KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia: kuala terengganu

KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia

Saluran setempat memaparkan senarai golongan kurang bernasib baik / B40 / asnaf di Malaysia yang memerlukan bantuan. Sumbangan boleh disalurkan terus kepada pemohon berdasarkan maklumat yang terdapat di dalam artikel. Sebarang urusan atau pertanyaan sila emel ke: [email protected]

Advertisement Top




Memaparkan catatan dengan label kuala terengganu. Papar semua catatan

Kuala Terengganu - Suratan takdir yang mendatang tiada siapa yang dapat menduga. Kesan sakit kepala yang dialami oleh gadis manis bernam...


Kuala Terengganu - Suratan takdir yang mendatang tiada siapa yang dapat menduga. Kesan sakit kepala yang dialami oleh gadis manis bernama Che Ku Arina Sabrina Encik Ku ​​Asmadi, 20, bukan kepalang. Kepalanya yang berdenyut-denyut setiap masa menyebabkan dirinya lemah sehingga dia kehilangan berat badan secara drastik dalam masa yang singkat.

Keadaan itu juga menyebabkan gadis yang dulunya seorang yang ceria dan periang tiba-tiba tidak mempunyai semangat untuk menyambung pelajaran di UMK dalam jurusan Keusahawanan.

Seperti yang diceritakan oleh ibu tiri gadis itu, Lailawati Abdul Halim, 45, impian Che Ku Arina untuk terus menuntut di menara gading nampaknya tidak tercapai. "Dia masih tidak dapat bangun sendiri kerana terkena strok di bahagian kiri badannya," katanya.

Lailawati berkata, memang dugaan yang dihadapi oleh anak kelahiran Temerloh itu cukup berat. Sakit kepala sebenarnya adalah gejala awal dia menghidap barah medulloblastoma tahap empat yang telah mengganggu saraf tunjang gadis itu.

"Keadaan saraf di matanya membengkak dan sekarang dia tidak dapat bergerak sendiri. Sehingga hari ini, Arina masih menjalani rawatan kemoterapi untuk kitaran kedua di HKL setelah menjalani pembedahan membuang tumor pada 15 Mac," katanya .

Mengenangkan keadaan Che Ku Arina sebelum itu, Lailawati berkata, pada awalnya ahli keluarga menganggap anak kedua dari lapan beradik itu hanya migrain.

"Sebelum ini, dia mengadu sakit kepala tetapi bukan hari-hari sakit. Hanya sejak awal tahun ini, ketika ingin mengambil keputusan STPM, keadaannya sangat berbeza.

"Ketika ditanya, dia mengatakan bahawa dia sakit kepala dan menjadi kurus kerana dia tidak minum air manis, tetapi yang mengejutkan, dia sering mengeluh bahawa matanya kabur dan gelap. Kadang-kadang melihat satu objek menjadi dua," katanya, yang terus membawa Arina ke Hospital Sultanah Nur Zahirah di Kuala Terengganu setelah anaknya terhuyung-hayang.

Selepas pemeriksaan, Lailawati berkata, keluarganya terkejut apabila pakar tersebut mengesahkan bahawa Che Arina adalah pesakit barah tahap empat. Lailawati mendedahkan bahawa dia juga mempunyai anak sindrom down yang sangat memerlukan perhatiannya.

"Ya, saya menghadapi situasi yang sukar, Arina bergelut dengan barah, suaminya belum pulih dan pada masa yang sama, saya menjaga anak dengan sindrom down.

"Sebenarnya tidak mudah, tapi kami suami isteri menguatkan hati kami. Walaupun dia (suami) tidak sihat, tetapi demi anak, dia sanggup berulang-alik dari Terengganu ke KL untuk mendapatkan rawatan Arina," katanya.

Walaupun Lailawati sendiri menanggung keluarga dengan gaji sebagai penjawat awam yang rendah, tetapi wanita itu tetap menerima nasibnya dengan tabah.

"Saya sangat berharap agar orang ramai yang bermurah hati dapat terus mendoakan kesejahteraan kita sebagai sebuah keluarga," katanya.

"Hanya Allah yang tahu perasaan kami, suami saya ketika itu baru menjalani pembedahan perut. Kami menerima berita sedih dengan berat hati dan segera melakukan yang terbaik untuk Arina termasuk membenarkan pembedahan membuang ketumbuhannya. Jika tidak, Arina berisiko lumpuh, "katanya dengan nada sedih.

Berdasarkan catatan, Che Ku Arina telah berkampung' selama 50 hari untuk menjalani rawatan radioterapi sebanyak 31 kali di HKL. Walaupun begitu, gadis itu masih mempunyai semangat yang kuat untuk terus berjuang.

Oleh itu, kepada orang ramai yang ingin membantu meringankan beban keluarga, boleh menyalurkan bantuan ke akaun bank berikut atas nama Che Ku Arina Sabrina Ku Asmadi:

Progress:

RM30 raised

Goal: RM4000



blog counter views

Kuala Nerus - Jika kita merasakan kesusahan dan mengeluh dalam kehidupan, ada orang lain yang lebih susah dan perit dari kita. "Say...


Kuala Nerus - Jika kita merasakan kesusahan dan mengeluh dalam kehidupan, ada orang lain yang lebih susah dan perit dari kita. "Saya tidak lagi mampu membayar sewa setelah berhenti kerja baru-baru ini kerana ayah saya memberontak dan tidak mahu berpisah dengan saya," kata Mohd Farihan Ab Hammid, 29, yang gigih menjaga ayahnya yang lumpuh di Kampung Gong Pak Jin, di sini.

Katanya, kali ini dia berhenti bekerja enam kali dalam lima tahun sejak menjaga ayahnya, Ab Hammid Mat Hussin, 63, yang terbaring di tempat tidur tujuh tahun lalu.

Baru-baru ini, dia memutuskan untuk berhenti dari pekerjaannya sebagai kontraktor mengutip sampah di dewan bandar kerana ayahnya sering mengamuk kerana enggan pergi dan tidak mahu ditinggalkan di rumah.

“Sebelum ini, saya pernah bekerja sebagai pengawal keselamatan, bekerja di restoran dan mesin pemotong rumput.

Saya berhenti kerana saya harus menjaga ayah saya. Dia tidak mahu orang lain duduk bersamanya kerana dia mahu aku bersamanya dan menjaganya.

"Saya berfikir sehingga ketika saya ingin duduk dalam keadaan seperti ini, apabila berhenti kerja, saya tidak dapat membayar sewa. Isteri saya tidak bekerja," katanya lagi.

Mohd Farihan berkata, sebaliknya, dia mahu memiliki rumah bantuan kerajaan untuk meringankan kos sara hidup.

“Sebelum ini, saya memohon untuk mendapatkan rumah di bawah Program Perumahan Rakyat Termiskin, sayangnya saya tidak mempunyai tanah sendiri untuk membina rumah.

Sekarang saya duduk di sini dengan harga RM300 sebulan. Saya buntu kerana terdapat juga pembayaran sewa tertunggak.

"Jadi, sekarang saya tidak tahu bagaimana mendapatkan rumah dengan kadar bayaran yang rendah untuk menampung ayah, isteri dan anak-anak," kata pemilik cahaya mata, Nur Aleya Qalesya, 4.

Mohd Farihan, yang berasal dari Jerteh, Besut, berkata bahawa dia sering berpindah rumah sehingga dia pernah tinggal di 25 rumah sewa untuk keselesaan ayahnya.

Orang yang ingin membantu boleh menyalurkan sumbangan ke akaun bank berikut atas nama Ab. Hammid Mat Hussin atau hubungi Mohd Farihan:

013-4604362
Progress:

RM250 raised

Goal: RM3000



blog counter views

Kuala Terengganu - Seorang ibu tunggal memerlukan bantuan kewangan untuk menampung kos penggantian bateri jantung baru yang dijadualkan...



Kuala Terengganu - Seorang ibu tunggal memerlukan bantuan kewangan untuk menampung kos penggantian bateri jantung baru yang dijadualkan pada 20 September di Institut Jantung Negara.

Norlela Abd Rahman, 57, berkata, keseluruhan kos pembedahan itu berharga RM45,000.

Katanya, RM40,000 dikumpulkan dari Jabatan Kebajikan Masyarakat dan Majlis Agama Islam dan Adat Istiadat Melayu Terengganu.

"Setakat ini, peruntukan RM40,000 telah diberikan oleh kerajaan. Saya hanya perlu mendapatkan RM5,000 lagi dan sebanyak RM2,000 untuk kos sampingan yang perlu ditanggung semasa proses itu nanti," katanya.

Menurut Norlela, dia telah menggunakan bateri jantung selama lapan tahun kebelakangan ini dan sekarang sudah tiba masanya untuk diganti.

"Ketika saya memasang bateri jantung untuk pertama kalinya, saya juga mendapat bantuan kerajaan. Kali ini saya mesti mendapati sebahagian kecil daripada kos yang ditetapkan.

"Hanya mengeluarkan wang dari simpanan sendiri agak sukar kerana saya tidak bekerja kerana sakit," katanya yang kehilangan suaminya 16 tahun lalu.

Sebelumnya, kisah Norlela dikongsi oleh pengguna media sosial yang menemui ibu tunggal itu di sebuah restoran sambil memegang plakad dana meminta pertolongan untuk menampung kos memasang bateri di hatinya.

Kisah yang dikongsi di laman sosialnya semalam mendapat pelbagai reaksi daripada netizen.

Individu yang ingin menderma boleh menyalurkan bantuan anda ke akaun bank berikut atas nama  Norlela Abd Rahman atau menghubunginya:

010-7019206
Progress:

RM200 raised

Goal: RM7000



blog counter views

Kuala Terengganu - Melalui satu perkongsian di Twitter. Assalamualaikum W.B.T. Kepada sesiapa yang ingin memberi sumbangan ikhlas kepada...


Kuala Terengganu - Melalui satu perkongsian di Twitter. Assalamualaikum W.B.T. Kepada sesiapa yang ingin memberi sumbangan ikhlas kepada mangsa rumah terbakar pada 11.11.2019 baru-baru ini di Kampung Pak Madah, Bukit Payung boleh melalui akaun bank dibawah:

Bank Maybank
No akaun: 163019559737
Nama: Syarifah Nurhafizah Hidayatullah

Bank CIMB
No akaun: 7048896101
Nama: Syarifah Nor Aini Syahirah Binti Saik Abdullah 

Sama-sama kita meringankan beban mereka.

Progress:

RM0 raised

Goal: RM1000



blog counter views

Kuala Terengganu - Biarpun berlainan agama, ia bukan halangan bagi seorang mualaf, Syahidee Foo Kai Cheng, 52 dari Kampung Bukit Kecil, d...


Kuala Terengganu - Biarpun berlainan agama, ia bukan halangan bagi seorang mualaf, Syahidee Foo Kai Cheng, 52 dari Kampung Bukit Kecil, di sini, untuk terus setia menjaga bapanya yang diserang angin ahmar (strok).

“Sejak kecil hingga dewasa saya tak pernah berpisah dengan dia walaupun dah berkahwin saya tetap tinggal sekali dengan ibu bapa saya,” katanya ketika ditemui di kediamannya, hari ini.

Bapanya, Foo Fong Chor, 92 yang beragama Buddha tidak boleh berjalan dan hanya bergerak dengan bantuan kerusi roda sejak tiga tahun lalu.

“Dia jaga dan membesarkan saya. Sekarang tugas saya untuk jaga dia sehingga akhir hayat. Saya tak akan sekali-kali meninggalkan dia.

Selain menjaga bapanya, Syahidee juga menggalas tanggungjawab menguruskan lima anaknya yang masih bersekolah sejak dia tidak lagi bersama isterinya, lima tahun lalu.

“Dulu saya bekerja, macam-macam kerja saya buat. Tetapi, setelah isteri tiada, saya terpaksa berhenti kerja sebab tidak menang tangan menguruskan semua anak saya. Lagipun, bapa saya tak boleh tinggal seorang diri. Dia perlu dibantu untuk menguruskan diri sendiri.

Lebih merumitkan, kekangan waktu yang dimiliki Syahidee serta tugas besar yang dipikul memaksanya untuk tidak keluar bekerja menyebabkan dia tidak mempunyai punca pendapatan yang tetap.

“Sebab itulah saya tidak bekerja dan tidak mempunyai pendapatan tetap. Sebelum ini saya ada dapat wang bantuan yang diperoleh oleh Majlis Agama Islam dan Adat Melayu Terengganu (Maidam), kini saya agak ‘tawar hati’ untuk mendapatkan wang bantuan daripada Maidam atas faktor birokrasi,” katanya yang telah memeluk Islam sejak 2003.

Kesulitan yang ditanggung Syahidee tidak pernah dikongsi bersama bapa serta ibunya, Chen Yek Yeen yang telah meninggal dunia, tiga bulan lalu.

“Saya jaga ibu saya hingga hujung usia. Sama macam ayah saya, dia ada sakit strok. Dua-dua ada strok dan komplikasi penyakit lain seperti darah tinggi dan penyakit jantung,” katanya.

Empat anak Syahidee iaitu Nur Alyaa Shahida, 16; Muhammad Haikal, 13; Muhammad Daniel Hakim, 11 dan Muhammad Hazi, 7 bersekolah di Sekolah Rendah (SRJKC) dan Sekolah Menengah Jenis Kebangsaan Cina (SJKC), Chung Hwa, di sini.

Sementara itu, seorang lagi anaknya, Nur Nadia Safiya, 6, belajar di sebuah taska berhampiran kediamannya di Flat Bukit Kecil.

Menurutnya, sebanyak RM35 diperuntukkan setiap hari untuk perbelanjaan persekolahan bagi kelima-lima anaknya itu selain keperluan perubatan bapanya.

“Setiap hari saya berfikir mengenai sumber kewangan. Tak pernah tak fikir, saya fikir macam mana saya nak dapatkan sumber kewangan tetapi tidak perlu meninggalkan bapa saya seorang diri di rumah. “Nak harapkan anak-anak saya mereka masih kecil,” katanya.

Kesulitan yang ditanggung Syahidee mendapat perhatian Persatuan Pengguna Islam Malaysia (PPIM) yang berkunjung ke kediamannya untuk menyampaikan sumbangan keperluan pada 24 Julai lalu.

Kongsi Portal Ini