Isteri empat anak tabah menjaga suami terlantar derita kanser lidah - Inisiatif KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia

Inisiatif KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia

Saluran setempat memaparkan senarai golongan kurang bernasib baik / B40 / asnaf di Malaysia yang memerlukan bantuan. Sumbangan boleh disalurkan terus kepada pemohon berdasarkan maklumat yang terdapat di dalam artikel. Sebarang urusan atau pertanyaan sila emel ke: [email protected]

Advertisement Top




Kota Bharu - Tidak ada yang menyangka bahawa kekerapan sakit di mulut sebenarnya adalah penyebab barah yang menyebabkan Robi Mat, 47, kini ...

Isteri empat anak tabah menjaga suami terlantar derita kanser lidah


Kota Bharu - Tidak ada yang menyangka bahawa kekerapan sakit di mulut sebenarnya adalah penyebab barah yang menyebabkan Robi Mat, 47, kini terbaring di tempat tidur dan tidak dapat menguruskan dirinya sendiri.

Robi yang dulu menjadi nelayan kini disamakan dengan bayi kerana semua keperluannya dijaga oleh isterinya, Siti Aisyah Ismail, 30, yang tidak pernah jemu merawatnya selama tujuh bulan terakhir.

Siti Aisyah mengatakan, semuanya bermula empat tahun lalu ketika suaminya sering mengadu sakit di mulut dan pada mulanya ia dianggap sebagai keradangan biasa.

"Saya sering membawanya berulang-alik ke klinik dan suami saya selalu berharap dapat sembuh setiap kali dia berkumur dengan ubat yang diberikan oleh doktor walaupun dia harus menahan kesakitan," katanya di rumahnya di Kampung Kedai Buloh.

Namun, menurut Aisyah, dia pelik ketika suaminya jatuh sakit dan keadaannya berterusan hingga Mac lalu sebelum dibawa untuk rawatan di hospital.

Menurut wanita yang tahan lasak ini, bermula dua tahun lalu, suaminya tidak bekerja dan pada awal Mac tahun lalu dia menurunkan berat badan selain harus menggunakan lampin pakai buang dan minuman menggunakan alat khas.

Dia mengatakan bahawa suaminya juga tidak dapat membuka mulutnya dan hingga kini tidak mungkin untuk mengesahkan tahap barah yang dihidapinya.

Lebih menyedihkan apabila melihat suami yang hanya dapat mengerang kesakitan dan menggunakan isyarat tangan jika dia mahukan sesuatu atau lapar.

"Menipu untuk mengatakan bahawa saya tidak sedih. Pada masa lalu, abang saya boleh bercakap tetapi sekarang dia hanya dapat menunjukkan ibu jari tangannya ke mulutnya. Saya memberi anda susu khas.

"Saya hanya tahu dia sakit jika dia mengerang. Saya hanya boleh menggosok badan saya dan menenangkannya. Hanya Allah yang tahu apa yang saya rasakan," katanya.

Ibu kepada anak-anak yang berusia 3, 4, 8 dan 11 tahun itu mengatakan bahawa ujian menguruskan suami tidak pernah dianggap membebankan malah cinta dan kesetiaan kepada suaminya yang berkahwin 12 tahun lalu tidak pernah pudar.

"Setiap kali mandi, saya akan menyokongnya. Walaupun berat badan ini, itu adalah pengorbanan dan tanggungjawab saya untuk abang saya. Saya akan menjaganya selamanya," katanya.

Siti Aisyah juga mengatakan, pada masa ini keadaan suaminya semakin teruk kerana mulutnya tidak lagi dapat dibuka dan sukar untuk membuat rawatan lebih lanjut.

Dia mengatakan bahawa dia harus meneruskan kehidupan seharian demi dua anaknya yang masih bersekolah dan perbelanjaan keperluan suaminya dengan menjual makanan secara kecil-kecilan di depan rumahnya.

"Susu abang yang berharga RM80 sebiji hanya boleh bertahan selama tiga hari. Dia minum setiap tiga jam, malah lampin pakai buang cukup berguna. Itulah sebabnya saya perlu berjimat dan menguruskan wang saya dengan bijak.

Bagi mereka yang ingin membantu, boleh menyalurkan sumbangan melalui akaun bank berikut atas nama Siti Aisyah Ismail:

Progress:

RM200 raised

Goal: RM3000



blog counter views

0 comments:

Kongsi Portal Ini