Inisiatif KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia: ibu tunggal

Inisiatif KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia

Saluran setempat memaparkan senarai golongan kurang bernasib baik / B40 / asnaf di Malaysia yang memerlukan bantuan. Sumbangan boleh disalurkan terus kepada pemohon berdasarkan maklumat yang terdapat di dalam artikel. Sebarang urusan atau pertanyaan sila emel ke: [email protected]

Advertisement Top





Memaparkan catatan dengan label ibu tunggal. Papar semua catatan

Pasir Gudang - Seorang wanita yang membesarkan enam anak kehilangan sumber pendapatannya sejak Mac lalu kerana wabak Covid-19 dan kini hidu...


Pasir Gudang - Seorang wanita yang membesarkan enam anak kehilangan sumber pendapatannya sejak Mac lalu kerana wabak Covid-19 dan kini hidup dengan harapkan ihsan kebaikan tetangga dan orang ramai.

Zainorimah Ludin, 39, dan keluarganya yang tinggal di Projek Perumahan Rakyat Masai di sini sejak 15 tahun lalu juga diuji ketika anak bongsunya Nur Aqilah Fazli mengalami sawan baru-baru ini.

Menurutnya, kehidupan keluarga mereka juga kurang apabila mereka tidak mendapat bekalan air sejak Februari lalu kerana mereka tidak mampu membayar bil air bulanan kerana RM1,500.

"Oleh kerana tidak ada bekalan air, saya dan anak-anak mengharapkan kebaikan dari jiran untuk mendapatkan bekalan air untuk kegunaan harian.

"Saya tidak dapat bekerja pada masa ini kerana tempat kerja saya di sebuah institusi pendidikan di Seri Alam di sini ditutup buat sementara waktu kerana wabak Covid-19," katanya ketika ditemui di rumah PPRT hari ini.

Sementara itu, Zainorimah bersyukur kerana masih mempunyai tempat tinggal tetapi kesal dengan status kelayakan rumah di mana dia tinggal sebagai keluarga kerana kediaman itu milik arwah ibunya yang meninggal dunia akibat jangkitan paru-paru dan penyakit buah pinggang sejak tahun lalu.

Katanya, beban utama sekarang ialah tidak ada sumber pendapatan kerana dia tidak dapat bekerja sebagai pembantu dewan makan di institusi pendidikan itu.

"Dalam tempoh tidak bekerja, saya terpaksa membelanjakan wang simpanan untuk diri sendiri dan anak-anak saya selain mengharapkan pertolongan orang ramai, terutama jiran setempat," katanya.

Dia, yang ditinggalkan oleh suaminya tanpa ada berita ketika dia hamil dua bulan dengan anak bongsunya, juga tenang dengan ketentuan Ilahi dan berharap seseorang bersedia memberikannya pekerjaan.

Zainorimah yang merupakan anak yatim piatu tidak pernah meminta pertolongan dari mana-mana pihak termasuk Jabatan Kebajikan Masyarakat.

"Saya berpuas hati dengan ketentuan Ilahi, namun saya tetap bersyukur kerana anak-anak tidak cerewet dengan makanan, mereka hanya makan apa yang mereka ada," katanya.

Orang yang ingin membantu boleh menderma melalui akaun bank berikut atas namanya Zainorimah Ludin atau menghubunginya:

011-28716774
Progress:

RM70 raised

Goal: RM2000



blog counter views

Sepang - Status ibu tunggal tidak pernah mematahkan semangat wanita untuk memberikan pendidikan terbaik kepada enam anaknya yang masih bers...


Sepang - Status ibu tunggal tidak pernah mematahkan semangat wanita untuk memberikan pendidikan terbaik kepada enam anaknya yang masih bersekolah walaupun mereka hidup dalam kemiskinan.

Nor Cahaya Salleh, 47, mengakui bahawa hidupnya semakin sukar setelah kematian suaminya, Abdullah Alam Lasa, September lalu kerana barah paru-paru.

Wanita itu, yang berasal dari Sepanggar, Sabah, mengatakan bahawa sejak kehilangan suaminya, dia harus menjadi ketua keluarga untuk menyokong dan membesarkan semua anaknya, termasuk enam yang masih bersekolah, berumur lapan hingga 16 tahun.

"Saya mempunyai 12 anak dengan enam daripadanya masih bersekolah. Tiga sudah bekerja dan tiga lagi masih mencari pekerjaan.

"Pada masa ini, saya tidak mahu membebankan anak-anak yang telah bekerja kerana mereka tahu gaji mereka tidak begitu besar. Contohnya, anak kedua saya yang berusia 25 tahun hanya bekerja sebagai pembersih.

"Dia sudah berkahwin dan mempunyai anak berusia dua tahun, jadi dia juga menyara keluarganya sendiri walaupun kami tinggal di rumah yang sama," katanya ketika ditemui di rumahnya di Kota Warisan di sini semalam.

Menurut Nor Cahaya, enam anaknya yang masih bersekolah berusia antara lapan hingga 16 tahun.

Dia menjelaskan, Abdullah Raman, 16, Siti Zainab, 15, dan Mohd. Imran, 13 bersekolah di SMK Sri Sepang sementara Siti Rasira, 11, Mohd. Daud, 9, dan Sulaiman, 8, bersekolah di Sekolah Rendah Nasional Kota Warisan.

Nor Cahaya berkata, empat anaknya yang lain adalah orang dewasa dan bekerja, tetapi dia tidak mahu menambah beban mereka untuk menolong keluarga.

"Saya tidak bekerja dan kehidupan keluarga kami sekarang hanya mengharapkan kebaikan orang yang prihatin dalam memberikan bantuan makanan dan keperluan asas.

"Nasib baik, anak-anak faham dan tidak pernah mengeluh. Mereka hanya makan apa yang saya sediakan seperti telur goreng dan sayur-sayuran," katanya.

Walaupun menghadapi ujian besar, Nor Cahaya bertahan dalam hidup dan ingin memberikan yang terbaik untuk anak-anaknya, termasuk dari segi pendidikan sehingga mereka mempunyai masa depan yang cerah.

"Namun, kerana tekanan hidup, ada kalanya anak-anak tidak dapat bersekolah kerana saya tidak dapat menanggung kos pengangkutan.

"Malah anak-anak memahami kesusahan hidup. Namun, apabila ada pihak yang sudi menolong kami, saya cukup bersyukur," katanya.

Orang ramai yang ingin membantu boleh menyalurkan sumbangan ke akaun bank berikut atas nama Nor Cahaya Salleh atau menghubunginya:

017-2506976
Progress:

RM10 raised

Goal: RM1500



blog counter views

Jerantut - Berat mata memandang berat lagi bahu memikul. Begitulah gambaran bebanan yang terpaksa ditanggung seorang ibu tunggal tujuh anak...


Jerantut - Berat mata memandang berat lagi bahu memikul. Begitulah gambaran bebanan yang terpaksa ditanggung seorang ibu tunggal tujuh anak yang kini terpaksa menjadi ketua keluarga akibat kematian suaminya awal tahun ini.

Pada usia 37 tahun, Adicky Dzuliana Ab. Rahman yang tinggal di Taman Gemilang di sini melalui ujian besar apabila perlu menjadi ketua keluarga bagi menyara dan membesarkan tujuh anak lelakinya yang berusia tiga bulan hingga 12 tahun selepas suaminya Norhisam Adun meninggal dunia dalam usia 59 tahun akibat serangan jantung.

Adicky Dzuliana berkata, kehidupannya dan keluarga kini hanya semata-mata bergantung kepada ihsan saudara mara dan jiran.

“Arwah suami dulu berniaga kecil-kecilan berdekatan tempat tinggal kami di Kampung Melayu, Kepong, Selangor dan pendapatannya sekadar cukup untuk kami anak beranak.

“Namun selepas dia meninggal dunia, saya hilang tempat bergantung dan dibantu saudara sepupu berpindah ke sini dan sekarang perlu memikirkan bagaimana cara memperoleh wang belanja bagi membesarkan anak,” katanya di sini semalam.

Adicky Dzuliana yang berasal dari Kuala Krai Kelantan berkata, sebagai ibu dia sentiasa mengharapkan anak-anaknya berusia tujuh tahun, sembilan tahun, 11 tahun dan 12 tahun dapat bersekolah seperti kanak-kanak lain agar mempunyai masa depan yang cerah.

Walau bagaimanapun katanya, atas pelbagai faktor termasuk desakan hidup menyebabkan empat anaknya yang sepatutnya bersekolah tidak pernah menjejakkan kaki ke sekolah sehingga hari ini.

“Bukan saya tidak mahu keluar bekerja, tetapi memikirkan anak-anaknya yang masih kecil perlu diberi perhatian penuh termasuk keselamatan di rumah malahan tidak mampu menghantar di bawah jagaan pengasuh dan tadika,” katanya.

Ujarnya, dia berterima kasih kepada keluarga saudara sepupunya kerana membayar sewa bulanan rumah mereka dan membantu barangan keperluan dapur untuk anak-anak serta ibunya berusia 77 tahun yang kini terlantar akibat strok.

Katanya, dia juga berterima kasih kepada pihak Jabatan Kebajikan Masyarakat (JKM) Jerantut yang telah meluluskan bantuan bulanan sebanyak RM450 sebulan sejak Oktober lalu.

Orang ramai yang ingin membantu boleh menghubungi Adicky Dzuliana menerusi talian berikut atau menyalurkan sumbangan ke akaun bank berikut atas nama Adicky Dzuliana.

017-3137935
Progress:

RM110 raised

Goal: RM2000



blog counter views


Rembau - "Saya akan terus mengambil upah untuk memotong rumput dan menjual kuih untuk menampung tujuh anak," kata ibu tunggal, Ra...


Rembau - "Saya akan terus mengambil upah untuk memotong rumput dan menjual kuih untuk menampung tujuh anak," kata ibu tunggal, Rahmah Abdullah, 45, ketika ditemui di rumahnya di Kampung Senama Ulu di sini.

Rahmah harus menanggung tujuh anaknya sendirian setelah suaminya, Nur Affandy Norman, meninggal dunia akibat strok dua tahun lalu.

Pada masa ini, Rahmah mengambil upah untuk memotong rumput di rumah orang selain menjual kuih pada waktu petang.

"Tidak mudah sebagai ibu tunggal untuk menopang tujuh anak dengan melakukan dua pekerjaan dalam satu masa.

"Tetapi saya tenang dan dapat melakukannya demi anak-anak. "Suami saya meninggal dunia ketika anak bongsu yang baru berusia tiga bulan," katanya.

Menurut Rahmah, anak-anaknya berusia dua setengah hingga 23 tahun iaitu dua lelaki dan lima perempuan.

"Tidak ada istilah 'percutian' untuk saya. Saya juga menanam kari beku untuk pasaran tempatan selain membuat tempahan.

"Alhamdulillah, rezeki masih ada walaupun menghadapi kesukaran, terutama semasa Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) kerana anda tidak dapat keluar bekerja.

"Selain itu, saya juga menerima bantuan bulanan sebanyak RM450 dari Jabatan Kebajikan Masyarakat (JKM) selain RM250 dari Baitulmal," katanya.

Wanita yang berani itu mengatakan bahawa anak perempuan sulungnya, Norlaila Quidrinya, 23, telah bekerja sebagai tukang cuci di sebuah hotel di Rembau sejak dua tahun yang lalu dan dia banyak membantu keluarganya.

"Mesin pemotong rumput yang saya gunakan sering rosak dan ia mempengaruhi pendapatan. "Norlaila banyak membantu, terutama dari segi perbelanjaan adik-beradiknya untuk pergi ke sekolah.

"Pada masa yang sama, jika saya memotong rumput, anak-anak dewasa juga membantu mengumpulkan rumput yang telah dipotong, dikeluarkan atau dibakar di tempat yang sesuai," katanya.

Keluarga Rahmah turut dalam pemantauan untuk anak-anaknya yang menerima bantuan 'Kembali Ke Sekolah' tahunan.

"Tuan tanah juga memberi izin kepada keluarga ini untuk tinggal di kediaman ini secara percuma," katanya.

Derma untuk keluarga ini boleh disalurkan ke akaun bank berikut atas nama Rahmah Abdullah:

Progress:

RM100 raised

Goal: RM1000



blog counter views

Gua Musang - Empat beranak hidup serba kekurangan apabila menjadikan sebuah rumah bangsal menjual pisang goreng di Simpang Jalan Aring ...



Gua Musang - Empat beranak hidup serba kekurangan apabila menjadikan sebuah rumah bangsal menjual pisang goreng di Simpang Jalan Aring di sini sebagai tempat berteduh sejak 22 tahun lalu.

Mek Som Kadir, 56, menggalas tugas sebagai ketua keluarga untuk mencari rezeki bagi menyara keluarga selepas suaminya, Kamaruzaman Mat Janal, 60, jatuh sakit sehingga terpaksa berhenti kerja sejak tahun lalu.

Pasangan itu turut tinggal di dalam bangsal itu bersama dua anak perempuan mereka iaitu Siti Norelyana,17, dan Siti Norelyani,16, yang bersekolah di Sekolah Menengah Kebangsaan Bandar Chiku di sini.

Menurut Mek Som, rumah bangsal itu boleh roboh menyembah bumi pada bila-bila masa kerana struktur kayunya yang tidak kukuh dan semakin mereput.

Katanya, dia tidak pernah merungut kerana rumah bangsal itu syurga buat diri dan keluarganya selepas tidak mampu untuk memiliki kediaman yang lebih selesa.

“Saya menjual pisang goreng, petai dan buah-buahan tempatan dengan pendapatan RM500 sebulan di dalam rumah ini

“Saya bersyukur apabila dua anak ringan tulang membantu berniaga dan tidak pernah mengeluh dengan keadaan tempat tinggal kami yang serba kekurangan,” katanya.

Menurut Mek Som, suaminya tidak dapat bekerja selepas disahkan menghidap penyakit paru-paru, kencing manis dan tibi.

Jelasnya, setakat ini, suaminya belum mendapat sebarang bantuan termasuk daripada Jabatan Kebajikan Masyarakat.

Sementara itu, Pegawai Jabatan Kebajikan Masyarakat daerah, Hizani Ibrahim ketika dihubungi berkata, pihaknya belum menerima permohonan daripada pesakit warga emas terbabit.

Beliau berkata, pihaknya bersedia membantu orang yang memerlukan serta berharap keluarga berkenaan datang ke pejabat JKM daerah bagi membuat permohonan.

Orang ramai yang ingin menyalurkan bantuan boleh salurkan ke akaun bank milik Kamaruzaman Mat Janal (suami) atau menghubungi Mek Som:

017-8021656
Progress:

RM0 raised

Goal: RM1000



blog counter views

Kota Bharu - Bagi mencari pendapatan tambahan, dia juga menjual barangan terbuang seperti tin minuman, kotak, kertas dan besi buruk untu...


Kota Bharu - Bagi mencari pendapatan tambahan, dia juga menjual barangan terbuang seperti tin minuman, kotak, kertas dan besi buruk untuk dijual di tempat penjualan barangan kitar semula di sekitar bandar Kota Bharu.

Budu, kicap dan air kosong. Itulah menu harian Nooroslinawati Wahab, 43, yang juga ibu tunggal dan dua anaknya, Wan Maaisaroh Wan Mohamed, 13, dan Wan Maalih, 15, menyifatkan menu berkenaan sudah sebati dengan mereka sekeluarga kerana kesusahan hidup.

Tiga beranak dari Kampung Lundang di sini hanya mampu makan nasi berkuahkan budu, kicap atau air yang dibancuh bersama perencah mi segera akibat kemiskinan hidup.

“Kebiasaannya kami akan makan nasi kosong tanpa lauk apabila saya tidak dapat keluar bekerja disebabkan kurang sihat selain menghidap penyakit darah tinggi.

“Bagaimanapun, ada kalanya saya terpaksa menebalkan muka dengan meminta simpati daripada saudara terdekat hanya untuk meminta sedikit lauk mentah untuk dimasak apabila tidak lagi sanggup makan nasi kosong.

“Saya selalu berpesan kepada dua anak, mungkin sekarang kehidupan kita susah, namun dengan pendidikan dan usaha yang bersungguh-sungguh untuk berjaya, tidak mustahil dapat mengubah kehidupan keluarga satu hari kelak,” katanya.

Nooroslinawati berkata, selepas arwah suami, Wan Mohamed Wan Ibrahim meninggal dunia pada 2016 disebabkan kencing manis kronik, dia kini menggalas tanggungjawab sebagai ketua keluarga untuk menyara dua anaknya yang masih masing-masing bersekolah di SMK Kubang Kerian 1.

“Ketika arwah suami masih hidup, kami bersama-sama mencari rezeki dengan berniaga menjual air tebu, namun kini tanggungjawab itu terpaksa digalas bersendirian dan anak-anak menjadi sumber kekuatan saya.

“Bagi meneruskan kelangsungan hidup, saya melakukan pelbagai pekerjaan sebelum ini termasuk mengemas rumah penduduk kampung dan kini menjadi pembantu masakan untuk tempahan katering di Padang Bongor dengan kadar upah RM30 sehari.

“Upah yang diperoleh hanya cukup untuk membeli keperluan harian selain perbelanjaan persekolahan dua anak tanpa ada baki untuk disimpan.

“Pada masa sama, saya juga bersyukur kerana dua anak masing-masing mendapat bantuan bulanan daripada JKM sebanyak RM100 sebulan yang sedikit sebanyak dapat meringankan beban yang ditanggung,” katanya.

Katanya, bagi mencari pendapatan tambahan, dia juga menjual barangan terbuang seperti tin minuman, kotak, kertas dan besi buruk untuk dijual di tempat penjualan barangan kitar semula di sekitar bandar Kota Bharu.

“Saya akan mengumpul semua barangan terbuang yang dikutip ini dan dijual setiap tiga atau empat minggu sekali bergantung kepada jumlah kutipan yang diperoleh.

“Jualan yang saya dapat daripada kutipan barangan terbuang ini memanglah tidak seberapa iaitu sekitar RM35, namun ia dapat digunakan untuk membeli keperluan anak-anak,” katanya.

Sesiapa yang ingin menghulurkan bantuan boleh menghubungi Nooroslinawati Wahab di talian berikut:

012-9394577
Progress:

RM0 raised

Goal: RM500



blog counter views

Machang - Seorang kanak-kanak perempuan berusia 8 tahun terpaksa bergantung harap sepenuhnya kepada ibunya apabila tidak lagi mampu berj...


Machang - Seorang kanak-kanak perempuan berusia 8 tahun terpaksa bergantung harap sepenuhnya kepada ibunya apabila tidak lagi mampu berjalan seperti rakan-rakan lain.

Nur Alya Mohd Sufian kini terbaring dan hanya mampu mengukir senyum jika disapa dan diusik ibu atau saudara mara yang menziarahinya.

Menurut ibunya, Aishah Othman, 50, Alya pada mulanya diserang demam panas yang teruk sehingga dia dikejarkan ke hospital kerana keadaan yang sangat kritikal.

"Alya demam panas pada hari ke-39 arwah bapanya meninggalkan kami. Saya juga terpaksa melupakan hasrat untuk menguruskan jamuan tahlil 40 hari untuk arwah kerana terpaksa berkejar ke hospital.

"Mujurlah ketika itu ibu saudara arwah membantu menguruskan majlis. Memang sedih sebab saya sebagai isteri baru sahaja kehilangan suami kini anak pula tidak mampu berjalan," katanya di kediaman saudaranya di Kampung Selimbar, Muka Bukit di sini.

Aishah berkata, suaminya meninggal dunia akibat sakit jantung pada Ogos lalu dan selepas itu dia mengambil alih semua tugasan menjaga Alya.

Sejak lima bulan lalu, anak bongsu daripada empat beradik itu tidak mampu bangun dan makan sendiri.

Aishah yang bekerja di kedai makan mengakui perbelanjaan tidak mencukupi untuk membeli susu dan lampin pakai buang kerana terpaksa bercuti untuk menjaga Alya.

Katanya, sebelum ini Alya berada dalam keadaan koma di Hospital Sultanah Nur Zahirah, Terengganu sebelum dipindahkan ke Hospital Raja Perempuan Zainab II.

Keadaan semakin perit apabila kediaman mereka bocor teruk sehingga memaksa keluarga itu menumpang di rumah ibu saudara arwah bapa Alya.

"Sekarang musim tengkujuh. Saya tidak ada duit untuk membaiki kebocoran itu. Sebab itu saya menumpang di rumah mak saudara arwah," katanya.

Aishah berkata, dia akan mengajar anak sulungnya, Mohd Shahnizam, 19, untuk menguruskan Nur Alya sementara dia keluar mencari rezeki.

Orang ramai yang ingin membantu boleh menyalurkan bantuan menerusi akaun bank berikut atas nama Aishah Othman atau boleh menghubunginya di talian berikut:

011-29382120
Progress:

RM0 raised

Goal: RM1000



blog counter views

Kuala Lumpur - Tiada siapa mahukan hidup dalam kehidupan yang serba kekurangan dan sukar. Tambahan lagi, terpaksa hidup dan membesarkan ...


Kuala Lumpur - Tiada siapa mahukan hidup dalam kehidupan yang serba kekurangan dan sukar. Tambahan lagi, terpaksa hidup dan membesarkan dalam serba tidak mampu pastinya akan meninggalkan rasa serba salah yang kuat dalam diri setiap ibu bapa.

Begitu situasi yang terpaksa dihadapi oleh seorang mualaf yang dikenali sebagai Noor Sarah Sulaiman Kanisan yang berusia 32 tahun. Ibu tunggal ini terpaksa membesarkan anak-anaknya yang masih kecil bersendirian.

Mesra dengan panggilan Sarah, pada perkahwinan yang pertama, dia telah dikurniakan dua orang anak iaitu Nur Arissa Sofea dan Nazim Zafran. Namun malangnya, perkahwinan tersebut hanya bertahan kurang tiga tahun.

Tiada siapa mahukan hidup dalam kehidupan yang serba kekurangan dan sukar. Tambahan lagi, terpaksa hidup dan membesarkan dalam serba tidak mampu pastinya akan meninggalkan rasa serba salah yang kuat dalam diri setiap ibu bapa.

Begitu situasi yang terpaksa dihadapi oleh seorang mualaf yang dikenali sebagai Noor Sarah Sulaiman Kanisan yang berusia 32 tahun. Ibu tunggal ini terpaksa membesarkan anak-anaknya yang masih kecil bersendirian.

Mesra dengan panggilan Sarah, pada perkahwinan yang pertama, dia telah dikurniakan dua orang anak iaitu Nur Arissa Sofea dan Nazim Zafran. Namun malangnya, perkahwinan tersebut hanya bertahan kurang tiga tahun.

Hatinya sekali lagi remuk apabila perkahwinan kedua yang dibina pada tahun 2018, turut berakhir pada Januari lalu. Hasil perkahwinan keduanya itu, dia telah menimang anak ketiga, Naufal Zikri yang kini berusia 7 bulan.

Dia kini hanya mampu menampung kehidupan dan anak-anaknya dengan hanya menjual produk di atas talian. Amat menyedihkan, apabila dia hanya mampu meraih pendapatan antara RM50 hingga RM150 untuk sebulan.

Sebelum ini dia pernah bekerja sebagai pembantu jualan di sebuah kedai perabot. Malangnya, dia terpaksa berhenti kerja kerana kos upah pengasuh anak-anaknya sangat tinggi dan lebih dari kemampuannya.

Jelasnya lagi, kini dia sudah menerima bantuan sebanyak RM300 sebulan daripada Baitulmal dan juga JKM. Amat menyentuh hati, apabila Sarah menyatakan bahawa anak-anaknya tidak pernah meragam walaupun mereka hanya mampu makan nasi tanpa lauk setiap hari.

010-4358080
Progress:

RM0 raised

Goal: RM1000



blog counter views

Kuala Lumpur - Meskipun kudung kedua tangan dan kakinya, Zarina Abu Safian tidak menjadikan kekurangannya untuk meraih simpati masyaraka...


Kuala Lumpur - Meskipun kudung kedua tangan dan kakinya, Zarina Abu Safian tidak menjadikan kekurangannya untuk meraih simpati masyarakat sekeliling.

Kesungguhan Zarina juga mendapat pujian warganet yang rata-ratanya mendoakan wanita itu dimurahkan rezeki.

“Saya mula berniaga dengan menjual gula-gula sebelum beralih kepada sandwic dan kuih tepung pelita yang dijual dengan harga RM3.50 serta RM1.

“Namun, sejak tularnya gambar saya di laman sosial, jualan semakin laris dan terima kasih kepada individu yang berkongsi kisah saya itu.

Hanya Allah saja dapat membalasnya,” katanya ketika ditemui di rumahnya, hari ini.

Bukan setakat itu, Zarina juga pernah berdepan detik mencemaskan apabila disamun ketika dalam perjalanan pulang ke rumah pada waktu malam.

“Mujurlah, saya sudah memasukkan wang hasil jualan ke dalam akaun bank sebelum itu.

“Minat melukis ada sejak berusia 12 tahun lagi, manakala kemahiran menyolek baru dipelajari ketika menghadiri bengkel anjuran jurusolek terkenal.

Sesiapa yang ingin order kuih tepung pelita dan sandwic atau ingin menggunakan khidmat solekan boleh hubungi Zarina di talian berikut:

017-5519108
Progress:

RM0 raised

Goal: RM500



blog counter views

Kongsi Portal Ini