KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia: selangor

KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia

Saluran setempat memaparkan senarai golongan kurang bernasib baik / B40 / asnaf di Malaysia yang memerlukan bantuan. Sumbangan boleh disalurkan terus kepada pemohon berdasarkan maklumat yang terdapat di dalam artikel. Sebarang urusan atau pertanyaan sila emel ke: [email protected]

Advertisement Top




Memaparkan catatan dengan label selangor. Papar semua catatan

Kuala Selangor - Bermula dengan jatuh dari motosikal, tidak ada yang menyangka Zaidatina Makmur, 15, nampaknya menghidap tumor saraf tunjan...


Kuala Selangor - Bermula dengan jatuh dari motosikal, tidak ada yang menyangka Zaidatina Makmur, 15, nampaknya menghidap tumor saraf tunjang dan baru sahaja terbaring di tempat tidur sejak setahun yang lalu.

Keadaan itu menyebabkan anak bongsu dari empat beradik yang bersekolah di Sekolah Menengah Kebangsaan Seri Tanjong, di sini, tidak dapat meneruskan persekolahan seperti rakan-rakan yang lain.

Ibunya, Jariyah Irahim, 50, mengatakan kehidupan Zaidatina yang ceria dan aktif dalam sukan berubah 360 darjah setelah dia didiagnosis menghidap tumor itu, pada Oktober tahun lalu.

"Sebelum didiagnosis menghidap tumor, Zaidatina jatuh dari sebuah motosikal pada bulan Jun tahun lalu menyebabkan dagunya cedera.

"Memasuki Oktober, dia mengadu sakit di leher. Suami saya, Makmur Bujang, 63, dan saya membawanya ke klinik sebelum dirujuk ke Hospital Sungai Buloh.

"Di sana, pemeriksaan dilakukan dan doktor mengesahkan terdapat tumor saraf tunjang sebelum operasi dilakukan pada 21 Oktober tahun lalu," katanya, di rumahnya di Kampung Pasir Tuntung.

Jariyah berkata, Zaidatina mendapat rawatan di HSB dan Hospital Kuala Lumpur dan ia memerlukan perbelanjaan yang tinggi.

"Zaidatina perlu mendapatkan rawatan di HSB dan HKL. Kos perjalanan dari rumah ke hospital tidaklah murah.

"Dia mendapat bantuan dari Jabatan Kebajikan Masyarakat untuk Orang Kurang Upaya sebanyak RM350 sebulan. Di samping itu, Lembaga Zakat Selangor juga memberikan bantuan sebanyak RM 300 sebulan untuk perubatan termasuk penghantaran katil," katanya.

Menurutnya, sekarang mereka dan keluarga bergilir-gilir menjaga Zaidatina sejak dia ditinggalkan setelah menjalani pembedahan pada 21 Oktober tahun lalu.

"Ibu mana yang ingin melihat anaknya terbaring di atas katil? Saya rasa ini adalah ujian Tuhan dan cabaran untuk menjaganya ketika dia sakit.

"Setiap hari, saya dan keluarga berdoa agar Zaidatina pulih dan menjalani kehidupan seperti biasa," katanya.

"Zaidatina hanya dibenarkan mengambil susu khas melalui tiub yang melekat di perutnya. Semoga Zaidatina dikurniakan kesembuhan dan kembali ke sekolah seperti rakan sebayanya.

Orang yang ingin menderma boleh menyalurkannya ke akaun bank berikut atas nama Jariyah Irahim atau menelefonnya:
 
014-6427565
Progress:

RM100 raised

Goal: RM1000



blog counter views

Serdang - Berat mata memandang berat lagi bahu yang memikul. Kisah adik Danish Ilham bin Norazla pernah dikongsi pada bulan Julai lalu. Ket...


Serdang - Berat mata memandang berat lagi bahu yang memikul. Kisah adik Danish Ilham bin Norazla pernah dikongsi pada bulan Julai lalu. Ketika itu Ilham dalam keadaan kritikal dan ada yang menghulurkan sumbangan buat meringankan beban ibunya, Jurafni binti Musa.

Hikayat hidup Ilham dia dilahirkan normal seperti anak-anak yang lain namun ketika usianya 4 tahun, Ilham mula mengalami masalah asthma.

Sejak itulah bermulanya perjuangan llham sebagai pengidap asthma kronik yang selalu keluar – masuk wad. Namun keadaannya tidaklah berlarutan. Biasanya selepas dua atau tiga hari di wad, Ilham akan kembali sihat. Sehingga usianya 10 tahun Ilham membesar sama seperti anak normal yang lain.

Di celah perjuangannya ketika usianya 7 tahun, rumah tangga kedua ibu bapanya runtuh. Perpisahan yang melanda itu bukan saja telah memisahkan Ilham dari ayahnya bahkan juga memisahkan dia dan adik perempuannya bila ayah akhirnya membawa adik pergi dari hidup Ilham sejak setahun yang lalu.

Awal 2019 dalam usia 10 tahun, Ilham menyatakan hasrat untuk belajar di sebuah tahfiz. Kata Ilham dia ingin membela nasib dan masa depan ibu dgn menjadi anak yang soleh.

Itulah janji Ilham yang terngiang-ngiang di telinga ibunya sampai hari ini. Tidak lama kemudian .. ibu pun bertemu jodoh baru dan Ilham sangat gembira kerana ketika dia dikelilingi rakan-rakan di tahfiz .. ibu sudah tidak lagi sendirian di rumah.

Segala yang indah tu berakhir tiba-tiba bila anak yang sedang belajar di pusat tahfiz ini diserang asthma sekali lagi. Itulah detik yang telah menjadi titik tolak bermulanya tragedi sedih dalam hidup Ilham. Ilham tiba-tiba tidak sedarkan diri ketika dalam perjalanan ke hospital.

Bila tiba di bahagian kecemasan, pihak hospital mendapati Ilham sudah tidak bernafas lagi. Jantungnya telah berhenti berdegup.

Bertungkus-lumus para doktor memberikan CPR. Alhamdulillah hayat Ilham masih panjang, dia dapat diselamatkan. 10 hari dia koma dan berada di PICU selama 18 hari, doktor pun memaklumkan kepada si ibu bahawa harapan untuk Ilham sembuh seperti sediakala sangatlah tipis kerana masalah kerosakan otak.

Oksigen yang tidak sampai ke otak telah meragut fungsi pancaindera Ilham. Hancur luluh hati ibu bila doktor memaklumkan, kini Ilham telah lumpuh, buta dan juga bisu. Sejak itu, Ilham yang dulunya seorang anak yang lincah, periang dan disenangi semua .hanya mampu terlantar kaku. Berat badannya ketika itu tinggal 15kg saja.

Bermula di situlah sudah setahun Ilham meneruskan hidup hanya berbekalkan susu khas yang diberi ibu melalui tiub di perut, mengikut jadual yang ditetapkan.

Julai baru-baru ini Ilham sekali lagi dikejarkan ke hospital dan berada keadaan kritikal di ICU dan diberi bantuan pernafasan. Ketika itu juga doktor telah memaklumkan bahawa tiada lagi CPR untuk Ilham kali ini sekiranya sesuatu terjadi. Ternyata Ilham seorang anak yang kuat. Alhamdulillah hari ini Ilham telah stabil akhirnya dan telah diberi kebenaran utk pulang ke rumah setelah genap dua bulan di wad.

Namun keadaan Ilham tidak sama seperti dahulu lagi. Kalau dulu .. Ilham minum susu dari tiub di perut, kini Ilham perlukan sebuah mesin minum susu. Ilham tidak boleh menyusu secara biasa lagi. Mesin yang harganya melebihi RM4K telah dipanjangkan kepada zakat dan sedang diproses dengan kadar segera.

Selain itu Ilham juga perlukan sebuah katil khas dan sebuah mesin sedut kahak. Ibu sebagai seorang surirumah dan ayah baru yang tidak berpendapatan tetap itu, memang tidak mampu menyediakannya.

Marilah kita hari ini bersama niatkan utk bersedekah membeli sebuah katil khas automatik dan sebuah mesin sedut khas buat insan terpilih , Danish Ilham Bin Norazla. Sebarang sumbangan boleh disalurkan terus ke akaun bank ibu adik Ilham atas nama Jurafni binti Musa:

Progress:

RM100 raised

Goal: RM4000



blog counter views

Sekinchan - Kanser yang ditanggung oleh kedua ibu bapa akhirnya merampas kebahagiaan empat beradik yang kini menjadi anak yatim. Nur A...


Sekinchan - Kanser yang ditanggung oleh kedua ibu bapa akhirnya merampas kebahagiaan empat beradik yang kini menjadi anak yatim.

Nur Ariana, 6, Nur Alia, 10, dan Nur Ifti Insyirah Mohd Nor Hilmi, 14, harus memberi penghormatan kepada datuk dan nenek mereka yang sudah tua di Lorong Tun Fatimah, Kampung Batu 23, Sungai Nibong, Sekinchan, Selangor.

Sementara itu, adik bongsu, Nur Khalishah, 4, dijaga oleh keluarga arwah ibunya di Kuala Selangor. Lebih menyedihkan lagi, Nur Ifti Insyirah mempunyai status orang kurang upaya (OKU) yang percakapannya terhad dan hanya boleh bergerak untuk bergerak.

Datuk mereka, Md Hamin Taha, 71, berkata, anak lelaki yang meninggal dunia, Mohd Nor Hilmi, 42, dan isterinya, Noor Azlina Mat Isa, 38, didiagnosis menghidap barah hati dan barah payudara peringkat akhir sebelum masing-masing meninggal dunia pada 25 April dan 19 Ogos yang lalu.

"Anak saya dan isterinya masing-masing menghidap barah dan tidak dapat bekerja untuk menampung empat anak mereka sebelum mereka meninggal dalam beberapa bulan.

"Sebelumnya, mereka mempunyai enam anak yang tinggal di Kuala Selangor di mana anak yang meninggal itu bekerja sebagai pembantu perubatan di Hospital Tanjong Karang (HTK), sementara isterinya bekerja sebagai guru sekolah rendah di Kuala Selangor," katanya.

Md Hamin, yang mempunyai masalah penglihatan akibat urat mata yang rosak sejak beberapa tahun kebelakangan ini, berkata Allahyarham Mohd Nor Hilmi memutuskan untuk membawa ketiga anaknya kembali ke kampung setelah kematian isterinya pada 25 April sebelum dia juga meninggal dunia.

"Seingat saya, selama hampir empat tahun si mati menghidap penyakit dalaman. Saya juga tidak tahu apa penyakitnya kerana si mati sangat berahsia.

"Sebenarnya, sebelum dia meninggal, si mati telah mengupah orang untuk membina bilik untuk dirinya dan anak-anaknya. Dia dapat duduk di bilik itu selama kira-kira sebulan sebelum pergi selamanya," katanya.

Dia mengatakan bahawa si mati juga meninggalkan perintah kepadanya dan isterinya, Martini Saleh, 66, untuk menjaga anak-anaknya.

"Buat masa ini, ketiga-tiga adik beradik ini berada di bawah jagaan saya dan isteri saya sementara seorang lagi dijaga oleh keluarga di pihak lain (Kuala Selangor).

"Namun, kerana saya tidak mempunyai pendapatan tetap, jadi tidak mudah untuk menyara (tiga beradik) ini. "Contohnya, anak si mati yang OKU (Nur Ifti Insyirah) harus selalu memakai lampin pakai buang yang berharga RM120 untuk sebulan," katanya.

Katanya, dia dan Martini berdoa agar diberi kesihatan yang baik untuk menjaga dan mengurus cucu-cucu mereka yang menjadi anak yatim.

"Selagi hidup di dalam badan, kita akan menjaganya dan tidak akan memisahkannya," katanya. Sementara itu, perkembangan keluarga akan sentiasa dipantau dari semasa ke semasa.

Sebelum ini, katil hospital telah diderma kepada Allahyarham Mohd Nor Hilmi ketika dia sakit sehingga meninggal.

Sehubungan itu, orang ramai yang ingin menyalurkan bantuan kepada anak-anak yatim yang terlibat boleh memberikan sumbangan melalui akaun bank berikut atas nama Md Hamin Taha:

Progress:

RM260 raised

Goal: RM2000



blog counter views

Shah Alam - Assalamualaikum dan salam sejahtera. Umurnya baru mencecah setahun dan lapan bulan, namun dugaan yang ditanggung oleh anak ...



Shah Alam - Assalamualaikum dan salam sejahtera. Umurnya baru mencecah setahun dan lapan bulan, namun dugaan yang ditanggung oleh anak kecil ini cukup berat.

Adik Nur Aqilah Adawiyah didiagnosis menghidap tumor di mata kirinya dan terpaksa dikeluarkan kerana risiko merebak ke organ lain.

Kisah adik perempuan comel ini yang sebelum ini mengharapkan bantuan orang ramai untuk meringankan beban rawatan pembedahan di Hospital Universiti Kebangsaan Malaysia.

Ayahnya, Muhammad Shazuli Zaini, 31, menghela nafas lega ketika anak keduanya selamat menjalani pembedahan pada Jumaat lalu.

"Sekarang mata masih dijahit. Mungkin dalam dua minggu doktor akan meletakkan 'mata batu' sebentar.

"Saya meminta doa orang ramai agar dapat berdoa agar Adawiyah cepat sembuh dan kembali aktif," katanya yang bekerja sebagai penyelia pembersihan di Shah Alam, Selangor.

Berkongsi mengenai penggalangan dana sebelumnya, bapa kepada dua anak itu terpaksa meminjam wang dari adik-beradiknya untuk menampung kos pembedahan yang perlu disegerakan sebelum memohon bantuan kewangan dengan agensi yang berkaitan.

"Sebenarnya, kita tidak tahu bahawa sinar mata hitamnya adalah barah. Adawiyah tidak menunjukkan perbezaan. Hanya dengan memeriksa mata dengan pakar, kita akan tahu.

"Ketika doktor mengatakan sudah agak terlambat karena mata kirinya terkena dan harus dikeluarkan, kami tenang dengan ketentuan takdir," katanya sambil menangis.

Namun, jauh di sudut hati Muhammad Shazuli berdoa agar anaknya terus sihat dan membesar seperti anak-anak lain walaupun dia hanya bergantung pada sebelah mata.

"Ayah mana yang paling mahukan anaknya sendiri, bukan? Saya akan berusaha sedaya upaya untuk memastikan Adawiyah bahagia dan menyayangi dirinya sendiri.

"Kekurangan itu bukan halangan untuk dia berjaya dan doa kita akan menemaninya sehingga dia berjaya nanti ... Insha Allah," katanya penuh harapan.

Apapun, doakan doa yang baik untuk adik Adawiyah ini agar dia cepat sembuh dan terima kasih atas bantuan semua. Sumbangan boleh disalurkan ke akaun bank berikut milik ayah kandung Adawiyah atas nama Muhammad Shazuli bin Zaini atau hubunginya:

018-2534985
Progress:

RM5000 raised

Goal: RM5000



blog counter views

Shah Alam - "Saya tak mampu untuk tampung kos pembedahan anak saya." Seorang pemandu van sekolah dekat sini, Nora Mat Sidi, 50...


Shah Alam - "Saya tak mampu untuk tampung kos pembedahan anak saya." Seorang pemandu van sekolah dekat sini, Nora Mat Sidi, 50 merayu derma orang ramai bagi membolehkan anaknya, Mohamad Haikal Naim Nizam, 25, menjalani pemindahan sumsum tulang susulan penyakit leukemia akut (AML).

Nora yang juga ibu tunggal berkata, anaknya itu yang bekerja sebagai kru kapal disahkan menghidap AML sejak September lalu.

Bagaimanapun selepas tiga kali melalui rawatan kemoterapi di Hospital Ampang, anaknya tidak menunjukkan respon yang positif.

"Anak saya memerlukan ubat tambahan dikenali sebagai 'targeted chemotherapy' iaitu Midostaurin iaitu kombinasi kemoterapi untuk membolehkan beliau mencapai tindak balas memuaskan bagi menjalani pemindahan sumsum tulang," katanya di rumah di Bukit Jelutong.

Nora berkata, doktor memaklumkan bahawa tempoh rawatan dengan ubat sedia ada dijangka untuk tiga bulan dengan dos 50mg dua kali sehari dan ubat tambahan 'targeted chemoterapy' pula memerlukan kos sebanyak RM 186,932.64.

Tambahnya, anak sulungnya itu baru bekerja sebagai kru kapal secara kontrak dan tidak layak untuk mendapat elaun perubatan juga gaji. "Kos perubatan Haikal saya tanggung sendiri sejak dapat tahu dia menghidap penyakit itu.

"Sekarang saya tiada pendapatan tetap, jadi terpaksa menggunakan simpanan selain pada masa sama duit itu juga untuk lunaskan sewa rumah, utiliti dan perbelanjaan lain," katanya.

Nora berkata, dia terpaksa meminta bantuan sumbangan orang ramai kerana kos ubat-ubatan terlalu mahal dan dia tidak mampu membiayai sendiri kerana pendapatan yang terjejas sejak Mac lalu susulan penularan COVID-19.

"Sepanjang PKP, macam-macam saya buat malah berniaga untuk menampung semua kos ini termasuk sewakan salah satu bilik di rumah ini kepada orang luar," katanya.

Tegas Nora, anaknya itu kelihatan sihat cergas dan lasak namun dia kerap sakit kepala dan pernah pengsan di tempat kerja.

"Selepas pemeriksaan lanjut di Hospital Ampang, dia disahkan menghidap leukemia dan menjalani kemoterapi sejak Ogos lalu, dan sehingga kini sudah menjalani lima kitaran kemoterapi.

"Sekarang Haikal berada dalam senarai menunggu dan pemindahan sumsum tulang hanya boleh dilakukan dengan penderma yang sesuai.

"Sekiranya tidak ada penderma yang sesuai di Malaysia, doktor mencadangkan membeli dari negara jiran seperti Thailand, yang harganya kira-kira RM100,000," katanya.

Orang ramai atau pertubuhan bukan kerajaan (NGO) yang ingin membuat sumbangan boleh menyalurkan ke akaun bank berikut atas nama Mohamad Haikal Naim Mohamad Nizam manakala sebarang pertanyaan mengenai Haikal boleh berhubung dengan ibunya di talian:

013-3303347
Progress:

RM0 raised

Goal: RM50000



blog counter views

Petaling Jaya - Siapa sangka seorang lelaki boleh hidap penyakit ini. "Saya tidak menjangkakan jadi sebegini tetapi terima ujian in...


Petaling Jaya - Siapa sangka seorang lelaki boleh hidap penyakit ini. "Saya tidak menjangkakan jadi sebegini tetapi terima ujian ini sebagai takdir Tuhan," kata pesakit barah payudara, Md Fairul Ab Rahman, 42, bapa kepada enam anak yang disahkan menghidap penyakit itu Januari lalu.

Penyakit itu kini berada di tahap empat dan kini, Md Fairul tidak dapat bekerja sebaliknya hanya menjaga empat daripada enam anaknya berumur lima bulan hingga lima tahun manakala dua lagi tinggal bersama bekas isteri.

Berkongsi pengalamannya sebagai pesakit barah payudara, Md Fairul berkata, tanda penyakit itu mula ada sejak dua tahun lalu tetapi tidak dapat dipastikan sehingga doktor mengesahkannya.

"Payudara kanan saya mula membengkak selepas salah seorang anak melompat di dada dan saya ingatkan ia bisul.

"Lama kelamaan, bengkak itu semakin serius hingga nanah pecah dan berdarah selepas anak saya membaling mainan di bahagian dada.

"Akhirnya, bahagian bernanah itu jadi busuk dan pemeriksaan awal mendapati saya menghidap barah sebelum doktor mengesahkan penyakit berkenaan sudah di tahap tiga pada 20 Januari lalu," katanya di rumahnya di Pangsapuri Lagoon Perdana,Bandar Sunway, di Petaling Jaya.

Menurut Md Fairul, penyakit itu merebak dengan pantas kerana dua hari lalu, doktor memaklumkannya barah yang ada sudah berada di tahap empat.

Katanya, sukar untuk menerima kenyataan itu tetapi terpaksa kuat kerana memikirkan anak yang masih kecil.

"Rasa seperti hendak terjun bangunan sewaktu diberitahu doktor, kelmarin mengenai perkembangan penyakit saya namun cuba tenangkan diri dengan beristighfar.

" Sejak disahkan menghidap barah, emosi saya sukar dikawal malah penyakit ini juga menimbulkan rasa tidak selesa dan ada kalanya tertekan hingga tanpa sengaja melepaskan kemarahan pada anak.

" Namun, saya pujuk semula mereka kerana apa yang berlaku bukan salah sesiapa sebaliknya takdir dan ujian Allah buat saya," katanya.

Di sebalik ujian itu, Md Fairul bersyukur kerana keluarganya mahupun isteri banyak memberi sokongan termasuk bantuan kewangan sewaktu memerlukan.

" Dulu, saya ke klinik untuk mencuci luka tetapi kos untuk satu kali cucian saja mencecah RM60.

" Bagi menjimatkan kos, saya beli sendiri barangan diperlukan di farmasi manakala isteri membantu mencuci luka pada bahagian payudara saya di rumah," katanya

Sementara itu, isterinya, Siti Sapiah Hasan Basri, 28, berkata, sejak suaminya disahkan menghidap barah payudara, dia yang mengambil alih tanggungjawab untuk menyara keluarga.

Katanya, selain mencari rezeki, rutin hariannya kini kini adalah membantu mencuci luka suaminya ketika di rumah dengan mempelajarinya berdasarkan pemerhatian sendiri memandangkan tiada latar belakang dalam bidang perubatan.

"Ibarat patah kaki juga kerana sebelum ini, suami yang memandu untuk ke mana-mana tetapi sejak dia sakit, saya perlu berdikari.

"Namun, apa yang terjadi buat saya lebih kuat dan belajar untuk bersyukur kerana tahu, ramai lagi yang lebih susah dah kurang bernasib baik di luar sana.

"Alhamdulillah, majikan memahami keadaan saya dan ketika ini, biarlah saya berkorban demi suami serta anak," katanya.

Mereka yang ingin menghulurkan sumbangan dan membantu keluarga ini boleh menyumbang menerusi akaun bank berikut atas nama Md Fairul Ab Rahman:

Progress:

RM0 raised

Goal: RM1000



blog counter views

Hulu Selangor - Seorang warga emas yang kini terlantar akibat kanser rahim tahap empat merayu sumbangan orang ramai untuk membiayai kos...



Hulu Selangor - Seorang warga emas yang kini terlantar akibat kanser rahim tahap empat merayu sumbangan orang ramai untuk membiayai kos perubatannya kerana tiada sumber pendapatan.

Salmah Mat, 61, kini hanya mampu terbaring kerana keadaan kesihatannya semakin merosot selepas disahkan menghidap penyakit itu sejak setahun lalu.

Anak saudaranya, Mimi Suhaila Abd Rahman, 31 berkata, ibu saudaranya dipanggil 'Mak' itu memerlukan sejumlah dana untuk kos rawatan sedangkan simpanan yang ada hanya cukup untuk tempoh sebulan saja lagi.

Katanya, Salmah sebelum ini dirujuk ke Hospital Selayang untuk rawatan dan keadaannya semakin merosot kebelakangan ini menyebabkan keluarga mengambil keputusan untuk membawanya pulang ke Taman Desa Alam Ria di Batang Kali.

"Mak tinggal bersama ahli keluarga yang lain dan belum berkahwin. Dia menjaga saya sejak kecil dan kini saya pula mengambil tanggungjawab untuk menjaganya.

''Selepas puas berikhtiar, saya terfikir untuk mencuba perubatan secara rawatan Islam dari Kelantan dengan kos yang dikenakan RM1,500.

"Jumlah itu memang tidak terlalu tinggi, tetapi kerana saya pula terpaksa berhenti kerja untuk menjaga Mak, selain disebabkan Perintah Kawalan Pergerakan (PKP), duit yang ada perlu digunakan untuk tujuan penting dahulu," katanya.

Mimi Suhaila berkata, Salmah sepatutnya menjalani pembedahan Januari lalu, namun mengambil keputusan untuk membatalkannya ekoran kesihatannya yang terus merosot.

Menurutnya, ketika ini dia dan keluarganya membelanjakan kira-kira RM 800 sebulan untuk susu khas serta lampin pakai buang.

"Sebelum ini Mak langsung tidak dapat bercakap dan kebelakangan ini dia nampak begitu lemah.

"Sebagai anak saudara yang dijaga sejak kecil, saya kasihan melihat keadaannya dan sedang berusaha untuk mendapatkan wang bagi merawat penyakitnya," katanya.

Justeru beliau memohon orang ramai untuk menghulurkan sumbangan ke dalam akaun bank berikut atas nama Salmah Mat:

Progress:

RM0 raised

Goal: RM1000



blog counter views

Bangi - Bantu membantulah sesama Muslim kerana ia adalah amalan mulia yang dituntut dalam Islam. Puan Norlaini Chow telah disahkan mengh...


Bangi - Bantu membantulah sesama Muslim kerana ia adalah amalan mulia yang dituntut dalam Islam. Puan Norlaini Chow telah disahkan menghidap kanser rahim tahap 4 oleh doktor pada bulan Mei 2020. Beliau tinggal bersama dengan tiga orang anaknya iaitu 2 lelaki (Muhammad Yafik umur 13 masih belajar, yang Muhammad Yamin umur 18 belum dapat kerja), dan seorang perempuan sulung Norliana binti Yusni (lepasan SPM – baru mula kerja).

Ekoran penyakit yang baru diketahui itu, beliau telah dimasukkan ke IKN Putrajaya untuk mendapatkan rawatan doktor bagi mengubati penyakit kanser rahim yang dihadapi (20/5/2020).

Anak sulungnya berulang alik dari rumah ke hospital untuk menjaganya di unit rawatan rapi, IKN. Namun hari demi hari, keadaan beliau semakin tenat dan tanggal 08 Jun beliau mula tidak sedarkan diri, perlukan bantuan pernafasan, dan akhirnya beliau telah dijemput penciptaNya pada tarikh 11 Jun 2020, jam 7.50 pagi, hari Khamis.

Jenazahnya telah dikebumikan di Perkuburan Islam Sungai Kantan Kajang jam 2.40 petang. Arwah telah bercerai dengan suami, suaminya kahwin lain, kini tidak dapat mengesan di mana ayah mereka.


Butiran Kematian

Nama : Norlaini Chow Abdullah
Umur : 48
Tinggal : Bangi lama
Status : Ibu Tunggal
Anak : 3 Orang
Bangsa : Cina

Masalah selepas pemergian arwah yang akan dihadapi oleh anak-anaknya:
Aqidah
Kewangan (Kebajikan dan Pendidikan)

Sebarang sumbangan boleh salur ke akaun bank berikut atas nama Norliana binti Yusni (anak sulung) atau hubungi Nurmaisarah Leong:

019-5041051
Progress:

RM0 raised

Goal: RM1000



blog counter views

Sabak Bernam - Seorang pesakit serangan pundi hempedu kronik (Kolesistisis) yang menetap di Lorong 3 Tebuk Jaya, Parit 13 di sini, hidu...



Sabak Bernam - Seorang pesakit serangan pundi hempedu kronik (Kolesistisis) yang menetap di Lorong 3 Tebuk Jaya, Parit 13 di sini, hidup serba daif apabila hanya tinggal di sebuah pondok kecil tanpa kemudahan bekalan air dan elektrik.

Rahman Sahran, 51, berkata, dia tidak berkemampuan untuk hidup lebih selesa memandangkan penyakit dialami sejak setahun lalu.

Malah, katanya, dia juga menjaga seorang anaknya yang berstatus orang kurang upaya (OKU) fizikal saraf, Muhammad Arif Hakimi,18, bersendirian selepas berpisah dengan bekas isteri.

"Walaupun dalam keadaan kudrat saya terhad kerana tidak mampu melakukan kerja berat, tetapi demi anak saya kuatkan semangat untuk menempuh segala dugaan dihadapi," katanya.

Rahman berkata, ketika ini dia hanya mampu mencari rezeki dengan keluar mencari belut di sawah pada setiap malam.

"Pendapatan saya memang tidak menentu, mungkin hari ini boleh dapat hasil lebih, tetapi esok atau lusa pula berkurangan," katanya kepada Sinar Harian.

Menurut Rahman, keadaan bertambah teruk apabila peraih tidak lagi datang membeli belut berikutan penguatkuasaan Perintah Kawalan Pergerakan (PKP).

"Jualan belut jauh merosot disebabkan kebanyakan restoran dan kedai makan tidak dibuka hingga pendapatan saya terjejas teruk," katanya.

Katanya, dia terpaksa mengambil keputusan berpindah ke pondok itu sejak lebih setahun lalu kerana tidak mampu membayar sewa rumah.

"Saya juga terpaksa menumpangkan anak di rumah seorang warga emas setiap kali saya keluar mencari belut," katanya.

Ujarnya, adakalanya dia berasa takut tinggal di pondok itu kerana bukan sahaja terdedah dengan gigitan nyamuk, malah berdepan serangan haiwan berbisa.

"Sudah banyak kali juga saya terserempak dengan ular di belakang rumah pada waktu malam dan bimbang jika reptilia itu masuk ke dalam rumah," katanya.

Pengerusi Majlis Pengurusan Komuniti Kampung (MPKK) Parit 13 Sungai Panjang, Mohamad Fauzi Saladri berkata, nasib menimpa Rahman itu turut mendapat perhatian Timbalan Menteri Pendidikan II, Muslimin Yahaya.

Katanya, Muslimin telah menziarahi penduduk terbabit dan sedang berusaha membantu keluarga berkenaan.

"Sebarang permohonan bantuan masih dalam tindakan dan kita berharap nasib keluarga ini terbela," katanya.

Orang ramai yang ingin membantu boleh menyalurkan ke dalam akaun bank berikut atas nama Rahman Sahran atau hubungi:

019-3173500
Progress:

RM0 raised

Goal: RM500



blog counter views

Kongsi Portal Ini