Ibu tunggal 12 anak tetap jaga kepentingan pendidikan walau hidup susah - Inisiatif KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia

Inisiatif KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia

Saluran setempat memaparkan senarai golongan kurang bernasib baik / B40 / asnaf di Malaysia yang memerlukan bantuan. Sumbangan boleh disalurkan terus kepada pemohon berdasarkan maklumat yang terdapat di dalam artikel. Sebarang urusan atau pertanyaan sila emel ke: [email protected]

Advertisement Top




Sepang - Status ibu tunggal tidak pernah mematahkan semangat wanita untuk memberikan pendidikan terbaik kepada enam anaknya yang masih bers...

Ibu tunggal 12 anak tetap jaga kepentingan pendidikan walau hidup susah


Sepang - Status ibu tunggal tidak pernah mematahkan semangat wanita untuk memberikan pendidikan terbaik kepada enam anaknya yang masih bersekolah walaupun mereka hidup dalam kemiskinan.

Nor Cahaya Salleh, 47, mengakui bahawa hidupnya semakin sukar setelah kematian suaminya, Abdullah Alam Lasa, September lalu kerana barah paru-paru.

Wanita itu, yang berasal dari Sepanggar, Sabah, mengatakan bahawa sejak kehilangan suaminya, dia harus menjadi ketua keluarga untuk menyokong dan membesarkan semua anaknya, termasuk enam yang masih bersekolah, berumur lapan hingga 16 tahun.

"Saya mempunyai 12 anak dengan enam daripadanya masih bersekolah. Tiga sudah bekerja dan tiga lagi masih mencari pekerjaan.

"Pada masa ini, saya tidak mahu membebankan anak-anak yang telah bekerja kerana mereka tahu gaji mereka tidak begitu besar. Contohnya, anak kedua saya yang berusia 25 tahun hanya bekerja sebagai pembersih.

"Dia sudah berkahwin dan mempunyai anak berusia dua tahun, jadi dia juga menyara keluarganya sendiri walaupun kami tinggal di rumah yang sama," katanya ketika ditemui di rumahnya di Kota Warisan di sini semalam.

Menurut Nor Cahaya, enam anaknya yang masih bersekolah berusia antara lapan hingga 16 tahun.

Dia menjelaskan, Abdullah Raman, 16, Siti Zainab, 15, dan Mohd. Imran, 13 bersekolah di SMK Sri Sepang sementara Siti Rasira, 11, Mohd. Daud, 9, dan Sulaiman, 8, bersekolah di Sekolah Rendah Nasional Kota Warisan.

Nor Cahaya berkata, empat anaknya yang lain adalah orang dewasa dan bekerja, tetapi dia tidak mahu menambah beban mereka untuk menolong keluarga.

"Saya tidak bekerja dan kehidupan keluarga kami sekarang hanya mengharapkan kebaikan orang yang prihatin dalam memberikan bantuan makanan dan keperluan asas.

"Nasib baik, anak-anak faham dan tidak pernah mengeluh. Mereka hanya makan apa yang saya sediakan seperti telur goreng dan sayur-sayuran," katanya.

Walaupun menghadapi ujian besar, Nor Cahaya bertahan dalam hidup dan ingin memberikan yang terbaik untuk anak-anaknya, termasuk dari segi pendidikan sehingga mereka mempunyai masa depan yang cerah.

"Namun, kerana tekanan hidup, ada kalanya anak-anak tidak dapat bersekolah kerana saya tidak dapat menanggung kos pengangkutan.

"Malah anak-anak memahami kesusahan hidup. Namun, apabila ada pihak yang sudi menolong kami, saya cukup bersyukur," katanya.

Orang ramai yang ingin membantu boleh menyalurkan sumbangan ke akaun bank berikut atas nama Nor Cahaya Salleh atau menghubunginya:

017-2506976
Progress:

RM10 raised

Goal: RM1500



blog counter views

0 comments:

Kongsi Portal Ini