Derita empat orang adik beradik yatim kehilangan ibu bapa kerana barah - KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia

KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia

Saluran setempat memaparkan senarai golongan kurang bernasib baik / B40 / asnaf di Malaysia yang memerlukan bantuan. Sumbangan boleh disalurkan terus kepada pemohon berdasarkan maklumat yang terdapat di dalam artikel. Sebarang urusan atau pertanyaan sila emel ke: [email protected]

Advertisement Top




Sekinchan - Kanser yang ditanggung oleh kedua ibu bapa akhirnya merampas kebahagiaan empat beradik yang kini menjadi anak yatim. Nur A...

Derita empat orang adik beradik yatim kehilangan ibu bapa kerana barah


Sekinchan - Kanser yang ditanggung oleh kedua ibu bapa akhirnya merampas kebahagiaan empat beradik yang kini menjadi anak yatim.

Nur Ariana, 6, Nur Alia, 10, dan Nur Ifti Insyirah Mohd Nor Hilmi, 14, harus memberi penghormatan kepada datuk dan nenek mereka yang sudah tua di Lorong Tun Fatimah, Kampung Batu 23, Sungai Nibong, Sekinchan, Selangor.

Sementara itu, adik bongsu, Nur Khalishah, 4, dijaga oleh keluarga arwah ibunya di Kuala Selangor. Lebih menyedihkan lagi, Nur Ifti Insyirah mempunyai status orang kurang upaya (OKU) yang percakapannya terhad dan hanya boleh bergerak untuk bergerak.

Datuk mereka, Md Hamin Taha, 71, berkata, anak lelaki yang meninggal dunia, Mohd Nor Hilmi, 42, dan isterinya, Noor Azlina Mat Isa, 38, didiagnosis menghidap barah hati dan barah payudara peringkat akhir sebelum masing-masing meninggal dunia pada 25 April dan 19 Ogos yang lalu.

"Anak saya dan isterinya masing-masing menghidap barah dan tidak dapat bekerja untuk menampung empat anak mereka sebelum mereka meninggal dalam beberapa bulan.

"Sebelumnya, mereka mempunyai enam anak yang tinggal di Kuala Selangor di mana anak yang meninggal itu bekerja sebagai pembantu perubatan di Hospital Tanjong Karang (HTK), sementara isterinya bekerja sebagai guru sekolah rendah di Kuala Selangor," katanya.

Md Hamin, yang mempunyai masalah penglihatan akibat urat mata yang rosak sejak beberapa tahun kebelakangan ini, berkata Allahyarham Mohd Nor Hilmi memutuskan untuk membawa ketiga anaknya kembali ke kampung setelah kematian isterinya pada 25 April sebelum dia juga meninggal dunia.

"Seingat saya, selama hampir empat tahun si mati menghidap penyakit dalaman. Saya juga tidak tahu apa penyakitnya kerana si mati sangat berahsia.

"Sebenarnya, sebelum dia meninggal, si mati telah mengupah orang untuk membina bilik untuk dirinya dan anak-anaknya. Dia dapat duduk di bilik itu selama kira-kira sebulan sebelum pergi selamanya," katanya.

Dia mengatakan bahawa si mati juga meninggalkan perintah kepadanya dan isterinya, Martini Saleh, 66, untuk menjaga anak-anaknya.

"Buat masa ini, ketiga-tiga adik beradik ini berada di bawah jagaan saya dan isteri saya sementara seorang lagi dijaga oleh keluarga di pihak lain (Kuala Selangor).

"Namun, kerana saya tidak mempunyai pendapatan tetap, jadi tidak mudah untuk menyara (tiga beradik) ini. "Contohnya, anak si mati yang OKU (Nur Ifti Insyirah) harus selalu memakai lampin pakai buang yang berharga RM120 untuk sebulan," katanya.

Katanya, dia dan Martini berdoa agar diberi kesihatan yang baik untuk menjaga dan mengurus cucu-cucu mereka yang menjadi anak yatim.

"Selagi hidup di dalam badan, kita akan menjaganya dan tidak akan memisahkannya," katanya. Sementara itu, perkembangan keluarga akan sentiasa dipantau dari semasa ke semasa.

Sebelum ini, katil hospital telah diderma kepada Allahyarham Mohd Nor Hilmi ketika dia sakit sehingga meninggal.

Sehubungan itu, orang ramai yang ingin menyalurkan bantuan kepada anak-anak yatim yang terlibat boleh memberikan sumbangan melalui akaun bank berikut atas nama Md Hamin Taha:

Progress:

RM260 raised

Goal: RM2000



blog counter views

0 comments:

Kongsi Portal Ini