Seorang ibu buta miskin mencari anak kandung terpisah dari lahir - Inisiatif KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia

Inisiatif KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia

Saluran setempat memaparkan senarai golongan kurang bernasib baik / B40 / asnaf di Malaysia yang memerlukan bantuan. Sumbangan boleh disalurkan terus kepada pemohon berdasarkan maklumat yang terdapat di dalam artikel. Sebarang urusan atau pertanyaan sila emel ke: [email protected]

Advertisement Top





Bukit Mertajam - Seorang ibu tunggal yang menderita cacat sebelah mata, berhasrat untuk bersatu semula dengan anaknya sebelum dia kehilanga...

Seorang ibu buta miskin mencari anak kandung terpisah dari lahir


Bukit Mertajam - Seorang ibu tunggal yang menderita cacat sebelah mata, berhasrat untuk bersatu semula dengan anaknya sebelum dia kehilangan sepenuhnya deria atau menghembuskan nafas terakhir.


Mardyah Md Radi, 47, yang didiagnosis dengan rabun mata kiri pada tahun 2006, harus menyerahkan anak bongsunya, Muhammad Zulfikar, sekarang 18, kepada keluarga angkat yang dipercayai tinggal di Sungai Petani, Kedah, setelah menghadapi tekanan hidup. 


"Saya menyesal ... saya harus memberikan bayi saya yang ketika itu berusia dua bulan kerana saya tidak mempunyai wang untuk merawat mereka. 

Saya masih ingat ketika itu, saya harus memberi anak saya teh sebagai pengganti susu kerana tidak ada wang untuk membeli susu.


"Saya tidak mengenali keluarga dengan baik secara peribadi tetapi rakan baik saya mengatakan bahawa keluarga menjamin untuk menjaga anak saya dengan baik. 


Bagi saya, saya tidak memerlukan ganjaran ringgit selagi anak saya dijaga dan diberi pendidikan yang sempurna sehingga di masa depan, mereka tidak akan sesukar saya, "katanya di rumahnya di Simpang Ampat. 


Mardyah mengatakan pada tahun 2003, dia baru saja bercerai dengan empat orang anak, iaitu Muhammad Ramadhan Badrulamin Mohammad Ali, 6; Nur Quratul Aini Mohamad Ali, 5 sementara yang ketiga, Siti Rabiatul Adawiyah, 5, dan Muhammad Zulfikar, yang berusia dua bulan pada masa itu, harus diserahkan kepada dua keluarga angkat yang berbeza, kerana kemiskinan. 


Anak angkatnya mati. Saya telah menemui anak perempuan saya, sekarang saya berdoa agar dapat bertemu dengan anak bongsunya ... walaupun sudah cukup, "katanya.


Mardyah, yang sebelumnya bekerja dan tinggal di Sungai Petani, kembali tinggal bersama ibu bapanya di Simpang Ampat, Pulau Pinang bersama anak sulungnya. "Saya berniaga makanan seperti kuih-muih, pisang goreng dan lain-lain sehingga saya diserang campak pada tahun 2006 dan ini mempengaruhi penglihatan saya - keadaan bertambah buruk sehingga saya buta sebelah mata," katanya. 


Mardyah, yang kini tidak dapat bekerja, terpaksa menghentikan rawatan mata kerana tidak mampu membayar kos rawatan dan menjalani pembedahan mata. 


Kos sara hidup keluarga kini bergantung pada Aini setelah dia tidak lagi dapat bekerja. Bekalan elektrik untuk rumah keluarga itu juga terputus beberapa tahun yang lalu kerana tunggakan RM1,500 dan kini 'menaiki' bekalan elektrik dari rumah jiran, katanya. 


Mardyah telah diberhentikan daripada menerima zakat kerana pendapatan keluarga tersebut melebihi RM850 sebulan. "Bantuan zakat dihentikan pada bulan Disember 2020 tetapi ZPP telah bersetuju untuk turun dan menilai semula kes Puan Mardyah dalam waktu terdekat. Buat masa ini, bantuan makanan dan kewangan kepada keluarga ini dialukan agar mereka tidak kehabisan bekalan makanan dalam masa sukar ini.


Orang ramai yang ingin menderma boleh menyalurkan bantuan ke akaun bank berikut atas nama Mardyah Md Radi. Di samping itu, jika ada yang mengetahui mengenai anaknya, mereka boleh menghubunginya di talian berikut:


016-7832490
Progress:

RM225 raised

Goal: RM2000

0 comments:

Kongsi Portal Ini