Sudah biasa berlapar, keluarga ini pasrah dengan dugaan hidup yang melanda - Inisiatif KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia

Inisiatif KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia

Saluran setempat memaparkan senarai golongan kurang bernasib baik / B40 / asnaf di Malaysia yang memerlukan bantuan. Sumbangan boleh disalurkan terus kepada pemohon berdasarkan maklumat yang terdapat di dalam artikel. Sebarang urusan atau pertanyaan sila emel ke: [email protected]

Advertisement Top




Machang - Setelah lapar selama beberapa hari kerana kekurangan makanan dan kehabisan gas memasak, tiga anak dari Kampung Pangkal Changgong,...

Sudah biasa berlapar, keluarga ini pasrah dengan dugaan hidup yang melanda


Machang - Setelah lapar selama beberapa hari kerana kekurangan makanan dan kehabisan gas memasak, tiga anak dari Kampung Pangkal Changgong, di sini, terpaksa menebalkan wajah mereka untuk meminjam wang daripada jiran.

Keadaan menjadi lebih kritikal apabila Mek Yah Che Ting, 54, dan dua anaknya, Wan Nurul Safikah Wan Hamat, 20, dan Wan Muhamad Khairi Danial, 15, diberi kata untuk membayar sewa atau berpindah kerana sewa RM200 seorang bulan telah ditangguhkan selama beberapa bulan.

Mek Yah, yang juga ibu tunggal, telah kehilangan tempat tinggal selama hampir dua tahun kerana diabetes, tekanan darah tinggi dan buah pinggang dan kini bergantung sepenuhnya kepada dua anaknya yang pada usia muda harus memikul tanggungjawab yang berat.

"Wan Nurul Safikah bekerja di restoran dengan gaji RM25 sehari sementara Danial yang berhenti sekolah ketika berada di Tingkatan Satu sekarang mengambil upah untuk mengangkat barang di Pasar Borong Wakaf Bata, di sini dengan pendapatan RM20 sehari.

"Ketika saya sihat, saya biasa mencari nafkah dengan menoreh getah, tetapi sejak hampir dua tahun lalu saya ditinggalkan seperti ini, kedua anak ini mengambil alih tugas menguruskan kehidupan kita," katanya ketika ditemui di rumahnya, semalam .

Kedua-dua mata Mek Yah kurang kelihatan kerana komplikasi diabetes dan dia sama sekali tidak dapat merawat dirinya sendiri, sebaliknya dia perlu disokong untuk mandi dan memakai lampin pakai buang.

Dia menyatakan rasa bersalahnya terhadap dua anaknya kerana pada usia muda dia harus mengganti pekerjaannya sebagai ketua keluarga dengan berusaha untuk meneruskan kehidupan mereka.

Katanya, lebih mengecewakan apabila Danial tidak dapat menamatkan sekolah kerana masalah kewangan.

"Kami terbiasa dengan perut dan bekalan makanan, terutama semasa Perintah Kawalan Pergerakan baru-baru ini.

"Pada masa itu, dua anak tidak bekerja dan situasinya sangat menyedihkan, tetapi kami terus bersabar," katanya, yang suaminya meninggal 15 tahun lalu.

Bagi Wan Nurul Safikah, dia dan adiknya tidak merasa terbeban menguruskan ibunya dan bernasib baik bekerja dalam jangka masa yang berbeza, sehingga memungkinkan mereka bergilir-gilir menjaga Mek Yah.

"Danial yang bekerja awal pagi pulang ke rumah menjelang tengah hari dan kami bersama-sama menguruskan mek (ibu) termasuk membantunya mandi kerana pada pukul 6.30 petang saya harus bekerja dan kembali pada tengah malam sebaik sahaja restoran ditutup.

"Keadaan Mek semakin buruk akhir-akhir ini dan dia hanya bertahan dengan ubat tanpa mendapatkan rawatan di hospital kerana kami tidak mempunyai wang untuk menanggung kos rawatan mek," katanya.

Mereka yang ingin menolong keluarga ini boleh menderma ke akaun bank berikut atas nama Wan Nurul Safikah atau hubunginya:

01124700212
Progress:

RM110 raised

Goal: RM1000



blog counter views

0 comments:

Kongsi Portal Ini