Bantulah ibu tunggal dan tiga anak kesempitan hidup di ibukota - KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia

KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia

Saluran setempat memaparkan senarai golongan kurang bernasib baik di Malaysia yang memerlukan bantuan. Bantuan boleh disalurkan terus kepada pemohon berdasarkan maklumat yang ada di dalam artikel. Sebarang urusan atau pertanyaan sila emel ke: [email protected]

Advertisement Top




Kuala Lumpur - Niat asal mahu memulakan kehidupan baru selepas perceraian dan kematian ayah, tetapi apabila ingin memulakan hidup baru di...

Bantulah ibu tunggal dan tiga anak kesempitan hidup di ibukota


Kuala Lumpur - Niat asal mahu memulakan kehidupan baru selepas perceraian dan kematian ayah, tetapi apabila ingin memulakan hidup baru di ibu kota, ia tidak semudah yang difikirkannya.

Itulah kisah seorang ibu tunggal, Mazliana Mohamad, 32, dan tiga anaknya, Nurlisa Adriana, 11, Nurkalisa Aryne, 7, dan Muhamad Fakhrul Aizudin, 2, yang menyewa bilik di rumah kedai di Pandan Indah.

"Tujuan ke sini adalah untuk memulakan kehidupan baru tetapi hingga ke hari ini ia masih buntu dengan kesempitan walaupun cuba untuk berdikari.

"Kali pertama saya tiba di sini, kesihatan saya mula merosot dan saya mengalami serangan asma sehingga hari ketiga saya terpaksa pergi ke wad.

"Anak-anak diserahkan penjagaan kepada adik angkat untuk sementera," kata wanita asal Johor Bahru itu.

Kerana rancangan awal tidak berhasil, Mazliana berada di bawah tekanan dan berfikir tentang mengikuti bapanya 'pergi' kerana tidak tahan dengan dugaan hidup.

Apa lagi, sepanjang hayatnya, ayahnya adalah harapan Mazliana dan anak-anaknya.

"Saya berasa sangat sedih kerana sejak semangat tersisa, saya tidak mempunyai tempat untuk bergantung. Apabila saya sakit, dia berada di sana. Malah kanak-kanak sekolah, dia membantu. Sekarang saya tidak tahu apa yang perlu dilakukan.

"Sampai ke tahap saya fikir membawa anak mati bersama," katanya. Beliau berkata bapanya meninggal akibat serangan jantung dan kanser paru-paru pada 19 Julai.

Pada masa ini, kekuatan Mazliana adalah anak-anaknya walaupun mereka telah mengadu tentang ingin kembali ke sekolah.

Untuk membantu menjaga kehidupan anak-anak, dia bekerja sebagai jurujual sambilan dan membantu rakan perniagaan dalam talian dengan pendapatan antara RM700 dan RM800 sebulan.

Dengan jumlah wang itu, Mazliana digunakan untuk membayar sewa biliknya sebanyak RM300, membeli peralatan dapur, lampin dan susu bayi.

"Biasanya selebihnya RM100 ditinggalkan selama sebulan. Kami telah lapar selama beberapa hari selain makan sepinggan kongsi empat beranak.

"Anak-anak tidak dapat minum susu hampir sebulan dan terpaksa diberikan sirap sahaja. Lampin juga tak mampu beli dan hanya memakai pakaian yang koyak.

"Apabila saya pergi bekerja, anak-anak ditinggalkan dibawah penjagaan anak sulung. Tetapi sejak saya diganggu oleh orang asing yang ingin masuk ke rumah sewa ini, saya takut meninggalkan mereka, "katanya.

Dalam hati, Mazliana berharap dapat mengumpul wang untuk mencari rumah yang lebih selesa dan anak kembali ke sekolah.

"Anak-anak selalu mengatakan mereka mahu memakai pakaian sekolah dan kasut. Mereka juga sering mengatakan bahawa jika datuk masih ada, mungkin nasib mereka tidak seperti ini.

"Apabila saya mendengar mereka bercakap mengenai datuk nenek mereka, saya amat sedih kerana harapan saya hanya pada arwah," katanya.

Orang yang ingin membantu meringankan beban Mazliana dan anak-anaknya boleh mendermakan kepada akaun bank berikut atas nama Mazliana Mohamad:

Progress:

RM0 raised

Goal: RM1000

0 comments:

Kongsi Portal Ini