KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia: kelantan

KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia

Saluran setempat memaparkan senarai golongan kurang bernasib baik / B40 / asnaf di Malaysia yang memerlukan bantuan. Sumbangan boleh disalurkan terus kepada pemohon berdasarkan maklumat yang terdapat di dalam artikel. Sebarang urusan atau pertanyaan sila emel ke: [email protected]

Advertisement Top




Memaparkan catatan dengan label kelantan. Papar semua catatan

Kota Bharu - Tubuh yang sihat adalah salah satu nikmat rezeki yang perlu dihargai kerana tidak semua orang memilikinya. Ada yang diuji deng...


Kota Bharu - Tubuh yang sihat adalah salah satu nikmat rezeki yang perlu dihargai kerana tidak semua orang memilikinya.

Ada yang diuji dengan pelbagai komplikasi penyakit sejak lahir untuk membatasi mereka menjalani kehidupan seperti orang lain.

Itulah yang dialami oleh adik Ummu, Damia Khalisya ketika dia sakit sejak dilahirkan enam tahun lalu kerana dia mempunyai masalah dengan cairan berlebihan di kepalanya (Hydrocephalus).

Melalui perkongsian Adi Aqeed di Facebook, saudari Khalisya, yang telah menjalani pembedahan kepala, kini memerlukan bantuan untuk membeli keperluan susu dan lampin khas yang mencecah hingga RM700 sebulan.

Adik ini tiada tempat tinggal, tidak dapat melihat, tidak dapat makan dan hanya bergantung sepenuhnya pada susu khas yang mahal - Pediasure Vanilla.

Semalam saya berkesempatan singgah di rumah kakak Ummu, Damia Khalisya yang ditinggalkan sejak dia dilahirkan 6 tahun lalu kerana menderita cecair berlebihan di kepala (Hydrocephalus).

"Akibat penyakit ini, anak saya lumpuh dan terlantar hingga sekarang" - kata ibunya Fazatul Azren Husin yang juga ibu tunggal.

Anak bungsu dari dua beradik itu telah menjalani pembedahan di kepalanya untuk memasukkan tiub khas untuk mengalirkan lebihan cecair dari kepala ke perut.

Saudara perempuan Khalisya hanya bergantung sepenuhnya pada jenis susu khas yang disyorkan oleh doktor, 'Pediasure' dan masih perlu memakai lampin. Kos kedua-dua keperluan itu mencecah RM700 sebulan.

"Kerana kos susu yang tinggi, kadang-kadang saya harus mencampurkannya dengan susu biasa agar bekalan susu tidak terputus" - ibu Khalisya.

Bukan hanya bergantung pada bantuan bulanan sebanyak RM350 dari JKM, ibu yang terpaksa menanggung anak lain yang masih bersekolah juga berusaha meningkatkan pendapatannya yang lain dengan melakukan kerja sambilan di bahagian 'pengemasan' di sebuah hotel bajet di Kubang Bandar Kerian dengan menunggang motosikal dari rumah sewa ibu bapanya. di Kg Bonggor, Binjai.

Mereka yang ingin berkongsi rezeki untuk meringankan beban saudara Khalisya boleh salurkan ke akaun bank di bawah atas nama Fazatul Azren Husin (ibu):

01155094800
Progress:

RM0 raised

Goal: RM1000



blog counter views


Tumpat - Nur Amanda Qaireen Mat Kholt hanya dapat bergerak dengan berbaring setelah badannya lemah akibat pembengkakan hati dan tulang r...


Tumpat - Nur Amanda Qaireen Mat Kholt hanya dapat bergerak dengan berbaring setelah badannya lemah akibat pembengkakan hati dan tulang reput.

Pasangan memerlukan lebih daripada RM100,000 untuk membiayai kos pembedahan untuk mengubati jantung anak bongsu mereka yang kini menderita bengkak hati dan tulang reput.

Nur Amanda yang berusia satu tahun dan lima bulan, hanya dapat bergerak ketika berbaring setelah menjalani pembedahan pembuangan hempedu di Hospital Raja Perempuan Zainab II pada bulan Jun tahun lalu.

Ibunya, Suzilawati Fauzi, 38, berkata, Nur Amanda kini harus minum susu menggunakan wayar melalui hidungnya.

Dia mengatakan bahawa dia harus berhenti bekerja di sebuah kilang di Kuala Lumpur kerana dia tidak rela melihat keadaan anaknya yang dijaga oleh suaminya, Mat kholt Inoi, 50, sering merengek sehingga tubuhnya menjadi lemah.

Hepatosplenomegali adalah gangguan yang menyebabkan hati (hepato) dan limpa (spleno) membengkak melebihi ukuran normalnya (megali). Ketika hati dan limpa membengkak, maka keduanya tidak dapat berfungsi secara normal.

"Setiap bulan saya perlu menghabiskan RM500 sebulan untuk membeli susu, lampin pakai buang dan saluran untuk memasukkan susu.

"Saya sekarang kehabisan wang dan perlu membuat hutang dengan ahli keluarga saya untuk membeli susu dan keperluan lain," katanya.

Katanya, keadaan kewangan keluarganya semakin sempit setelah dia berhenti bekerja sehingga mereka harus tinggal di rumah ibunya di Kampung Bendang Pok Yong di sini selain hanya bergantung pada pendapatan suaminya sebagai pengawal keselamatan sebanyak RM1,500 sebulan.

Menurut Suzilawati, sehingga hari ini, anaknya tidak mendapat bantuan walaupun banyak permohonan bantuan telah dipohon.

Orang yang ingin menyalurkan sumbangan boleh menghubungi Suzilawati di talian berikut atau menderma terus ke akaun bank berikut atas nama Suzilawati Fauzi:

017-9274404
Progress:

RM200 raised

Goal: RM100000



blog counter views

Kota Bharu - Walaupun sudah tua, demi anaknya, Kalsom Che Seman, 76, menggunakan sifatnya untuk menguruskan anaknya, Mohd Saiful Daud yang ...


Kota Bharu - Walaupun sudah tua, demi anaknya, Kalsom Che Seman, 76, menggunakan sifatnya untuk menguruskan anaknya, Mohd Saiful Daud yang kini tiada tempat tinggal akibat barah prostat tahap empat tahun lalu.

Malangnya, barah prostat Mohd Saiful menyebabkan jangkitan kuman pada tulang belakang dan memaksanya memakai besi pada bulan Ogos tahun lalu.

Mohd Saiful, 49, sebelumnya bekerja sebagai pengawal keselamatan di Johor Bharu sebelum memutuskan untuk berhenti kerja dan kembali ke kampung kerana keadaan kesihatannya yang semakin buruk pada masa itu selain menghadapi masalah membuang air kecil dan tidak dapat berjalan.

Menurutnya, bimbang dengan keadaannya, dia mendapat rawatan di Hospital Raja Perempuan Zainab II pada Ogos tahun lalu.

"Doktor kemudian mengesahkan bahawa saya menghidap barah prostat dan pada masa yang sama terdapat jangkitan pada tulang belakang. Saya menjalani pembedahan besi dan menjalani rawatan di hospital selama sebulan.

"Saya kemudian menjalani rawatan kemoterapi di Hospital Universiti Sains Malaysia Kubang Kerian untuk membunuh sel barah di dalam badan dan kemungkinan besar akan menjalani rawatan itu lagi.

"Selain itu, saya juga harus menghadiri temu janji HRPZII dan Hospital USM bergantung kepada keadaan untuk mengetahui perkembangan tahap kesihatan," katanya di Kampung Pandang Bongor.

Mohd Saiful berkata, setelah berpisah dengan bekas isterinya dua tahun lalu, namun wanita itu masih datang menziarahinya bersama anak-anak.

"Dia akan datang bertanya khabar dan juga membeli barang keperluan. Setiap bulan saya perlu menghabiskan RM300 sebulan untuk membeli lampin pakai buang.

"Beban kewangan ditanggung ringan ketika hospital membekalkan beg kencing yang perlu diganti setiap dua minggu untuk mencegah jangkitan.

"Pada masa yang sama, adik-beradik yang lain juga membantu memberikan bantuan kewangan, tetapi hanya seberapa banyak yang mereka mampu kerana mereka juga bukan antara orang yang bahagia selain mempunyai tanggungjawab terhadap keluarga mereka," katanya

Sementara itu, Mohd Saiful mengatakan bahawa dia telah mengemukakan permohonan kepada Majlis Agama Islam dan Adat Melayu, Kelantan dan Jabatan Kebajikan Masyarakat, tetapi belum mendapat maklum balas.

Orang ramai yang ingin menderma boleh menyalurkannya ke akaun bank berikut atas nama Mohd Saiful Daud:

Progress:

RM100 raised

Goal: RM1000



blog counter views

Kota Bharu - Tidak seperti rakan sebaya yang lain, Danial Faiq Rizqin Mohammad Hasanin hanya boleh berbaring sepanjang masa dan tidak dapat...


Kota Bharu - Tidak seperti rakan sebaya yang lain, Danial Faiq Rizqin Mohammad Hasanin hanya boleh berbaring sepanjang masa dan tidak dapat bercakap selain kedua mata tidak dapat melihat.

Ibunya, Nor Lyana Atikah Mohamed, 21, berkata, satu-satunya anaknya yang berusia tiga tahun tujuh bulan menderita penyakit saraf dan paru-paru sejak lahir menyebabkan Danial Faiq Rizqin dirawat di Unit Rawatan Rapi Neonatal Hospital Raja Perempuan Zainab II selama hampir dua bulan sebelum dibenarkan pulang ke rumah.

Menurutnya, keadaan anaknya menyebabkan dia tidak pernah meninggalkan Danial Faiq Rizqin sendirian kerana bimbang akan mengalami sawan pada bila-bila masa dan bergantung sepenuhnya kepada 15 jenis ubat setiap hari.

"Walaupun anak saya berusia hampir empat tahun, keadaan fizikalnya tidak berubah seperti bayi dengan berat hanya enam kilogram dan sebulan sekali perlu berjumpa pakar di HRPZ II untuk mengetahui perkembangannya.

"Anak saya perlu minum susu khas sebagai makanan harian enam kali sehari, iaitu setiap empat jam melalui tiub yang dimasukkan ke dalam perutnya ketika berusia satu tahun," katanya di Kampung Padang Bembam, Melor.

Nor Lyana Atikah mengatakan, setelah berpisah dengan bekas suaminya pada bulan Julai tahun lalu, dia sekarang harus menjaga Danial Faiq Rizqin sendirian dan bergantung sepenuhnya pada bantuan Jabatan Kebajikan Masyarakat sebanyak RM350 sebulan untuk membeli barang keperluan anaknya.

Katanya, setiap bulan dia harus memperuntukkan sekurang-kurangnya RM1,000 termasuk susu khas berharga RM162 satu tin yang boleh bertahan selama dua minggu selain lampin pakai buang dan beg susu.

“Untungnya, Danial Faiq Rizqin mendapat bantuan dari JKM yang dapat meringankan beban untuk menampung keperluan membeli barang keperluannya setiap bulan.

"Tugas menjaga Danial Faiq Rizqin tidak membebankan dan saya masih mempunyai impian untuk melihat dia membesar seperti anak-anak lain, walaupun saya sedar ketika ini dia hanya boleh berbaring di tilam," katanya

Kemurahan hati dan keprihatinan rakyat Malaysia diharapkan dapat mengumpulkan sumbangan yang akan digunakan sepenuhnya untuk membeli barang keperluan untuk Danial Faiq Rizqin serta sumbangan kewangan.

Orang ramai yang ingin menderma boleh menyalurkan bantuan melalui akaun bank berikut atas nama Nor Lyana Atikah Mohamed atau boleh menghubunginya:

010-7935972
Progress:

RM5000 raised

Goal: RM5000



blog counter views


Kota Bharu - Tidak ada yang menyangka bahawa kekerapan sakit di mulut sebenarnya adalah penyebab barah yang menyebabkan Robi Mat, 47, kini ...


Kota Bharu - Tidak ada yang menyangka bahawa kekerapan sakit di mulut sebenarnya adalah penyebab barah yang menyebabkan Robi Mat, 47, kini terbaring di tempat tidur dan tidak dapat menguruskan dirinya sendiri.

Robi yang dulu menjadi nelayan kini disamakan dengan bayi kerana semua keperluannya dijaga oleh isterinya, Siti Aisyah Ismail, 30, yang tidak pernah jemu merawatnya selama tujuh bulan terakhir.

Siti Aisyah mengatakan, semuanya bermula empat tahun lalu ketika suaminya sering mengadu sakit di mulut dan pada mulanya ia dianggap sebagai keradangan biasa.

"Saya sering membawanya berulang-alik ke klinik dan suami saya selalu berharap dapat sembuh setiap kali dia berkumur dengan ubat yang diberikan oleh doktor walaupun dia harus menahan kesakitan," katanya di rumahnya di Kampung Kedai Buloh.

Namun, menurut Aisyah, dia pelik ketika suaminya jatuh sakit dan keadaannya berterusan hingga Mac lalu sebelum dibawa untuk rawatan di hospital.

Menurut wanita yang tahan lasak ini, bermula dua tahun lalu, suaminya tidak bekerja dan pada awal Mac tahun lalu dia menurunkan berat badan selain harus menggunakan lampin pakai buang dan minuman menggunakan alat khas.

Dia mengatakan bahawa suaminya juga tidak dapat membuka mulutnya dan hingga kini tidak mungkin untuk mengesahkan tahap barah yang dihidapinya.

Lebih menyedihkan apabila melihat suami yang hanya dapat mengerang kesakitan dan menggunakan isyarat tangan jika dia mahukan sesuatu atau lapar.

"Menipu untuk mengatakan bahawa saya tidak sedih. Pada masa lalu, abang saya boleh bercakap tetapi sekarang dia hanya dapat menunjukkan ibu jari tangannya ke mulutnya. Saya memberi anda susu khas.

"Saya hanya tahu dia sakit jika dia mengerang. Saya hanya boleh menggosok badan saya dan menenangkannya. Hanya Allah yang tahu apa yang saya rasakan," katanya.

Ibu kepada anak-anak yang berusia 3, 4, 8 dan 11 tahun itu mengatakan bahawa ujian menguruskan suami tidak pernah dianggap membebankan malah cinta dan kesetiaan kepada suaminya yang berkahwin 12 tahun lalu tidak pernah pudar.

"Setiap kali mandi, saya akan menyokongnya. Walaupun berat badan ini, itu adalah pengorbanan dan tanggungjawab saya untuk abang saya. Saya akan menjaganya selamanya," katanya.

Siti Aisyah juga mengatakan, pada masa ini keadaan suaminya semakin teruk kerana mulutnya tidak lagi dapat dibuka dan sukar untuk membuat rawatan lebih lanjut.

Dia mengatakan bahawa dia harus meneruskan kehidupan seharian demi dua anaknya yang masih bersekolah dan perbelanjaan keperluan suaminya dengan menjual makanan secara kecil-kecilan di depan rumahnya.

"Susu abang yang berharga RM80 sebiji hanya boleh bertahan selama tiga hari. Dia minum setiap tiga jam, malah lampin pakai buang cukup berguna. Itulah sebabnya saya perlu berjimat dan menguruskan wang saya dengan bijak.

Bagi mereka yang ingin membantu, boleh menyalurkan sumbangan melalui akaun bank berikut atas nama Siti Aisyah Ismail:

Progress:

RM200 raised

Goal: RM3000



blog counter views

Pasir Puteh - Seorang ibu tunggal di Kampung Padang Pak Amat, dekat sini, tabah menghadapi dugaan menjaga kedua-dua anaknya yang menderita ...


Pasir Puteh - Seorang ibu tunggal di Kampung Padang Pak Amat, dekat sini, tabah menghadapi dugaan menjaga kedua-dua anaknya yang menderita barah kulit sejak mereka remaja.

Zainab Ag. Draman, 60, berkata, anak-anaknya Muhammad Farhan Naim, 32, dan Muhammad Furizad, 30, bukan sahaja menghadapi ketumbuhan di seluruh badan mereka tetapi tidak dapat berjalan dan gagal mengurus diri sendiri.

Menurutnya, Muhammad Farhan kini menggunakan kerusi roda sementara Muhammad Furizad hanya mampu merekah dan gagal mengimbangkan badannya. Mereka juga perlu dijaga makan dan mandi.

"Anak perempuan bongsu saya, Siti Sarah juga menderita penyakit yang sama termasuk paru-paru berair dan meninggal dunia pada 2 September.

"Semua anak saya dilahirkan normal dan dibesarkan seperti kanak-kanak lain tetapi ketika memasuki usia remaja mereka mula tumbuh ketulan di badan. Saya tenang dengan ujian ini sebagai penguat semangat untuk mencabar mereka," katanya.

Menurut Zainab, rumah usang yang menjadi tempat perlindungan adalah warisan suaminya yang meninggal 21 tahun lalu.

"Sebelum ini, saya mengambil upah untuk menjahit pakaian untuk menyara keluarga saya tetapi setelah anak-anak tidak mampu berdikari, sukar bagi saya untuk bekerja.

"Saya pernah cuba menjual makanan dan minuman di depan rumah tetapi tidak mendapat sambutan kerana mungkin orang jijik membelinya ketika melihat keadaan yang menimpa anak-anak saya," katanya.

Kini mereka bergantung pada bantuan bulanan Jabatan Kebajikan Masyarakat sebanyak RM400 yang diterima oleh Muhammad Farhan serta sumbangan daripada ahli keluarga dan rakan-rakan.

"Perbelanjaan sekitar RM1,000 harus disediakan untuk membeli makanan, lampin pakai buang dan biaya ulang-alik ke Hospital Tengku Anis Pasir Puteh untuk rawatan lanjutan.

"Saya pernah kehabisan wang ketika dua anak saya dimasukkan ke Hospital Universiti Sains Malaysia  beberapa waktu yang lalu jadi saya terpaksa berkongsi makanan hospital dengan mereka," katanya.

Muhammad Furizad akan membuat rayuan dan permohonan pencen tetap atau hilang upaya kekal dengan Pertubuhan Keselamatan Sosial untuk meringankan beban perbelanjaan bulanan.

Muhamad Furizad pernah bekerja di Kilang Panasonic, Shah Alam, Selangor ketika berusia 27 tahun dan setelah empat tahun bekerja sebagai penjaga stor di sana, dia terpaksa kembali ke kampung kerana komplikasi penyakit yang semakin kronik.

Orang yang ingin menghulurkan bantuan boleh menyalurkan ke akaun bank berikut atas nama Zainab Ag. Draman  atau hubunginya:


017-9350982
Progress:

RM100 raised

Goal: RM2000



blog counter views

Tumpat - Tugas ibu tunggal menguruskan anak dengan sindrom down dan hiperaktif menjadi lebih sukar apabila dia mengalami strok yang menyera...


Tumpat - Tugas ibu tunggal menguruskan anak dengan sindrom down dan hiperaktif menjadi lebih sukar apabila dia mengalami strok yang menyerang separuh badannya, sejak sebulan lalu.

Berikutan serangan itu, pergerakan Roslina Hassan, 42, menjadi semakin terhad dan dia tidak dapat menjaga satu-satunya anaknya, Muhammad Iman Mukmin Zulkifli, 5, seperti biasa.

Roslina, yang lumpuh di sebelah kiri badannya, kini hanya mampu menggosok dan melihat Iman dikendalikan oleh pengasuh kerana dia tidak berdaya dan hanya cenderung bergerak selain menggunakan kerusi roda.

"Mengurus Iman bukanlah tugas yang mudah kerana dia hiperaktif dan saya harus memasukkannya ke dalam buaian untuk mengelakkannya keluar dari jalan.

"Pada awal strok, Iman dijaga oleh ayah saya, tetapi kerana dia sakit, saya mencari pengasuh di sekitar rumah dan mengupahnya untuk menjaga Iman dan saya," katanya di rumahnya di Kampung Chenderong Kubu.

Roslina berkata, pengasuh, Ummu Habibah Che Mat, 34, diberi gaji RM15 sehari dan tugasnya bermula dari pukul 7 pagi hingga 1 tengah hari sebelum meneruskan kerja di restoran yang tidak jauh dari situ.

Roslina, yang sebelumnya bekerja sebagai pembantu di tadika swasta di Pasir Mas, terpaksa berhenti kerja kerana sering mengambil cuti kerana Iman sering dimasukkan ke hospital.

"Selepas kelahiran, Iman tidak hanya menderita Down Syndrome dan hiperaktif, tetapi juga menderita paru-paru kronik yang menyebabkannya sering dimasukkan ke wad.

"Saya menderita kebocoran injap jantung selama lima tahun terakhir, menyebabkan saya mudah letih dan hanya bertahan dengan ubat-ubatan," katanya yang telah bercerai sejak empat tahun lalu.

Roslina berkata, kelangsungan hidup ketiga-tiga anak mereka, termasuk bapa mereka, Hassan Ali, 75, bergantung pada bantuan bulanan dari Jabatan Kebajikan Masyarakat yang diterima Iman sebanyak RM500 sebulan selain daripada sumbangan jiran dan saudara-mara yang datang melawat.

Selain sara hidup, Roslina perlu menyediakan sekurang-kurangnya RM1,000 sebulan untuk susu khas Iman dan lampin pakai buang untuk anak dan dirinya.

"Alhamdulillah, setakat ini kami tidak memotong sumber kewangan dalam menyediakan keperluan ini kerana selalu ada bantuan yang muncul.

Orang yang ingin menolong keluarga Roslina boleh menderma melalui akaun bank berikut atas nama Roslina Hassan:
 
Progress:

RM100 raised

Goal: RM4000



blog counter views


Machang - Seorang ibu tunggal dari Kampung Tanah Merah Lama di sini, merayu bantuan orang ramai untuk menguruskan keperluan anak bongsu...



Machang - Seorang ibu tunggal dari Kampung Tanah Merah Lama di sini, merayu bantuan orang ramai untuk menguruskan keperluan anak bongsunya yang terlantar selepas mengalami jangkitan kuman pada otak ketika berusia sembilan bulan.

Siti Zubaidah Mohd Ali, 56, berkata, anaknya, Nur Athirah Najihah Ibrahim, 18, amat memerlukan katil laras rendah memandangkan pada masa ini dia hanya terbaring di atas lantai.

“Dia dilahirkan tidak cukup bulan dan ditempatkan di unit rawatan rapi kanak-kanak Hospital Universiti Sains Malaysia Kubang Kerian selama dua bulan sebelum dibenarkan keluar.

Bagaimanapun dia terkena demam panas selama seminggu,” kata ibu empat anak berusia 18 hingga 34 tahun itu ketika ditemui di rumah sewanya di sini.

Menurutnya, Nur Athirah kemudian disahkan terkena jangkitan kuman menyebabkan sebahagian otak sebelah kiri terpaksa dibuang pada awal 2003.

Menurut wanita itu, ujian terhadap keluarganya bertambah berat selepas dia terpaksa berhenti berniaga sejak dua tahun lepas susulan penyakit kencing manis, darah rendah serta sakit saraf yang dihidapinya dan dia kini bergantung pada bantuan Jabatan Kebajikan Masyarakat sebanyak RM350 sebulan.

Siti Zubaidah berkata, tiga lagi anaknya turut menghidap penyakit kronik termasuk kanser usus dan buah pinggang.

Orang ramai yang ingin membantu keluarga ini boleh menyalurkan sumbangan menerusi akaun bank berikut atas nama Siti Zubaidah Mohd Ali atau menghubunginya:

017-9645289
Progress:

RM390 raised

Goal: RM3000



blog counter views

Kubang Kerian - Seorang pemuda yang menghidap kanser tulang tahap empat meluahkan rasa rindu untuk berjalan selepas bahagian lutut kanan...


Kubang Kerian - Seorang pemuda yang menghidap kanser tulang tahap empat meluahkan rasa rindu untuk berjalan selepas bahagian lutut kanannya semakin membengkak sehingga terpaksa dipotong.

Menerusi perkongsian di laman Facebook, Naim Azly berharap dirinya tabah menghadapi dugaan tersebut selain memohon bantuan bagi meringankan beban kos rawatan dan keperluan.


Dia yang menjalani rawatan kemoterapi di Hospital Universiti Sains Malaysia (HUSM), Kubang Kerian, Kelantan memuat naik beberapa posting yang mendapat perhatian warganet bagi mendoakan kesihatannya.

“Ya Allah bagi aku kekuatan untuk menahan kesakitan ni, aku mohon padaMU. Bagi la aku kesihatan macam dulu Ya Allah. Aku rindu nak berjalan macam dulu.

“Hampir lapan bulan tidak berjalan.. Ampunkan dosaku ya Allah. Jika anda ingin bantu sedikit sebanyak bantuan dan doa anda amat saya hargai,” katanya.

Menerusi posting terakhir yang dikongsi, pemuda berusia 20 tahun itu mengucapkan ‘selamat tinggal’ pada kaki kanannya itu yang telah banyak berjasa sebelum menjalani pembedahan.

Bagaimanapun, pemuda yang menetap di Kuala Terengganu itu tidak mengemas kini sebarang perkembangan mengenai dirinya selepas berkongsi posting terakhir berkenaan.

Naim Azly
Progress:

RM0 raised

Goal: RM3000



blog counter views

Kongsi Portal Ini