Keluarga susah hidap pelbagai penyakit, anak tiada tempurung kepala - KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia

KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia

Saluran setempat memaparkan senarai golongan kurang bernasib baik / B40 / asnaf di Malaysia yang memerlukan bantuan. Sumbangan boleh disalurkan terus kepada pemohon berdasarkan maklumat yang terdapat di dalam artikel. Sebarang urusan atau pertanyaan sila emel ke: [email protected]

Advertisement Top




Kerian - Walaupun hidupnya tanpa tengkorak dan bernafas melalui saluran paip tidak menghalang seorang remaja berusia 16 tahun untuk menolon...

Keluarga susah hidap pelbagai penyakit, anak tiada tempurung kepala


Kerian - Walaupun hidupnya tanpa tengkorak dan bernafas melalui saluran paip tidak menghalang seorang remaja berusia 16 tahun untuk menolong ayahnya bekerja untuk menampung perbelanjaan keluarga mereka.

Remaja itu, Muhammad Azamuddin Yunus berkata, dia sering mengikuti ayahnya yang bekerja sebagai pemandu lori, terutama ketika ayahnya sakit.

"Ayah saya sering mengalami sakit kaki dan dia juga menghidap diabetes. Apabila kakinya sakit, saya akan mengikutinya untuk bekerja sebagai kelindan dan membantunya menutup dan membuka kanvas.

"Saya berharap ayah saya. Hanya dia di mana kita bergantung. Dialah yang telah berusaha mencari nafkah untuk kita. Sekiranya ayah saya tidak memandu trak, saya dan keluarga kehilangan sumber pendapatan kami," katanya di Kampung Tengah, Gunung Semanggol.

Muhammad Azamuddin, pelajar tingkatan empat Maahad Al-Ehya Asshariff di sini kehilangan tengkoraknya setelah terlibat dalam kemalangan jalan raya yang melibatkan dua buah motosikal pada akhir tahun lalu.

Menurut bapanya, Yunus Abdullah, 58, anaknya telah menjalani pembedahan tengkorak empat kali dan pembedahan pernafasan tiga kali.

"Pada bulan Disember tahun ini, dia sekali lagi akan menjalani pembedahan di kepala untuk meletakkan tengkorak buatan terbuat dari titanium di bahagian kiri dan kanan kepala.

"Selain itu, saya juga perlu membawanya untuk membersihkan saluran udara. Sekiranya dia tidak dapat bercakap atau suaranya tersekat, saya perlu segera membawanya ke Hospital Taiping untuk mendapatkan rawatan," katanya.

Menurut Yunus, isterinya juga menderita barah payudara dan perlu menjalani rawatan susulan setiap bulan di Hospital Taiping.

Mengenai kos rawatan pembedahan anaknya, Yunus memberitahunya, dia bersyukur ketika dia dibantu oleh Hospital Taiping dalam menyediakan peralatan yang diperlukan kerana dia tidak mampu membelinya.

"Saya seperti makanan ringan pagi untuk sarapan pagi, makanan ringan petang untuk makan malam. Sekiranya saya tidak memandu trak, maka sara hidup saya akan terputus," katanya yang menanggung isteri dan dua anak dengan pendapatan bulanan RM1,500.

Orang yang ingin memberikan sumbangan kewangan untuk meringankan beban keluarga ini, boleh melakukannya melalui akaun bank berikut atas nama anak saudaranya, Nurul Husna Abdul Ghani:

Progress:

RM100 raised

Goal: RM2000



blog counter views

0 comments:

Kongsi Portal Ini