereka, kabulkan cita-cita mereka. Bagi sahabat-shabat yang ingin menyumbang boleh terus salurkan ke akaun bank bapa pemuda ini iaitu Abd Halim bin Ramli atau hubunginya di talian berikut:

019-7177280
Progress:

RM300 raised

Goal: RM3000



blog counter views

Kota Bharu - Tidak ada yang menyangka bahawa kekerapan sakit di mulut sebenarnya adalah penyebab barah yang menyebabkan Robi Mat, 47, kini ...


Kota Bharu - Tidak ada yang menyangka bahawa kekerapan sakit di mulut sebenarnya adalah penyebab barah yang menyebabkan Robi Mat, 47, kini terbaring di tempat tidur dan tidak dapat menguruskan dirinya sendiri.

Robi yang dulu menjadi nelayan kini disamakan dengan bayi kerana semua keperluannya dijaga oleh isterinya, Siti Aisyah Ismail, 30, yang tidak pernah jemu merawatnya selama tujuh bulan terakhir.

Siti Aisyah mengatakan, semuanya bermula empat tahun lalu ketika suaminya sering mengadu sakit di mulut dan pada mulanya ia dianggap sebagai keradangan biasa.

"Saya sering membawanya berulang-alik ke klinik dan suami saya selalu berharap dapat sembuh setiap kali dia berkumur dengan ubat yang diberikan oleh doktor walaupun dia harus menahan kesakitan," katanya di rumahnya di Kampung Kedai Buloh.

Namun, menurut Aisyah, dia pelik ketika suaminya jatuh sakit dan keadaannya berterusan hingga Mac lalu sebelum dibawa untuk rawatan di hospital.

Menurut wanita yang tahan lasak ini, bermula dua tahun lalu, suaminya tidak bekerja dan pada awal Mac tahun lalu dia menurunkan berat badan selain harus menggunakan lampin pakai buang dan minuman menggunakan alat khas.

Dia mengatakan bahawa suaminya juga tidak dapat membuka mulutnya dan hingga kini tidak mungkin untuk mengesahkan tahap barah yang dihidapinya.

Lebih menyedihkan apabila melihat suami yang hanya dapat mengerang kesakitan dan menggunakan isyarat tangan jika dia mahukan sesuatu atau lapar.

"Menipu untuk mengatakan bahawa saya tidak sedih. Pada masa lalu, abang saya boleh bercakap tetapi sekarang dia hanya dapat menunjukkan ibu jari tangannya ke mulutnya. Saya memberi anda susu khas.

"Saya hanya tahu dia sakit jika dia mengerang. Saya hanya boleh menggosok badan saya dan menenangkannya. Hanya Allah yang tahu apa yang saya rasakan," katanya.

Ibu kepada anak-anak yang berusia 3, 4, 8 dan 11 tahun itu mengatakan bahawa ujian menguruskan suami tidak pernah dianggap membebankan malah cinta dan kesetiaan kepada suaminya yang berkahwin 12 tahun lalu tidak pernah pudar.

"Setiap kali mandi, saya akan menyokongnya. Walaupun berat badan ini, itu adalah pengorbanan dan tanggungjawab saya untuk abang saya. Saya akan menjaganya selamanya," katanya.

Siti Aisyah juga mengatakan, pada masa ini keadaan suaminya semakin teruk kerana mulutnya tidak lagi dapat dibuka dan sukar untuk membuat rawatan lebih lanjut.

Dia mengatakan bahawa dia harus meneruskan kehidupan seharian demi dua anaknya yang masih bersekolah dan perbelanjaan keperluan suaminya dengan menjual makanan secara kecil-kecilan di depan rumahnya.

"Susu abang yang berharga RM80 sebiji hanya boleh bertahan selama tiga hari. Dia minum setiap tiga jam, malah lampin pakai buang cukup berguna. Itulah sebabnya saya perlu berjimat dan menguruskan wang saya dengan bijak.

Bagi mereka yang ingin membantu, boleh menyalurkan sumbangan melalui akaun bank berikut atas nama Siti Aisyah Ismail:

Progress:

RM200 raised

Goal: RM3000



blog counter views

Bagan Serai -  Pasangan ini terpaksa berhenti kerja kerana memberi tumpuan sepenuhnya untuk menjaga satu-satunya anak mereka yang didiagnos...


Bagan Serai -  Pasangan ini terpaksa berhenti kerja kerana memberi tumpuan sepenuhnya untuk menjaga satu-satunya anak mereka yang didiagnosis menghidap barah otot, tahun lalu.

Shahrul Asyraf Sharuddin, 31, sebelumnya bekerja di sebuah restoran makanan segera sementara isterinya, Syamimi Athirah, 28, bekerja di sebuah kilang di Batu Kawan, Pulau Pinang.

Kedua-duanya bersetuju untuk berhenti kerja kira-kira sebulan yang lalu kerana perlunya menjaga anak mereka, Safiyya Aisyah Shahrul Asyraf, 4, yang terpaksa berulang-alik ke Hospital Pulau Pinang tiga kali sebulan untuk rawatan kemoterapi.

Selain itu, Safiyya Aisyah terpaksa menjalani ujian darah dua kali sehari di klinik berdekatan dan kerana itu mereka terpaksa berhenti bekerja.

Mereka kini hanya bergantung pada pendapatan berniaga kuih dan nasi lemak di Pasar Awam Bagan Serai untuk menampung kehidupan dan rawatan satu-satunya anak mereka.

Shahrul Asyraf berkata, anaknya didiagnosis menghidap barah pada usia tiga tahun dan menjalani pembedahan membuang tumor di paha kanannya.

Sarkoma adalah barah yang bermula pada tulang, otot, tisu penghubung, saluran darah atau lemak, dan boleh dijumpai di mana sahaja di dalam badan. Secara umum, terdapat dua jenis sarkoma: sarkoma tisu lembut dan sarkoma tulang dengan lebih daripada 50 jenis yang berbeza.

"Setelah mengeluarkan tumor sebesar bola golf, kami sekarang mendapati terdapat tumor lain di pangkal paha dan sejak Ogos lalu, Safiyya Aisyah harus menjalani rawatan kemoterapi tiga kali sebulan di Hospital Pulau Pinang.

"Kerana waktu kerja yang terhad selain daripada mengambil darah dua kali sehari, saya dan isteri bersetuju untuk berhenti kerja untuk menjaganya.

"Pada masa ini, saya hanya menjual kuih dan nasi lemak di Pasar Awam Bagan Serai dengan pendapatan bersih purata RM50 sehari untuk menampung perbelanjaan harian, kos rawatan termasuk lampin pakai buang dan susu khas," katanya.

Orang ramai yang ingin menolong keluarga ini boleh menderma terus ke akaun bank beirkut atas nama Shahrul Asyraf atau hubungi:

013-9028029
Progress:

RM0 raised

Goal: RM3000



blog counter views

Port Dickson - "Saya malu untuk meminta pertolongan, mungkin lebih banyak individu lebih sukar dari saya," kata Shahran Ismail, 4...


Port Dickson - "Saya malu untuk meminta pertolongan, mungkin lebih banyak individu lebih sukar dari saya," kata Shahran Ismail, 44, yang menderita penyakit jantung sementara isterinya, Norsyakirah Mohd Fauzi, 43, terlantar akibat strok dan pendarahan.

Pasangan itu ditemui di sebuah rumah di Kampung Bukit Melintang, Chuah di sini, semalam. Shahran mengatakan bahawa dia baru saja meninggalkan Hospital Port Dickson kerana serangan jantung 10 hari yang lalu.

"Doktor menasihati saya untuk tidak melakukan kerja berat. Namun, saya tidak mempunyai pilihan selain menjaga isteri saya yang sakit. Dia memerlukan pengawasan rapi.

"Isterinya sebelum ini didiagnosis menderita pendarahan otak dan mengalami strok menyebabkan dia tak mampu bergerak. Dia juga mempunyai tekanan darah tinggi," katanya yang tidak bekerja sejak setahun lalu kerana sakit.

Tanda awal serangan jantung ialah rasa hangat di perut dan dada kemudian tubuh mula berpeluh.

Dia mengatakan dia sedikit lega apabila anak sulungnya, Syafik Asyraf Atid Shahran, 19, mendapat pekerjaan kontrak untuk menolong mereka.

"Saya kehilangan sumber pendapatan dan terpaksa bergantung pada anak sulung saya yang terpaksa melupakan hasratnya untuk melanjutkan pelajaran.

"Saya sangat bangga kerana Syafik sanggup memikul tanggungjawab untuk menyara keluarga kami dengan pendapatan kecil sebanyak RM1,200.

"Wang itu digunakan untuk menampung perbelanjaan harian termasuk sewa rumah RM400 sebulan, pembayaran motosikal bulanan, perbelanjaan sekolah untuk abangnya, Syamil Idham Daniel Shahran, 12, dan bil utiliti, elektrik dan air," katanya.

Shahran berkata, dia bernasib baik kerana mendapat bantuan bulanan dari Jabatan Kebajikan Masyarakat sebanyak RM270 sebulan.

"Saya telah menghubungi Perkeso untuk memohon pencen hilang upaya, tetapi saya tidak layak kerana tidak memenuhi syarat.

"Bantuan yang boleh digunakan adalah membeli susu dan lampin pakai buang untuk isteri," katanya.

Orang yang ingin menyumbang untuk meringankan beban mereka boleh terus ke akaun bank berikut atas nama Shahran Ismail:

Progress:

RM0 raised

Goal: RM1000



blog counter views

Pasir Puteh - Seorang ibu tunggal di Kampung Padang Pak Amat, dekat sini, tabah menghadapi dugaan menjaga kedua-dua anaknya yang menderita ...


Pasir Puteh - Seorang ibu tunggal di Kampung Padang Pak Amat, dekat sini, tabah menghadapi dugaan menjaga kedua-dua anaknya yang menderita barah kulit sejak mereka remaja.

Zainab Ag. Draman, 60, berkata, anak-anaknya Muhammad Farhan Naim, 32, dan Muhammad Furizad, 30, bukan sahaja menghadapi ketumbuhan di seluruh badan mereka tetapi tidak dapat berjalan dan gagal mengurus diri sendiri.

Menurutnya, Muhammad Farhan kini menggunakan kerusi roda sementara Muhammad Furizad hanya mampu merekah dan gagal mengimbangkan badannya. Mereka juga perlu dijaga makan dan mandi.

"Anak perempuan bongsu saya, Siti Sarah juga menderita penyakit yang sama termasuk paru-paru berair dan meninggal dunia pada 2 September.

"Semua anak saya dilahirkan normal dan dibesarkan seperti kanak-kanak lain tetapi ketika memasuki usia remaja mereka mula tumbuh ketulan di badan. Saya tenang dengan ujian ini sebagai penguat semangat untuk mencabar mereka," katanya.

Menurut Zainab, rumah usang yang menjadi tempat perlindungan adalah warisan suaminya yang meninggal 21 tahun lalu.

"Sebelum ini, saya mengambil upah untuk menjahit pakaian untuk menyara keluarga saya tetapi setelah anak-anak tidak mampu berdikari, sukar bagi saya untuk bekerja.

"Saya pernah cuba menjual makanan dan minuman di depan rumah tetapi tidak mendapat sambutan kerana mungkin orang jijik membelinya ketika melihat keadaan yang menimpa anak-anak saya," katanya.

Kini mereka bergantung pada bantuan bulanan Jabatan Kebajikan Masyarakat sebanyak RM400 yang diterima oleh Muhammad Farhan serta sumbangan daripada ahli keluarga dan rakan-rakan.

"Perbelanjaan sekitar RM1,000 harus disediakan untuk membeli makanan, lampin pakai buang dan biaya ulang-alik ke Hospital Tengku Anis Pasir Puteh untuk rawatan lanjutan.

"Saya pernah kehabisan wang ketika dua anak saya dimasukkan ke Hospital Universiti Sains Malaysia  beberapa waktu yang lalu jadi saya terpaksa berkongsi makanan hospital dengan mereka," katanya.

Muhammad Furizad akan membuat rayuan dan permohonan pencen tetap atau hilang upaya kekal dengan Pertubuhan Keselamatan Sosial untuk meringankan beban perbelanjaan bulanan.

Muhamad Furizad pernah bekerja di Kilang Panasonic, Shah Alam, Selangor ketika berusia 27 tahun dan setelah empat tahun bekerja sebagai penjaga stor di sana, dia terpaksa kembali ke kampung kerana komplikasi penyakit yang semakin kronik.

Orang yang ingin menghulurkan bantuan boleh menyalurkan ke akaun bank berikut atas nama Zainab Ag. Draman  atau hubunginya:


017-9350982
Progress:

RM100 raised

Goal: RM2000



blog counter views

Kongsi Portal Ini