Kesempitan hidup, keluarga ibu tunggal empat anak ini perlukan bantuan - Inisiatif KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia

Inisiatif KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia

Saluran setempat memaparkan senarai golongan kurang bernasib baik / B40 / asnaf di Malaysia yang memerlukan bantuan. Sumbangan boleh disalurkan terus kepada pemohon berdasarkan maklumat yang terdapat di dalam artikel. Sebarang urusan atau pertanyaan sila emel ke: [email protected]

Advertisement Top





Johor Bahru - "Simpanan semakin berkurang, jadi saya tidak punya pilihan selain menggadaikan rantai ibu saya, semalam, untuk membel...

Kesempitan hidup, keluarga ibu tunggal empat anak ini perlukan bantuan


Johor Bahru - "Simpanan semakin berkurang, jadi saya tidak punya pilihan selain menggadaikan rantai ibu saya, semalam, untuk membeli barang dapur untuk membuat lauk," kata Ahmad Syahrul Fitri Mohamad Ghani, 20.

Ahmad Syahrul Fitri memberikan reaksi itu kerana keperitan hidup yang dilaluinya bersama empat beradik yang lain setelah terpaksa menjaga ibu mereka, Rohani Yusof, 44, yang menderita barah akibat ketumbuhan di kepala.

Rohani adalah seorang ibu tunggal setelah berpisah dengan suaminya akibat perkahwinan keduanya pada tahun 2018.

Menurut Ahmad Syahrul Fitri, dia dan keluarganya belum mendapat bantuan setakat ini dan harus menjalani kehidupan yang penuh kekurangan.

"Kami kini tinggal di rumah setinggan bersama ibu, kakak, kakak ipar dan dua saudara tiri saya yang berumur tujuh hingga 11 tahun.

"Saya dan keluarga belum mendapat bantuan setakat ini dan perlu membayar sewa bulanan sebanyak RM300, termasuk bil air manakala elektrik perlu dibayar secara berasingan," katanya ketika dihubungi, hari ini.

Menceritakan hidupnya menjaga ibunya, Ahmad Syahrul Fitri berkata, dia yang juga anak keempat dari lima beradik tidak lagi bekerja kerana ingin fokus menjaga ibunya.

"Sejak saya kecil, ibu membesarkan saya dan adik-beradik saya yang lain. Jadi sudah tiba masanya untuk saya menjaganya ketika dia sakit.

"Penyakit itu menyebabkan ibu buta dan gagal melihatnya lagi walaupun setelah menjalani pembedahan membuang ketumbuhan di bahagian kiri kepala minggu lalu di Hospital Sultanah Aminah, Johor Bahru, Johor," katanya, yang tinggal di Kangkar Tebrau.

Ahmad Syahrul Fitri berkata, dia sebelum ini bekerja sebagai pembantu penyediaan makanan di sebuah hotel sebelum berhenti dari pekerjaannya kerana ingin menjaga ibunya.

"Ibu saya bekerja sebagai pengawal keselamatan di asrama tetapi berhenti bekerja kerana masalah kesihatan.

"Sejauh yang saya tahu, dia hanya mengalami tekanan darah tinggi sebelumnya. Ibu saya sering mengadu pening tetapi kesihatannya bertambah buruk setelah mengalami demam yang berlangsung selama tiga hari bulan lalu.

"Pada masa itu, penglihatannya tiba-tiba kabur sebelum dia benar-benar buta. Pada mulanya, saya membawa ibu saya untuk menjalani pemeriksaan di Hospital Sultan Ismail sebelum dirujuk ke HSA. "Doktor kemudian mengesahkan bahawa ibunya menghidap barah pada 26 Julai," katanya.

Menceritakan rutin hariannya, Ahmad Syahrul Fitri berkata, dia dan kakak sulungnya, Ahmad Amirul Iskandar, 24, yang akan memimpin ibu mereka bergerak di sekitar rumah sementara kakak iparnya, Nur Anissa Mohammad Darus, 21, mengambil alih memasak tugas.

"Selain menguruskan ibu, saya dan abang saya perlu memastikan dia mengambil ubat tepat pada waktunya.

"Cuma masalahnya apabila rumah kita hanya mempunyai tandas cangkung dan ia perlu ditukar menjadi tandas tempat duduk kerana keadaan ibu," katanya.

Ahmad Syahrul Fitri mahu mengubah suai rumah itu, tetapi tidak dapat melakukannya kerana kekurangan wang, selain dua beradik yang masih bersekolah.

"Semoga ada pihak yang sudi menolong, sekurang-kurangnya menyumbangkan kerusi roda dan menyediakan dana untuk mengubahsuai tandas untuk keselesaan ibu," katanya.

Orang ramai yang ingin menolong boleh menderma ke akaun bank berikut atas nama Ahmad Syahrul Fitri Mohamad Ghani atau hubungi dia:

011-11310916
Progress:

RM0 raised

Goal: RM2000



blog counter views

0 comments:

Kongsi Portal Ini