Dugaan ibu tunggal kemalangan, kaki dipotong ingin sara keluarga - KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia

KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia

Saluran setempat memaparkan senarai golongan kurang bernasib baik / B40 / asnaf di Malaysia yang memerlukan bantuan. Sumbangan boleh disalurkan terus kepada pemohon berdasarkan maklumat yang terdapat di dalam artikel. Sebarang urusan atau pertanyaan sila emel ke: [email protected]

Advertisement Top




Padang Terap - Siti Fatimah Azizan sangat bersyukur dengan pekerjaannya sebagai tukang cuci di ibu pejabat polis daerah, kira-kira 10k...

Dugaan ibu tunggal kemalangan, kaki dipotong ingin sara keluarga



Padang Terap - Siti Fatimah Azizan sangat bersyukur dengan pekerjaannya sebagai tukang cuci di ibu pejabat polis daerah, kira-kira 10km dari rumahnya di luar bandar Kedah.

Dia, bersama enam tukang cuci lain, memperoleh RM1,000 sebulan. Baginya, cukup untuk meletakkan makanan di atas meja untuk dirinya dan lima yang lain di rumahnya.

Namun, tiga minggu yang lalu, semuanya berubah menjadi pahit. Dia sedang menunggang motosikalnya ke tempat kerja ketika dilanggar oleh pacuan empat roda.

Kaki kirinya hancur di tiga tempat, sehingga tidak ada pilihan doktor perlu mengamputasinya dari paha ke bawah. Dia juga patah lengan atas kirinya, yang memerlukan dimasukkan plat logam, dan patah jari kelingkingnya.

Kecederaan parah membuatkan dia berada di hospital selama sembilan hari.

Kini, ibu tunggal berusia 34 tahun harus memikirkan untuk mencari jalan bagaimana menjaga ibu bapanya, dua anaknya yang masih kecil dan anak sepupu yang ditinggalkan bawah jagaannya setelah satu-satunya adik perempuannya meninggal pada bulan Mac.

"Itu berita buruk selepas berita buruk bagi saya," katanya di rumahnya di Kampung Banggol Dogol.

"Bolehkah saya mendapatkan pekerjaan dengan satu kaki hilang? Saya terus tertanya-tanya tentang perkara itu. "

Fatimah bercerai pada tahun 2012. Dia mempunyai beberapa adik-beradik lain tetapi mereka tinggal jauh dan tidak dapat menolong kerana kekangan di bawah perintah kawalan pergerakan.

Ayahnya yang berusia 78 tahun cacat dan ibunya yang berusia 70 tahun tidak sihat. Mereka memelihara ayam dan itik di belakang rumah mereka dan mendapatkan bantuan RM350 dari jabatan kebajikan.

Tetapi, Fatimah tetap bernasib baik. Bekas rakan sekolah, bekas rakan sekerja dan ahli keluarga telah membantunya untuk membelikannya makanan dan barang keperluan lain. 

Sebilangan daripada mereka malah binakan tandas kerana satu-satunya bilik cuci di rumahnya adalah di luar rumah.

Pada masa ini, dia berkerusi roda. Walaupun dia memiliki sepasang tongkat penopang, dia tidak dapat menggunakannya kerana lengannya masih belum sembuh.

"Mandi atau menggunakan tandas memang sukar," katanya. "Ini akan membantu jika saya mempunyai selusur di bilik mandi saya sehingga saya dapat menopang diri saya sendiri."

Fatimah kini menerima bantuan dari Perkeso. Terdapat makanan di atas meja tetapi tidak ada yang lain.

Dalam jangka masa panjang, dia berharap dapat dilengkapi dengan kaki palsu. "Saya harap saya dapat mencari nafkah dan terus menyokong keluarga saya," katanya.

Orang ramai yang ingin menolong Siti Fatimah boleh hubungi talian berikut:

010-3105986
Progress:

RM0 raised

Goal: RM500

0 comments:

Kongsi Portal Ini