Inisiatif KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia: johor

Inisiatif KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia

Saluran setempat memaparkan senarai golongan kurang bernasib baik / B40 / asnaf di Malaysia yang memerlukan bantuan. Sumbangan boleh disalurkan terus kepada pemohon berdasarkan maklumat yang terdapat di dalam artikel. Sebarang urusan atau pertanyaan sila emel ke: [email protected]

Advertisement Top




Memaparkan catatan dengan label johor. Papar semua catatan

Pasir Gudang - Seorang wanita yang membesarkan enam anak kehilangan sumber pendapatannya sejak Mac lalu kerana wabak Covid-19 dan kini hidu...


Pasir Gudang - Seorang wanita yang membesarkan enam anak kehilangan sumber pendapatannya sejak Mac lalu kerana wabak Covid-19 dan kini hidup dengan harapkan ihsan kebaikan tetangga dan orang ramai.

Zainorimah Ludin, 39, dan keluarganya yang tinggal di Projek Perumahan Rakyat Masai di sini sejak 15 tahun lalu juga diuji ketika anak bongsunya Nur Aqilah Fazli mengalami sawan baru-baru ini.

Menurutnya, kehidupan keluarga mereka juga kurang apabila mereka tidak mendapat bekalan air sejak Februari lalu kerana mereka tidak mampu membayar bil air bulanan kerana RM1,500.

"Oleh kerana tidak ada bekalan air, saya dan anak-anak mengharapkan kebaikan dari jiran untuk mendapatkan bekalan air untuk kegunaan harian.

"Saya tidak dapat bekerja pada masa ini kerana tempat kerja saya di sebuah institusi pendidikan di Seri Alam di sini ditutup buat sementara waktu kerana wabak Covid-19," katanya ketika ditemui di rumah PPRT hari ini.

Sementara itu, Zainorimah bersyukur kerana masih mempunyai tempat tinggal tetapi kesal dengan status kelayakan rumah di mana dia tinggal sebagai keluarga kerana kediaman itu milik arwah ibunya yang meninggal dunia akibat jangkitan paru-paru dan penyakit buah pinggang sejak tahun lalu.

Katanya, beban utama sekarang ialah tidak ada sumber pendapatan kerana dia tidak dapat bekerja sebagai pembantu dewan makan di institusi pendidikan itu.

"Dalam tempoh tidak bekerja, saya terpaksa membelanjakan wang simpanan untuk diri sendiri dan anak-anak saya selain mengharapkan pertolongan orang ramai, terutama jiran setempat," katanya.

Dia, yang ditinggalkan oleh suaminya tanpa ada berita ketika dia hamil dua bulan dengan anak bongsunya, juga tenang dengan ketentuan Ilahi dan berharap seseorang bersedia memberikannya pekerjaan.

Zainorimah yang merupakan anak yatim piatu tidak pernah meminta pertolongan dari mana-mana pihak termasuk Jabatan Kebajikan Masyarakat.

"Saya berpuas hati dengan ketentuan Ilahi, namun saya tetap bersyukur kerana anak-anak tidak cerewet dengan makanan, mereka hanya makan apa yang mereka ada," katanya.

Orang yang ingin membantu boleh menderma melalui akaun bank berikut atas namanya Zainorimah Ludin atau menghubunginya:

011-28716774
Progress:

RM70 raised

Goal: RM2000



blog counter views

Pontian - Biarpun disahkan menghidap kanser darah sejak tujuh tahun lalu, namun penyakit berbahaya itu tidak mematahkan semangat seorang pe...


Pontian - Biarpun disahkan menghidap kanser darah sejak tujuh tahun lalu, namun penyakit berbahaya itu tidak mematahkan semangat seorang pengawal ke­selamatan untuk menjalani kehidupan seperti biasa.

Penyakit leukimia yang dihidapi Yusri Saimon, 48, mula dikesan pada tahun 2013 apabila dia mengalami bengkak pada bahagian kaki sehingga menyebabkannya tidak boleh berjalan sebelum dirujuk ke Hospital Sultanah Aminah Johor Bahru dekat sini.

Menurut isterinya, Anita Taha, 47, selepas pemeriksaan dilakukan di HSA, Yusri didapati me­ngalami kereputan pada tulang belakang yang menyebabkannya tidak boleh berjalan.

“Selepas rawatan susulan, suami saya boleh berjalan dan melakukan tugas harian seperti biasa, namun perlu mendapatkan rawatan sebulan sekali.

“Suami seorang yang kuat dan tabah, dia tetap menjalani kehidupan seperti biasa dan kerja macam biasa seolah-olah dia tidak sakit,” katanya ketika ditemui di kediaman mereka di Taman Desa Harta Indah, Jalan Parit Semerah di sini kelmarin.

Dia kemudian terpaksa me­lakukan kimoterapi sebanyak empat kali di HSA. “Suami saya sebelum ini be­kerja sebagai pengawal kese­lamatan di sebuah sekolah di daerah ini dengan pendapatan kira-kira RM1,800 sebulan.

“Namun, sekarang dia tidak mampu menjalankan tugasnya lagi,” ujar Anita. Ekoran itu, Anita yang hanya suri rumah kini buntu memikirkan sumber pendapatan keluar­ganya bagi menampung per­belanjaan harian termasuk tiga anaknya yang masih bersekolah.

Katanya, bayaran pinjaman rumah sebanyak RM400 sebulan juga ada yang tertunggak kerana suami sudah hilang pendapatan.

“Kami sekeluarga kini bergantung harap dengan sumbangan ikhlas badan bukan kerajaan, rakan sekerja Yusri, jiran serta saudara yang tidak putus-putus memberikan bantuan.

“Kami anak beranak pun makan apa yang ada sahaja, anak-anak pun memahami situasi yang dihadapi bapa mereka yang sudah tidak mempunyai pekerjaan,” ujarnya.

Orang ramai yang ingin meng­hulurkan sumbangan boleh terus menyumbang ke akaun bank berikut atas nama Anita Taha atau menghubunginya:

011-27559124
Progress:

RM10 raised

Goal: RM3000



blog counter views


Kluang - Seorang lelaki yang menghidap kanser testis tahap empat berharap permohonan menduduki Program Perumahan Rakyat di Taman Perling ya...


Kluang - Seorang lelaki yang menghidap kanser testis tahap empat berharap permohonan menduduki Program Perumahan Rakyat di Taman Perling yang dilakukan sejak 2018 akan diluluskan dalam masa terdekat.

Bekas tukang masak itu yang tidak lagi mampu menyara hidup sejak setahun yang lalu kịni menumpang di rumah kakak sulungnya bersama-sama isteri dan tiga anaknya di Taman Sri Impian di sini.

Pada masa ini, apa yang membimbangkan Muhamad Asrol Daniel Abd Hamid, 21, adalah masa depan tiga anaknya yang sedang membesar dan akan masuk sekolah beberapa tahun lagi ditambah pula mereka masih tidak mempunyai kediaman sendiri.

Menurutnya, selepas tidak mampu bekerja, isterinya Siti Farhana Marsan, 23, mengambil alih tugas untuk mencari nafkah sebagai juruwang di sebuah pasar raya di sini bagi menampung kehidupan mereka sekeluarga.

Bapa kepada tiga anak berusia satu, dua dan tiga tahun itu mengakui sering terfikir bagaimana nasib keluarganya jika berlaku apa-apa kepadanya dalam masa terdekat.

"Kanser yang saya hadapi kini sudah merebak ke hati dan perut. Sebab itu saya minta isteri kerja dahulu supaya dapat mengambil lesen memandu kereta dan berdikari sebelum jadi apa-apa pada saya. Jika permohonan PPR diluluskan, keluarga saya boleh tinggal di sana.

“Ini boleh melegakan saya, kadang-kadang dalam hati saya Allah sahaja yang tahu kerana kita tak dapat nak beri yang terbaik untuk isteri dan anak anak. Mereka masih muda dan perjalanan masih jauh tetapi saya diuji sebegini," katanya ketika ditemui di rumahnya semalam.

Begitupun Muhamad Asrol Daniel mengakui dia bersyukur kerana adik-beradiknya prihatin dengan nasib yang menimpa dan membenarkan dia sekeluarga menumpang di kediaman berkenaan tanpa perlu membayar sewa.

Ketika ini dia turut mendapat bantuan bulanan daripada Jabatan Kebajikan Masyarakat sebanyak RM300 dan Baitulmal sebanyak RM800 sebulan.

"Saya juga dipelawa seorang pemilik produk yang memberikan keahlian ejen secara percuma bagi membolehkan 40 peratus keuntungan jualan produk diberikan kepada saya.

"Saya bersyukur kerana dipertemukan dengan ramai orang yang baik hati apabila diuji dengan penyakit ini,” katanya.

Orang ramai yang ingin memberikan bantuan boleh menyalurkan sumbangan terus melalui akaun bank berikut atas nama Muhamad Asrol Daniel Abd Hamid atau hubunginya:

01117193474
Progress:

RM0 raised

Goal: RM2000



blog counter views


Batu Pahat - Kehidupan keluarga Mohd Faizul Redzuan Abd Malik boleh diumpamakan sudah jatuh ditimpa tangga apabila beliau turut 'berkon...


Batu Pahat - Kehidupan keluarga Mohd Faizul Redzuan Abd Malik boleh diumpamakan sudah jatuh ditimpa tangga apabila beliau turut 'berkongsi' penyakit jantung berlubang dengan anak perempuannya yang berusia tujuh tahun.

Mohd Faizul Redzuan, 35, berkata, jantung berlubang yang dialaminya sewaktu kanak-kanak itu kembali menyerang kesihatannya apabila dimaklumkan doktor injap jantungnya mula terbuka menyebabkan dia kerap demam dan sukar membuat kerja berat.

Rabiatul Syakilyn, anak kedua daripada lima beradik itu pula disahkan bermasalah dengan jantung semenjak lahir dan perlu mendapatkan rawatan hampir setiap bulan di Hospital Sultanah Aminah (HSA), Johor Bahru.

Menurut isterinya, Azlin Ahmad, mereka bukan sahaja terpaksa 'mengikat perut' bagi menampung kos rawatan serta perbelanjaan malah ada kalanya terpaksa menebalkan muka meminta sumbangan rakan-rakan serta penduduk sekitar kediamannya di Kampung Parit Othman, Parit Sulong, dekat sini.

Akibat masalah kewangan dan juga kesihatan, rawatan untuk anaknya 'Rubi' kini tidak lagi dapat diteruskan, tambahan suaminya kini sendiri tidak mampu untuk melakukan kerja berat.

"Semenjak tidak lagi melakukan rawatan di HSA hampir lima tahun, masalah jantung Rubi kini semakin serius. Selain bermasalah dengan jantung berlubang, injap jantungnya juga kini bermasalah dan memerlukan pembedahan.

"Kami diberitahu kos pembedahan berkenaan memakan belanja puluhan ribu ringgit dan dengan pendapatan suami yang tidak seberapa, sememangnya kami tidak mampu. 

Jika diikutkan suami sendiri perlu melakukan pembedahan dan kosnya sekitar RM25,000. Dia terpaksa menangguhkannya akibat masalah kewangan yang kami hadapi," kata Azlin ketika ditemui di kediamannya.

Pasangan itu sebelum ini berniaga menjual sarapan di tepi jalan bagaimanapun sejak pelaksanaan Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) Mac lalu, perniagaan itu dihentikan.

Orang ramai yang ingin menghulurkan bantuan boleh menyalurkan ke akaun bank berikut atas nama Azlin Ahmad:

Progress:

RM110 raised

Goal: RM25000



blog counter views

Pasir Gudang - Dua beradik dari Taman Tanjung Puteri Resort, di sini yang menderita penyakit saraf hanya boleh ditinggalkan di dalam rumah....


Pasir Gudang - Dua beradik dari Taman Tanjung Puteri Resort, di sini yang menderita penyakit saraf hanya boleh ditinggalkan di dalam rumah.

Izureen Qhaireen Izri, 7, dan Izham Muhamad Izri, 4, yang tidak dapat berdiri dan berjalan seperti anak normal yang lain diuruskan sepenuhnya oleh ibu mereka, Siti Maizatul Akhmar, 32, dan ayahnya, Izri Jailani, 34.

Menurut Siti Maizatul, semua keperluan anak sulung dan ketiga dari empat beradik itu dijaga oleh suaminya.

"Kedua-duanya makan bubur dan minum susu khas menggunakan suntikan. Dalam beberapa tahun, mereka tidak lagi dapat makan dengan cara ini sebaliknya menggunakan saluran tiub yang ditebuk di leher.

"Izureen dan Izham menderita sakit saraf atau penyakit canavan. Penyakit ini membuat tangannya bengkok sebelum mempengaruhi otak sehingga membuatnya tidak dapat berbicara atau bangun," katanya.

Penyakit Canavan adalah gangguan degeneratif resesif autosomal yang menyebabkan kerosakan progresif pada sel-sel saraf di otak yang menyerang sejak bayi. Ia disebabkan oleh kekurangan enzim aminoasilase 2.

Siti Maizatul berkata, Izureen sering mengalami sawan tiga atau empat kali sehari dan jika keadaannya teruk dia akan dibawa ke Hospital Sultan Ismail di Johor Bahru untuk mendapatkan rawatan.

Dia dan suaminya sudah tahu bahawa kedua anaknya tidak normal ketika masih dalam kandungan ketika proses imbasan mendapati kepalanya sama besarnya dengan bayi normal yang lain.

"Kami diberi pilihan untuk melakukan pengguguran tetapi karena kami tidak bersedia melakukannya dan mengalah dengan pemberian Tuhan, kami menegaskan keduanya dilahirkan seperti biasa.

"Kami bersedia menjaganya walaupun doktor memberitahu bahawa jangka hayat kanak-kanak dengan penyakit ini hanya bertahan selama 10 tahun. Kami tenang dan bersedia melalui apa sahaja," katanya.

Siti Maizatul, yang berhenti kerja empat tahun lalu, mengatakan bahawa dua anaknya yang lain, Izara Sofea, 6, dan Anaqi, dilahirkan sembilan bulan normal dan kini membesar seperti kanak-kanak lain.

Setiap bulan, katanya, mereka membelanjakan lebih dari RM1,000 untuk lampin dan susu khas selain kos rawatan dan penghantaran ke HSI serta pendapatan suaminya yang bekerja di sebuah kilang tidak mencukupi untuk memenuhi keperluan itu.

Orang yang ingin membantu boleh menyalurkan sumbangan ke akaun bank berikut atas nama Siti Maizatul Akhmar.

Progress:

RM100 raised

Goal: RM2000



blog counter views

Johor Bahru - Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul bebanan. Sekiranya seseorang berjaya dalam sesebuah ujian, maka Allah akan...


Johor Bahru - Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul bebanan. Sekiranya seseorang berjaya dalam sesebuah ujian, maka Allah akan mengangkat darjat atau martabatnya ke peringkat yang lebih tinggi di sisi-Nya. Ujian ini bermakna Allah sedang melihat tahap kesabaran kita sebagai hamba-Nya.

Itulah ujian yang ditanggung oleh Siti Suhana Abdullah, 35, yang menjaga ayah angkatnya, Misdi Jumali, 71, yang kudung kedua-dua kakinya akibat diabetes, selain tekanan darah tinggi dan barah usus selama enam tahun terakhir.

Bukan itu sahaja, suri rumah itu juga diuji ketika anak sulungnya, Iskandar Zulkarnain Azwan Isaidi, 12, didiagnosis menghidap barah darah dan limfoma pada April tahun lalu.

Menurut Siti Suhana, diabetes ayahnya menjadi kronik menyebabkan kaki kirinya diamputasi dua tahun lalu, sementara kaki kanannya diamputasi pada 18 September.

"Selain itu, mata kirinya juga buta. Sekarang, semuanya diuruskan oleh ibu.

Saya juga menolong bersama suami kerana ayah saya tidak dapat berpindah kerana keadaan kesihatannya yang semakin merosot, "katanya di kediamannya di Jalan Persiaran 29, Taman Universiti, Skudai.

Bercerita lebih lanjut, ibu kepada lima cahaya mata itu berkata, setiap bulan dia memerlukan RM3,000 untuk menampung keperluan ayahnya termasuk perbelanjaan perjalanan untuk rawatan dialisis dan lampin pakai buang.

Katanya, ayahnya juga mendapat bantuan bulanan untuk rawatan dialisis dan kerusi roda dari Majlis Agama Islam Johor.

Siti Suhana berkata, suaminya hanya bekerja sebagai pemandu lori dengan pendapatan kurang daripada RM2,000 untuk menampung perbelanjaan sembilan isi rumah termasuk anak-anak yang menghidap barah.

"Saya membantu meringankan beban suami dengan menjual tudung secara dalam talian.

"Kami berharap ada pihak yang bersedia menyumbangkan kerusi roda automatik untuk si ayah untuk memudahkan pergerakannya," katanya.

Orang ramai dipanggil untuk membantu meringankan beban keluarga Siti Suhana dengan menyalurkan lampin pakai buang dan barang keperluan harian.

Mereka yang ingin membantu untuk membeli kerusi roda elektrik boleh menderma ke akaun bank berikut atas nama Misdi Jumali atau menghubungi Siti Suhana:

019-7431909
Progress:

RM100 raised

Goal: RM3000



blog counter views


Johor Bahru - Orang ramai diminta untuk tampil menderma kepada seorang pemuda yang menderita barah darah. Diharapkan masyarakat penyayang d...


Johor Bahru - Orang ramai diminta untuk tampil menderma kepada seorang pemuda yang menderita barah darah. Diharapkan masyarakat penyayang dan pemurah dapat meringankan beban Muhamad Nasrullah yang telah menderita penyakit ini selama hampir empat tahun.

Lebih memilukan, lelaki berusia 21 tahun itu hanya mampu berbaring di atas katil di Hospital Sultanah Aminah selain kelihatan lemah dan tidak berdaya.

Bapa pesakit, yang dikenali sebagai Abd Halim, tidak dapat bekerja kerana dia harus menjaga Nasrullah sepenuh masa dengan hanya wang pencen.

Kerjasama di kalangan warganet yang juga bersimpati dengan keadaan pemuda terbabit. Rata-rata, netizen mempercayakan doa agar Nasrullah diberi kesembuhan dan mempermudah urusan menghadapi ujian.

Leukemia merupakan barah pada darah atau sum-sum tulang di mana sel darah putih, leukocyte, berganda secara luar biasa. Antara simptomnya ialah kerap demam, sejuk dan berpeluh malam, kerap dijangkiti penyakit, mudah lebam serta kerap pengsan.

Sayu melihat keadaan pemuda ini. Semoga dia terus kuat melawan penyakitnya dan memperoleh keajaiban penyembuhan seperti sebelumnya.

Tiada daya upaya ku sebagai hambamu melainkan dengan pertolonganmu. Ya Allah di hari Jumaat yang penuh barokah ini, muliakanlah insan-insan/hambamu yang senantiasa mendoakan dan menginfaq buat adik Muhammad Nasrullah bin Abd Halum berusia 21 tahun yang menghidap kanser darah selama hampir 4 tahun. 

Lapangkanlah hati mereka, bahagiakanlah keluarga mereka, luaskan rezekinya seluas lautan yang engkau ciptakan. 

Mudahkan segala urusan mereka, kabulkan cita-cita mereka. Bagi sahabat-shabat yang ingin menyumbang boleh terus salurkan ke akaun bank bapa pemuda ini iaitu Abd Halim bin Ramli atau hubunginya di talian berikut:

019-7177280
Progress:

RM300 raised

Goal: RM3000



blog counter views

Johor Bahru - "Simpanan semakin berkurang, jadi saya tidak punya pilihan selain menggadaikan rantai ibu saya, semalam, untuk membel...


Johor Bahru - "Simpanan semakin berkurang, jadi saya tidak punya pilihan selain menggadaikan rantai ibu saya, semalam, untuk membeli barang dapur untuk membuat lauk," kata Ahmad Syahrul Fitri Mohamad Ghani, 20.

Ahmad Syahrul Fitri memberikan reaksi itu kerana keperitan hidup yang dilaluinya bersama empat beradik yang lain setelah terpaksa menjaga ibu mereka, Rohani Yusof, 44, yang menderita barah akibat ketumbuhan di kepala.

Rohani adalah seorang ibu tunggal setelah berpisah dengan suaminya akibat perkahwinan keduanya pada tahun 2018.

Menurut Ahmad Syahrul Fitri, dia dan keluarganya belum mendapat bantuan setakat ini dan harus menjalani kehidupan yang penuh kekurangan.

"Kami kini tinggal di rumah setinggan bersama ibu, kakak, kakak ipar dan dua saudara tiri saya yang berumur tujuh hingga 11 tahun.

"Saya dan keluarga belum mendapat bantuan setakat ini dan perlu membayar sewa bulanan sebanyak RM300, termasuk bil air manakala elektrik perlu dibayar secara berasingan," katanya ketika dihubungi, hari ini.

Menceritakan hidupnya menjaga ibunya, Ahmad Syahrul Fitri berkata, dia yang juga anak keempat dari lima beradik tidak lagi bekerja kerana ingin fokus menjaga ibunya.

"Sejak saya kecil, ibu membesarkan saya dan adik-beradik saya yang lain. Jadi sudah tiba masanya untuk saya menjaganya ketika dia sakit.

"Penyakit itu menyebabkan ibu buta dan gagal melihatnya lagi walaupun setelah menjalani pembedahan membuang ketumbuhan di bahagian kiri kepala minggu lalu di Hospital Sultanah Aminah, Johor Bahru, Johor," katanya, yang tinggal di Kangkar Tebrau.

Ahmad Syahrul Fitri berkata, dia sebelum ini bekerja sebagai pembantu penyediaan makanan di sebuah hotel sebelum berhenti dari pekerjaannya kerana ingin menjaga ibunya.

"Ibu saya bekerja sebagai pengawal keselamatan di asrama tetapi berhenti bekerja kerana masalah kesihatan.

"Sejauh yang saya tahu, dia hanya mengalami tekanan darah tinggi sebelumnya. Ibu saya sering mengadu pening tetapi kesihatannya bertambah buruk setelah mengalami demam yang berlangsung selama tiga hari bulan lalu.

"Pada masa itu, penglihatannya tiba-tiba kabur sebelum dia benar-benar buta. Pada mulanya, saya membawa ibu saya untuk menjalani pemeriksaan di Hospital Sultan Ismail sebelum dirujuk ke HSA. "Doktor kemudian mengesahkan bahawa ibunya menghidap barah pada 26 Julai," katanya.

Menceritakan rutin hariannya, Ahmad Syahrul Fitri berkata, dia dan kakak sulungnya, Ahmad Amirul Iskandar, 24, yang akan memimpin ibu mereka bergerak di sekitar rumah sementara kakak iparnya, Nur Anissa Mohammad Darus, 21, mengambil alih memasak tugas.

"Selain menguruskan ibu, saya dan abang saya perlu memastikan dia mengambil ubat tepat pada waktunya.

"Cuma masalahnya apabila rumah kita hanya mempunyai tandas cangkung dan ia perlu ditukar menjadi tandas tempat duduk kerana keadaan ibu," katanya.

Ahmad Syahrul Fitri mahu mengubah suai rumah itu, tetapi tidak dapat melakukannya kerana kekurangan wang, selain dua beradik yang masih bersekolah.

"Semoga ada pihak yang sudi menolong, sekurang-kurangnya menyumbangkan kerusi roda dan menyediakan dana untuk mengubahsuai tandas untuk keselesaan ibu," katanya.

Orang ramai yang ingin menolong boleh menderma ke akaun bank berikut atas nama Ahmad Syahrul Fitri Mohamad Ghani atau hubungi dia:

011-11310916
Progress:

RM0 raised

Goal: RM2000



blog counter views

Pontian - Tiada niat untuk menagih simpati tetapi sangat terdesak akibat bebanan dan derita kekangan kewangan yang dialami selama ini. ...



Pontian - Tiada niat untuk menagih simpati tetapi sangat terdesak akibat bebanan dan derita kekangan kewangan yang dialami selama ini. Seorang warga emas yang terlantar sakit akibat strok sejak dua bulan lalu di rumahnya di Kampung Parit Bengkok di sini memohon bantuan bagi menampung perbelanjaannya.

Md Siraj Jayar, 73, diserang strok pada hari keempat Ramadan lalu dan sejak itu hanya terbaring serta tidak dapat menguruskan diri sendiri.

Segala keperluan harian Md Siraj termasuk makam minum diuruskan dua anak lelaki termasuk menantu perempuan yang tinggal bersamanya.

Menantunya, Siti Nurhafizah Tumin, 32, berkata, bapa mentuanya diserang strok selepas terjatuh.

"Bapa mentua saya sudah sangat uzur. Kami menanggung segala perbelanjaan ayah kira-kira RM1,000 sebulan.

"Suami saya (Hamdi, 37) hanya kerja kampung dengan pendapatan RM800 sebulan.

"Diharapkan ada pihak yang sudi meringankan beban keluarga kami," katanya ketika ditemui di rumahnya selepas menerima sumbangan sebuah pertubuhan bukan kerajaan Volunteer Pasir Gudang pada hari ini.

Siti Nurhafizah berkata, keluarganya kini dalam proses untuk memohon bantuan bulanan daripada Jabatan Kebajikan Masyarakat.

Sementara itu, Presiden Volunteer Pasir Gudang, Nurul Ain Zakaria berkata, warga emas berkenaan masih tidak mendapat sebarang bantuan.

"Md Siraj memakai lampin pakai buang empat kali sehari selain memerlukan tisu basah dan 10 tin susu khas dalam sebulan.

"Selain itu, dia juga terpaksa berulang-alik ke Hospital Sultanah Aminah di Johor Bahru dengan perbelanjaan ditanggung sendiri," katanya.

Katanya, diharap sumbangan yang dihulurkan ini dapat meringankan beban mereka.

Bagi mereka yang ingin membantu meringankan beban keluarga ini boleh menyalurkan sumbangan ke akaun bank berikut atas nama Md Amri Md Sirat (anak):

Progress:

RM0 raised

Goal: RM500



blog counter views

Kongsi Portal Ini