Derita ibu tunggal tiada perkerjaan menyara lima anak kecil perlu perhatian - KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia

KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia

Saluran setempat memaparkan senarai golongan kurang bernasib baik / B40 / asnaf di Malaysia yang memerlukan bantuan. Sumbangan boleh disalurkan terus kepada pemohon berdasarkan maklumat yang terdapat di dalam artikel. Sebarang urusan atau pertanyaan sila emel ke: [email protected]

Advertisement Top




Bahau - Masalah kelaparan dan kekurangan wang adalah keadaan biasa yang dihadapi oleh seorang ibu tunggal, Norfarizah Misran, 33, yang t...

Derita ibu tunggal tiada perkerjaan menyara lima anak kecil perlu perhatian


Bahau - Masalah kelaparan dan kekurangan wang adalah keadaan biasa yang dihadapi oleh seorang ibu tunggal, Norfarizah Misran, 33, yang tinggal bersama lima anak berusia lima hingga 14 tahun di sebuah rumah sewa di Kampung Baru, Rompin, kira-kira 10 kilometer dari Bahau bandar, dekat sini.

Tanpa pendapatan tetap, Norfarizah melakukan pelbagai pekerjaan seperti meracuni dan membersihkan kebun orang untuk menyara keluarganya.

"Saya tidak memilih pekerjaan selagi halal untuk mencari perbelanjaan untuk makan dan anak-anak sekolah serta sewa rumah RM200 sebulan sebagai tempat perlindungan kami.

"Saya baru sahaja bercerai dengan bekas suami saya, Jun lalu dan terpaksa berpindah untuk mencari rumah sewa kerana tidak mahu menyusahkan ahli keluarga tua dan ibu yang tinggal tidak jauh dari sini," katanya di rumahnya, semalam.

Menurutnya, dia tidak pernah mempunyai wang sama sekali ketika dia tidak mempunyai pekerjaan dan harus meminjam wang dari seorang rakan untuk membeli beras dan makanan.

"Alhamdulillah, bantuan Jabatan Kebajikan Masyarakat sebanyak RM450 sebulan sedikit sebanyak dapat menampung sewa rumah dan kos motosikal sebagai duit minyak untuk menghantar anak-anak ke sekolah.

"Selain itu, Baitulmal juga memberikan bantuan baucar tiga bulan sekali dengan nilai RM80 sekali.

"Saya bersedia melakukan apa-apa pekerjaan, samada meracun rumput, memotong dan melakukan pelbagai tugas berat selagi ada peluang untuk mendapatkan wang untuk makanan dan perbelanjaan sekolah untuk anak-anak, itu juga sebab mengapa anak-anak selalu mengeluh kerana tidak lengkap peralatan sekolah, "katanya.

Norfarizah berkata, anak sulungnya sebelum ini pernah bersekolah di sebuah sekolah tahfiz di Tabuh Naning, Melaka tetapi terpaksa berhenti kerana perbelanjaannya agak tinggi melibatkan RM250 sebulan.

"Saya akan memindahkannya ke sekolah menengah biasa dalam beberapa saat kerana kita perlu mencari perbelanjaan sekolah.

"Terima kasih kepada mereka yang banyak membantu saya dan keluarga," katanya.

Semua anak-anak akan dimasukkan dalam senarai 'Kembali ke Sekolah' yang akan diaturkan setiap tahun untuk membantu meringankan beban keluarga ini.

"Tidak mudah menjadi ibu tunggal tanpa pekerjaan tetap tetapi usaha dan kerja kerasnya untuk mencari nafkah untuk keluarga harus dipuji," katanya.

Orang ramai yang ingin menyumbang untuk meringankan beban keluarga ini boleh melakukannya melalui akaun bank berikut atas nama Norfarizah Misran:

Progress:

RM200 raised

Goal: RM2000



blog counter views

0 comments:

Kongsi Portal Ini