Berat dugaan wanita ini, tiga anaknya diuji dengan pelbagai penyakit kronik - Inisiatif KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia

Inisiatif KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia

Saluran setempat memaparkan senarai golongan kurang bernasib baik / B40 / asnaf di Malaysia yang memerlukan bantuan. Sumbangan boleh disalurkan terus kepada pemohon berdasarkan maklumat yang terdapat di dalam artikel. Sebarang urusan atau pertanyaan sila emel ke: [email protected]

Advertisement Top





Kota Bharu - “Saya harus bertindak sebagai ibu yang kuat agar anak-anak tidak kecewa. Hanya Allah yang tahu bagaimana perasaan saya menging...

Berat dugaan wanita ini, tiga anaknya diuji dengan pelbagai penyakit kronik




Kota Bharu - “Saya harus bertindak sebagai ibu yang kuat agar anak-anak tidak kecewa. Hanya Allah yang tahu bagaimana perasaan saya mengingatkan permata hati yang bertarung nyawa di ICU."

Itulah ungkapan seorang ibu, Rozita Ramli ketika ditanya mengenai keadaan ketiga-tiga anaknya yang menghadapi pelbagai masalah kesihatan.

Pada masa yang sama, dia juga menderita ketika terpaksa bergantung pada alat bantu pernafasan kerana masalah jantung.

Mendengar suaranya yang tidak bernyawa melalui telefon, tidak dapat dibayangkan betapa rapuhnya emosi wanita berusia 43 tahun itu.

Ketika menceritakan keadaan anak ketiganya, Muhammad Azri Danial Hasbullah yang mesra dipanggil Acik, terus Rozita menitiskan air mata.

Dia memberitahunya bahawa Acik berusia 17 tahun didiagnosis menghidap penyakit buah pinggang tahap 5 pada bulan Mei, dan kini tidak sedarkan diri setelah menerima rawatan hemodialisis di Hospital Raja Perempuan Zainab II di Kota Bharu, Kelantan.

"Hati saya tidak tenang memikirkan keadaan Acik. Dia telah dimasukkan ke ICU empat kali kerana keadaannya yang kritikal. Hanya kepada Allah saya berdoa agar Acik selamat dan pulih seperti biasa," katanya penuh harapan.

Tidak berhenti di situ, fikiran Rozita menjadi semakin huru-hara ketika dia menerima foto dari anak bongsunya, Aleeya Maisarah, 15, yang muntah darah secara tiba-tiba ketika merawat abangnya di hospital.

Semasa berusaha menenangkan diri, dia sekali lagi menerima berita sedih ketika anak keduanya, Muhammad Airis, 19, mengalami masalah najis berdarah.

"Ujian dilakukan secara berturut-turut. Pada masa ketika hati bimbang akan mengingat Acik yang kritikal, dua anak juga tiba-tiba sakit. Saya sudah tidak tahu mana yang mesti didahulukan. Ingin membawa Aleeya ke hospital, tetapi siapa yang akan merawat Acik di sana?

"Jiwa saya cukup berserabut. Nasib baik, suaminya, Hasbullah Mohamad, 52, masih kuat dan boleh dipercayai. Kami menjaga urusan anak-anak sepanjang hari dan berulang-alik ke hospital," katanya, yang juga mendapatkan rawatan perubatan Islam untuknya. anak lelaki.

Rozita terus berkongsi perasaannya. Dia mengatakan bahawa keadaan kritikal Acik membuatnya membayangkan wajah anak sulungnya, Muhammad Asyhraf yang meninggal dua tahun lalu ketika berusia 21 tahun kerana penyakit yang sama.

"Setelah 12 hari di wad, dia meninggalkan kami. Tahun ini, sudah dua tahun sejak si mati dan pada bulan yang sama, Acik sakit. "Saya tidak tahan kehilangan anak lagi," kata peniaga aksesori baju dan jam tangan di Pasar Borong Wakaf Che Yeh di Kota Bharu yang berusaha mengumpulkan wang untuk membeli mesin dialisis untuk Acik.

Ketika ditanya mengenai kos rawatan termasuk mesin, dia mengatakan pendapatannya telah menurun sejak pelaksanaan Perintah Kawalan Pergerakan tahun lalu.

“Saya dan suami bergantung sepenuhnya pada penjualan barang di pasar. Kami bingung memikirkan kos rawatan dialisis dan pencucian darah tiga kali seminggu yang dianggarkan berjumlah RM840.

"Kami sebenarnya merancang untuk membeli mesin dialisis mencuci air kerana ini adalah salah satu pilihan yang lebih murah daripada mesin basuh darah, tetapi ada risiko terkena jangkitan bakteria," katanya.

Justeru, kata Rozita, dia tidak punya pilihan selain meminta simpati orang ramai untuk membantu meringankan beban anak-anaknya.

"Dengan rasa rendah diri, saya meminta keprihatinan semua orang untuk merealisasikan impian kami untuk membeli mesin dialisis untuk Acik dan pada masa yang sama, dapat menampung perbelanjaan perubatan yang tidak tertanggung ini," katanya yang tinggal di Kampung Kubang Siput, Pasir Tumboh.

Kepada pembaca yang bersikap terbuka untuk menyalurkan kebahagiaan dan bantuan kepada keluarga yang memerlukan ini , boleh menyalurkan dana terus ke akaun bank berikut atas nama Rozita Ramli:

Progress:

RM100 raised

Goal: RM5000



blog counter views

0 comments:

Kongsi Portal Ini