Inisiatif KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia

Inisiatif KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia

Saluran setempat memaparkan senarai golongan kurang bernasib baik / B40 / asnaf di Malaysia yang memerlukan bantuan. Sumbangan boleh disalurkan terus kepada pemohon berdasarkan maklumat yang terdapat di dalam artikel. Sebarang urusan atau pertanyaan sila emel ke: [email protected]

Advertisement Top




Jerantut - Berat mata memandang berat lagi bahu memikul. Begitulah gambaran bebanan yang terpaksa ditanggung seorang ibu tunggal tujuh anak...


Jerantut - Berat mata memandang berat lagi bahu memikul. Begitulah gambaran bebanan yang terpaksa ditanggung seorang ibu tunggal tujuh anak yang kini terpaksa menjadi ketua keluarga akibat kematian suaminya awal tahun ini.

Pada usia 37 tahun, Adicky Dzuliana Ab. Rahman yang tinggal di Taman Gemilang di sini melalui ujian besar apabila perlu menjadi ketua keluarga bagi menyara dan membesarkan tujuh anak lelakinya yang berusia tiga bulan hingga 12 tahun selepas suaminya Norhisam Adun meninggal dunia dalam usia 59 tahun akibat serangan jantung.

Adicky Dzuliana berkata, kehidupannya dan keluarga kini hanya semata-mata bergantung kepada ihsan saudara mara dan jiran.

“Arwah suami dulu berniaga kecil-kecilan berdekatan tempat tinggal kami di Kampung Melayu, Kepong, Selangor dan pendapatannya sekadar cukup untuk kami anak beranak.

“Namun selepas dia meninggal dunia, saya hilang tempat bergantung dan dibantu saudara sepupu berpindah ke sini dan sekarang perlu memikirkan bagaimana cara memperoleh wang belanja bagi membesarkan anak,” katanya di sini semalam.

Adicky Dzuliana yang berasal dari Kuala Krai Kelantan berkata, sebagai ibu dia sentiasa mengharapkan anak-anaknya berusia tujuh tahun, sembilan tahun, 11 tahun dan 12 tahun dapat bersekolah seperti kanak-kanak lain agar mempunyai masa depan yang cerah.

Walau bagaimanapun katanya, atas pelbagai faktor termasuk desakan hidup menyebabkan empat anaknya yang sepatutnya bersekolah tidak pernah menjejakkan kaki ke sekolah sehingga hari ini.

“Bukan saya tidak mahu keluar bekerja, tetapi memikirkan anak-anaknya yang masih kecil perlu diberi perhatian penuh termasuk keselamatan di rumah malahan tidak mampu menghantar di bawah jagaan pengasuh dan tadika,” katanya.

Ujarnya, dia berterima kasih kepada keluarga saudara sepupunya kerana membayar sewa bulanan rumah mereka dan membantu barangan keperluan dapur untuk anak-anak serta ibunya berusia 77 tahun yang kini terlantar akibat strok.

Katanya, dia juga berterima kasih kepada pihak Jabatan Kebajikan Masyarakat (JKM) Jerantut yang telah meluluskan bantuan bulanan sebanyak RM450 sebulan sejak Oktober lalu.

Orang ramai yang ingin membantu boleh menghubungi Adicky Dzuliana menerusi talian berikut atau menyalurkan sumbangan ke akaun bank berikut atas nama Adicky Dzuliana.

017-3137935
Progress:

RM110 raised

Goal: RM2000



blog counter views


Gua Musang - Seorang ibu yang menghidap penyakit tiroid (kelenjar) kronik tidak mampu lagi menghantar tiga anak yang turut menghidap penyak...


Gua Musang - Seorang ibu yang menghidap penyakit tiroid (kelenjar) kronik tidak mampu lagi menghantar tiga anak yang turut menghidap penyakit kritikal ke hospital akibat masalah kewangan. 

Laily Che Musa, 42, dari Kampung Batu Papan dekat sini, menerima takdir Tuhan hidup dalam serba kekurangan serta miskin selain perlu menanggung perbelanjaan rawatan perubatan tiga anaknya setiap bulan. 

Katanya, dia diuji Tuhan untuk menjaga dua anak lelakinya yang menghidap leukemia dan seorang lagi menghidap penyakit tulang rapuh. Ketiga-tiganya perlukan rawatan di Hospital Universiti Sains Malaysia (HUSM) Kubang Kerian

"Ada kalanya, saya gagal menahan air mata mengenangkan tiga anak terlantar malah saya juga sering letih dan sakit akibat tiroid," katanya ditemui di rumahnya hari ini.

Menurut Laily, anaknya, Adam Arif, 15, dan Mohd Nor Firdaus, 17, menghidap leukemia sejak kecil serta perlukan rawatan berkala. 

"Mohd Amin Ruallah Mohd Amin yang berusia 10 tahun pula menghidap penyakit tulang lembut dan kerap menangis minta tolong. 

"Saya jadi lebih sayu kerana seluruh tubuh Mohd Amin timbul bintik-bintik merah dan dia serong mengadu pedih," katanya. 

Menurut Laily, Mohd Amin Ruallah juga hanya terlantar di rumah akibat masalah itu. Katanya, Mohd Amin Ruallah disahkan menghidap penyakit terbabit oleh doktor ketika berusia lima tahun apabila tiba-tiba tidak boleh berjalan. 

"Saya mempunyai sembilan anak berumur dua hingga 25 tahun. Menurut Laily, jika kehabisan wang, mereka akan menangguhkan rawatannya serta anak selain meminjam daripada jiran. 

"Memang susah namun kami tetap tabah hadapi semua ujian ini. "Saya perlu kuatkan diri demi anak-anak," katanya. Pihak yang ingin membantu boleh menghubungi Laily di talian berikut:


017-9039264
Progress:

RM110 raised

Goal: RM1000



blog counter views

Rembau - "Saya akan terus mengambil upah untuk memotong rumput dan menjual kuih untuk menampung tujuh anak," kata ibu tunggal, Ra...


Rembau - "Saya akan terus mengambil upah untuk memotong rumput dan menjual kuih untuk menampung tujuh anak," kata ibu tunggal, Rahmah Abdullah, 45, ketika ditemui di rumahnya di Kampung Senama Ulu di sini.

Rahmah harus menanggung tujuh anaknya sendirian setelah suaminya, Nur Affandy Norman, meninggal dunia akibat strok dua tahun lalu.

Pada masa ini, Rahmah mengambil upah untuk memotong rumput di rumah orang selain menjual kuih pada waktu petang.

"Tidak mudah sebagai ibu tunggal untuk menopang tujuh anak dengan melakukan dua pekerjaan dalam satu masa.

"Tetapi saya tenang dan dapat melakukannya demi anak-anak. "Suami saya meninggal dunia ketika anak bongsu yang baru berusia tiga bulan," katanya.

Menurut Rahmah, anak-anaknya berusia dua setengah hingga 23 tahun iaitu dua lelaki dan lima perempuan.

"Tidak ada istilah 'percutian' untuk saya. Saya juga menanam kari beku untuk pasaran tempatan selain membuat tempahan.

"Alhamdulillah, rezeki masih ada walaupun menghadapi kesukaran, terutama semasa Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) kerana anda tidak dapat keluar bekerja.

"Selain itu, saya juga menerima bantuan bulanan sebanyak RM450 dari Jabatan Kebajikan Masyarakat (JKM) selain RM250 dari Baitulmal," katanya.

Wanita yang berani itu mengatakan bahawa anak perempuan sulungnya, Norlaila Quidrinya, 23, telah bekerja sebagai tukang cuci di sebuah hotel di Rembau sejak dua tahun yang lalu dan dia banyak membantu keluarganya.

"Mesin pemotong rumput yang saya gunakan sering rosak dan ia mempengaruhi pendapatan. "Norlaila banyak membantu, terutama dari segi perbelanjaan adik-beradiknya untuk pergi ke sekolah.

"Pada masa yang sama, jika saya memotong rumput, anak-anak dewasa juga membantu mengumpulkan rumput yang telah dipotong, dikeluarkan atau dibakar di tempat yang sesuai," katanya.

Keluarga Rahmah turut dalam pemantauan untuk anak-anaknya yang menerima bantuan 'Kembali Ke Sekolah' tahunan.

"Tuan tanah juga memberi izin kepada keluarga ini untuk tinggal di kediaman ini secara percuma," katanya.

Derma untuk keluarga ini boleh disalurkan ke akaun bank berikut atas nama Rahmah Abdullah:

Progress:

RM100 raised

Goal: RM1000



blog counter views

Port Dickson - Kelebihan yang diberikan oleh Allah kepada Saudara Muhamad Hidayat bin Ishak sangat mengagumkan. Lumpuh separuh badan bukanl...


Port Dickson - Kelebihan yang diberikan oleh Allah kepada Saudara Muhamad Hidayat bin Ishak sangat mengagumkan. Lumpuh separuh badan bukanlah penghalang untuk berbakti kepada anak bangsa.

Walaupun menderita penyakit sejak berusia sembilan tahun, beliau masih dapat menjadi guru Al-Quran kepada anak-anak.

Muhamad Hidayat Ishak, 21, didiagnosis mengalami lumpuh setelah menderita Duchenne muscular dystrophy (DMD) iaitu lemah otot dan saraf. Dia yang tinggal di Taman Setia, Pasir Panjang bersama ibunya tidak dapat berdiri dengan kesan penyakit itu.


Namun, keadaan fizikal dan kecacatan yang dialaminya bukan halangan untuk dia berbakti kepada rakyat negara ini.

Kelebihan yang diberikan oleh Allah SWT kepada Muhammad Hidayat sangat dikagumi apabila dia mempunyai sejumlah 35 pelajar berusia antara enam hingga 17 tahun yang belajar Al-Quran dengannya setiap petang.

Menurutnya, dia mula mengajar hafalan seawal jam tiga petang secara berperingkat tanpa mengenakan bayaran khas. "Itulah kebahagiaan bagi saya dengan mengajar Al-Quran. Walaupun mereka tidak membayar, saya tidak peduli kerana tujuan saya adalah untuk mendidik mereka supaya pandai membaca Al-Quran.

"Sebagai hamba-Nya, saya bersyukur masih dapat melayani masyarakat walaupun dalam ruang lingkup yang terhad. "Bagi saya, kekuatan ini datang dari doa ibu dan pelajar yang belajar membaca ini," katanya.

Ibunya, Maimun Ujang, 57, berkata, walau apa pun yang terjadi, dia tetap berbangga dengan Muhamad Hidayat yang mempunyai semangat yang kuat. "Dia hanya dapat menamatkan sekolah hingga tahun enam di Sekolah Kebangsaan Pasir Panjang kerana badannya semakin lemah.

"Doktor memberitahu saya bahawa penyakit anak saya tidak dapat disembuhkan. Suami saya meninggal tidak lama setelah Hidayat jatuh sakit. "Pada masa itu saya hanya dapat melakukan perniagaan kecil untuk menampung lima anak kami," katanya,

Antara keperluan yang boleh ditambah adalah bumbung ruang belajar di bahagian luar rumah yang sering basah dengan hujan, rak al-Quran, rehal dan wakaf al-Quran, kipas angin dan kerusi roda baru.

Orang ramai yang ingin memberi sumbangan untuk meringankan beban keluarga ini boleh menyalurkan bantuan ke akaun bank berikut atas nama Muhamad Hidayat Ishak atau hubunginya:

011-17676405
Progress:

RM230 raised

Goal: RM3000



blog counter views

Kuala Selangor - Bermula dengan jatuh dari motosikal, tidak ada yang menyangka Zaidatina Makmur, 15, nampaknya menghidap tumor saraf tunjan...


Kuala Selangor - Bermula dengan jatuh dari motosikal, tidak ada yang menyangka Zaidatina Makmur, 15, nampaknya menghidap tumor saraf tunjang dan baru sahaja terbaring di tempat tidur sejak setahun yang lalu.

Keadaan itu menyebabkan anak bongsu dari empat beradik yang bersekolah di Sekolah Menengah Kebangsaan Seri Tanjong, di sini, tidak dapat meneruskan persekolahan seperti rakan-rakan yang lain.

Ibunya, Jariyah Irahim, 50, mengatakan kehidupan Zaidatina yang ceria dan aktif dalam sukan berubah 360 darjah setelah dia didiagnosis menghidap tumor itu, pada Oktober tahun lalu.

"Sebelum didiagnosis menghidap tumor, Zaidatina jatuh dari sebuah motosikal pada bulan Jun tahun lalu menyebabkan dagunya cedera.

"Memasuki Oktober, dia mengadu sakit di leher. Suami saya, Makmur Bujang, 63, dan saya membawanya ke klinik sebelum dirujuk ke Hospital Sungai Buloh.

"Di sana, pemeriksaan dilakukan dan doktor mengesahkan terdapat tumor saraf tunjang sebelum operasi dilakukan pada 21 Oktober tahun lalu," katanya, di rumahnya di Kampung Pasir Tuntung.

Jariyah berkata, Zaidatina mendapat rawatan di HSB dan Hospital Kuala Lumpur dan ia memerlukan perbelanjaan yang tinggi.

"Zaidatina perlu mendapatkan rawatan di HSB dan HKL. Kos perjalanan dari rumah ke hospital tidaklah murah.

"Dia mendapat bantuan dari Jabatan Kebajikan Masyarakat untuk Orang Kurang Upaya sebanyak RM350 sebulan. Di samping itu, Lembaga Zakat Selangor juga memberikan bantuan sebanyak RM 300 sebulan untuk perubatan termasuk penghantaran katil," katanya.

Menurutnya, sekarang mereka dan keluarga bergilir-gilir menjaga Zaidatina sejak dia ditinggalkan setelah menjalani pembedahan pada 21 Oktober tahun lalu.

"Ibu mana yang ingin melihat anaknya terbaring di atas katil? Saya rasa ini adalah ujian Tuhan dan cabaran untuk menjaganya ketika dia sakit.

"Setiap hari, saya dan keluarga berdoa agar Zaidatina pulih dan menjalani kehidupan seperti biasa," katanya.

"Zaidatina hanya dibenarkan mengambil susu khas melalui tiub yang melekat di perutnya. Semoga Zaidatina dikurniakan kesembuhan dan kembali ke sekolah seperti rakan sebayanya.

Orang yang ingin menderma boleh menyalurkannya ke akaun bank berikut atas nama Jariyah Irahim atau menelefonnya:
 
014-6427565
Progress:

RM100 raised

Goal: RM1000



blog counter views

Pasir Gudang - Dua beradik dari Taman Tanjung Puteri Resort, di sini yang menderita penyakit saraf hanya boleh ditinggalkan di dalam rumah....


Pasir Gudang - Dua beradik dari Taman Tanjung Puteri Resort, di sini yang menderita penyakit saraf hanya boleh ditinggalkan di dalam rumah.

Izureen Qhaireen Izri, 7, dan Izham Muhamad Izri, 4, yang tidak dapat berdiri dan berjalan seperti anak normal yang lain diuruskan sepenuhnya oleh ibu mereka, Siti Maizatul Akhmar, 32, dan ayahnya, Izri Jailani, 34.

Menurut Siti Maizatul, semua keperluan anak sulung dan ketiga dari empat beradik itu dijaga oleh suaminya.

"Kedua-duanya makan bubur dan minum susu khas menggunakan suntikan. Dalam beberapa tahun, mereka tidak lagi dapat makan dengan cara ini sebaliknya menggunakan saluran tiub yang ditebuk di leher.

"Izureen dan Izham menderita sakit saraf atau penyakit canavan. Penyakit ini membuat tangannya bengkok sebelum mempengaruhi otak sehingga membuatnya tidak dapat berbicara atau bangun," katanya.

Penyakit Canavan adalah gangguan degeneratif resesif autosomal yang menyebabkan kerosakan progresif pada sel-sel saraf di otak yang menyerang sejak bayi. Ia disebabkan oleh kekurangan enzim aminoasilase 2.

Siti Maizatul berkata, Izureen sering mengalami sawan tiga atau empat kali sehari dan jika keadaannya teruk dia akan dibawa ke Hospital Sultan Ismail di Johor Bahru untuk mendapatkan rawatan.

Dia dan suaminya sudah tahu bahawa kedua anaknya tidak normal ketika masih dalam kandungan ketika proses imbasan mendapati kepalanya sama besarnya dengan bayi normal yang lain.

"Kami diberi pilihan untuk melakukan pengguguran tetapi karena kami tidak bersedia melakukannya dan mengalah dengan pemberian Tuhan, kami menegaskan keduanya dilahirkan seperti biasa.

"Kami bersedia menjaganya walaupun doktor memberitahu bahawa jangka hayat kanak-kanak dengan penyakit ini hanya bertahan selama 10 tahun. Kami tenang dan bersedia melalui apa sahaja," katanya.

Siti Maizatul, yang berhenti kerja empat tahun lalu, mengatakan bahawa dua anaknya yang lain, Izara Sofea, 6, dan Anaqi, dilahirkan sembilan bulan normal dan kini membesar seperti kanak-kanak lain.

Setiap bulan, katanya, mereka membelanjakan lebih dari RM1,000 untuk lampin dan susu khas selain kos rawatan dan penghantaran ke HSI serta pendapatan suaminya yang bekerja di sebuah kilang tidak mencukupi untuk memenuhi keperluan itu.

Orang yang ingin membantu boleh menyalurkan sumbangan ke akaun bank berikut atas nama Siti Maizatul Akhmar.

Progress:

RM100 raised

Goal: RM2000



blog counter views

Kota Bharu - "Tidak mengapa, saya rela mengorbankan masa muda saya untuk menjaga ayah yang lumpuh, nenek yang terbaring kaku, dan datu...


Kota Bharu - "Tidak mengapa, saya rela mengorbankan masa muda saya untuk menjaga ayah yang lumpuh, nenek yang terbaring kaku, dan datuk yang mengalami strok," kata Nur Athirah Mohammad Affendi, 20.

Melihat wajah sedih dan kadang-kadang menitiskan air mata ketika menceritakan kisah hidupnya, sudah cukup untuk menggambarkan perjalanan hidup pemuda itu yang gigih menjaga ketiga-tiga anggota keluarganya sahaja.

Nur Athirah dibesarkan oleh bapa tunggal, Mohammad Affendi Daud, 38, setelah ibu bapanya berpisah sejak kecil dan menumpah di rumah datuk dan neneknya di Kampung Pulau Panjang, Pengkalan Chepa, di sini.

Menurutnya, kehidupan berubah ketika ayahnya mengalami kemalangan pada tahun 2017, ketika dia mempunyai dua hari lagi untuk menduduki Sijil Pelajaran Malaysia, yang menyebabkan Mohammad Affendi lumpuh dari pinggang ke bawah.

"Saya terus diuji lagi ketika nenek saya, Che Esah Che Mat, 65, yang merupakan tempat berenang saya terpaksa kakinya diamputasi kerana diabetes selain menderita tekanan darah tinggi dan masalah jantung.

"Satu-satunya harapan saya ialah datuk saya, Daud Yakub, 65, akan mengalami strok dan mengalami keletihan yang teruk. Datuk masih boleh menjaga dirinya sendiri tetapi perlu dipantau setiap saat kerana bimbang dia mungkin jatuh setiap saat .

"Rutin harian saya setiap hari adalah menjaga mereka bertiga. Saya akan memandikan nenek dan kakak ipar saya dan menyiapkan makanan dan minuman keluarga kami," katanya sambil mengakui bahawa dia hanya dapat menyiapkan telur dan kedelai sos hampir setiap hari.

Nur Athirah mengakui bahawa datuknya bersyukur telah menyelesaikan rumah yang dia bina selama 10 tahun tetapi sekarang mereka dan keluarga mereka hanya bergantung pada bantuan Jabatan Kebajikan Masyarakat sebanyak RM500 sebulan milik ayah dan neneknya.

Katanya, jumlah itu tidak mencukupi kerana kos pembekalan lampin pakai buang untuk ayah dan nenek juga adalah RM250 sebulan, sementara selebihnya digunakan untuk makanan dan minuman serta membayar ansuran tunggakan bil elektrik hampir RM1,000 .

"Sejujurnya, ada kalanya saya menangis sendirian kerana keletihan dan juga menderita sakit belakang tetapi saya harus bangun dan tetap kuat demi ayah, nenek dan datuk saya kerana saya menyedari bahawa saya adalah satu-satunya harapan mereka kerana kita mempunyai tidak ada keluarga lain yang bergantung.

"Saya tidak keberatan mengorbankan masa muda saya kerana yang penting ialah mereka bertiga dapat makan dan dijaga dengan baik. Sebenarnya, saya tidak keluar bertemu rakan seperti rakan sebaya yang lain kerana saya bimbang dengan keadaan mereka di rumah. .

"Bukan saya tidak mahu bekerja, tetapi saya tidak boleh meninggalkan mereka bertiga di rumah tanpa penjaga kerana hampir semuanya perlu dibantu," kata Nur Athirah yang sanggup melupakan cita-citanya untuk menjadi seorang guru .

Bagi sesiapa yang ingin menghulurkan bantuan boleh membantu dengan menyalurkan sumbangan ke akaun bank berikut atas nama Nur Athirah Mohammad Affendi:
 
Progress:

RM110 raised

Goal: RM2000



blog counter views



Kota Bharu - Tidak seperti kanak-kanak lain, dia tidak boleh terdedah kepada cuaca panas, tidak boleh menggaru dan tidak tergelincir dengan...


Kota Bharu - Tidak seperti kanak-kanak lain, dia tidak boleh terdedah kepada cuaca panas, tidak boleh menggaru dan tidak tergelincir dengan barang-barang termasuk pakaian dan mainan, jika tidak kulitnya akan cedera, melepuh dan terlepas.

Itulah penderitaan yang harus dilalui oleh Muhammad Faris Amsyar Mohd Zurari, 6, yang menderita Epidermolysis Bullosa (EB) atau kulit rapuh sejak lahir.

Lebih menyedihkan, penyakit yang ditanggung oleh kanak-kanak itu dipercayai tidak dapat disembuhkan selain doktor juga mengesahkan bahawa ia akan berlanjutan seumur hidupnya.

Ibu Muhammad Faris, Norazilawani Zi, 36, mengatakan bahawa anaknya pada mulanya dilahirkan secara pembedahan di Hospital Raja Perempuan Zainab II kerana keadaan kandungan songsang, tetapi sebaik dilahirkan, kaki kanan anaknya didapati tidak mempunyai kulit sehingga kelihatan urat dari lutut hingga kaki dan doktor mengesahkan ia disebabkan oleh penyakit EB.

Katanya keadaan kulit anak sulung daripada dua beradik itu terlalu sensitif menyebabkan anaknya hanya dapat mengurung diri di rumah hampir sepanjang masa untuk mengelakkan kulitnya cedera.

"Pada mulanya, masalah itu hanya dapat dilihat pada kaki anak saya tetapi ia menjadi semakin parah hingga hampir seluruh tubuhnya. Ia tidak hanya mempengaruhi kulit dan gelembung air yang cedera luaran, tetapi sekarang bahagian dalamnya juga mudah terkoyak termasuk gusi yang membuat sukar untuk dimakan.

"Bahkan matanya kini bermasalah, selain dari semua kuku kaki dan tangannya jatuh ketika Muhammad Faris Amsyar berusia lebih dari satu tahun, dia juga diharapkan menjalani pembedahan pada Februari tahun depan untuk mengeluarkan beberapa giginya yang rosak dan rapuh untuk mencegah jangkitan bakteria , "kata Norazilawani di rumahnya di Kampung Teluk Kintang, Pengkalan Chepa.

Norazilawani mengatakan untuk fokus sepenuhnya dan memberi perhatian yang mendalam kepada Muhammad Faris Amsyar, dia bertekad untuk berhenti dari pekerjaannya sebagai kerani di sebuah syarikat insurans sejak lima tahun lalu.

“Namun, sejak setahun lalu, saya mula membuka gerai makanan ringan berhampiran rumah untuk memenuhi keperluan Muhammad Faris Amsyar dengan pendapatan harian sekitar RM50 selain bergantung kepada pendapatan Mohd Zurari Rosli, 37, yang tidak pasti sebagai buruh manual dengan harga RM100 sehari.

"Kos yang perlu diperuntukkan untuk penjagaan Muhammad Faris Amsyar mencecah hingga RM2,000 sebulan termasuk peralatan mencuci serta susu khas berharga RM118 untuk satu tin yang hanya dapat bertahan selama dua minggu," katanya, yang juga mendapat bantuan bulanan sebanyak RM350 dari Jabatan Kebajikan Masyarakat.

Orang yang ingin menghulurkan bantuan boleh menyalurkan sumbangan ke akaun bank berikut atas nama Norazlinawani Zi atau menghubunginya:
 
019-9443559
Progress:

RM0 raised

Goal: RM4000



blog counter views



Kota Bharu - Adik Mia Shamila Che Aziz menghidap penyakit jantung seawal usia setahun. Anak keenam daripada tujuh beradik itu disahkan meng...


Kota Bharu - Adik Mia Shamila Che Aziz menghidap penyakit jantung seawal usia setahun. Anak keenam daripada tujuh beradik itu disahkan mengalami masalah jantung jenis Total Anomalous Pulmonary Venous Drainage (TAPVD) iaitu masalah jantung kongenital yang jarang berlaku. Empat saluran darah pulmonary veinnya dikatakan tidak bersambung secara normal.

Bapanya, Che Aziz Che Abd Hamid berkata, beliau sekeluarga juga tidak menyangka anak berdepan dengan penyakit berisiko itu. Ujarnya, pada awalnya, Mia Shamila hanya demam dan tubuhnya sering lemah.

“Bila selalu demam dan beratnya tidak normal, saya dan isteri kemudia bawanya untuk pemeriksaan di hospital, namun apa yang memeranjatkan apabila doktor cakap dia ada sakit jantung.

“Ketika itu hanya Allah sahaja yang tahu perasaan kami berdua dengan isteri tak berhenti-henti menangis mengenangkan nasib Mia yang masih kecil,” ujarnya sebak.

Ceritanya lagi, doktor memaklumkan punca Mia sering demam disebabkan paru-parunya telah dijangkiti kuman dan saluran dalam jantung tidak normal.

“Doktor syorkan untuk membuat pembedahan segera tetapi saya terpaksa tangguhkan kerana tidak mampu nak biayai kos yang tinggi.

“Kos yang diperlukan mencecah sebanyak RM70,000. Saya hanya berkerja tukang rumah memang tak ada duit sebanyak itu. Namun, alhamdulillah ada tabung sumbangan dibuka untuk meringankan beban,” katanya penuh syukur.

Difahamkan, keadaan Mia Shamila yang kini berusia lima tahun itu masih memerlukan rawatan susulan selepas menjalani pembedahan baru-baru ini.

Menurut Che Aziz, anaknya kini sudah boleh pulang ke rumah di Kampung Bemban, Padang Kala, Kota Bahru, Kelantan. Rawatan susulan akan dibuat di hospital berhampiran.

“Saya berterima kasih kepada pihak yang membantu memberi sumbangan untuk kos pembedahan Mia dan kami masih memerlukan dana untuk kos rawatan seterusnya. “Sudah menjadi impian kami untuk melihat Mia terus sihat dan menjalani kehidupan normal seperti kanak-kanak lain,” katanya.

Kisah adik Mia ini juga mendapat perhatian MyHeart Volunteers apabila berkongsi berita mengenai pembedahan kanak-kanak itu di Hospital Gleneagles Kuala Lumpur. “Pembedahan adik Mia berkos RM70,000 namun jumlah yang terkumpul hanya RM24,000 (setakat 17 Oktober lalu). Adik Mia sangat memerlukan kerjasama dan sokongan anda semua untuk mencukupkan baki kos tersebut.”

Orang ramai yang ingin menyalurkan sumbangan, bolehlah terus ke akaun bank berikut atas nama Che Aziz Che Abd Hamid untuk membantu keluarga ini.

Progress:

RM0 raised

Goal: RM4000



blog counter views


Kongsi Portal Ini