Dermalah seberapa termampu untuk bantu adik Aifa, pejuang barah otak - KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia

KCPbantu - Laman Bantuan Sosial Setempat Rakyat Malaysia

Saluran setempat memaparkan senarai golongan kurang bernasib baik / B40 / asnaf di Malaysia yang memerlukan bantuan. Sumbangan boleh disalurkan terus kepada pemohon berdasarkan maklumat yang terdapat di dalam artikel. Sebarang urusan atau pertanyaan sila emel ke: [email protected]

Advertisement Top




Pulau Pinang - 2020 merupakan tahun yang penuh dugaan dan pengajaran. Jika merasa hidup kita susah sekarang, masih ramai di luar sana ya...

Dermalah seberapa termampu untuk bantu adik Aifa, pejuang barah otak


Pulau Pinang - 2020 merupakan tahun yang penuh dugaan dan pengajaran. Jika merasa hidup kita susah sekarang, masih ramai di luar sana yang lebih parah kesusahan dari kita. Terlantar sakit di katil dan kerap diserang kejang urat, itulah yang dihadapi oleh adik Nur Aifa Azira Abdul Aziz, 14, yang menghidap barah otak sejak tahun 2013.

Pada mulanya mengadu sakit leher pada usia lapan tahun dan tidak ada yang menyangka anak sulung dari lima beradik itu semakin teruk.

Tubuh mula lemah dan tidak dapat bangun dengan sendirinya. Panik dengan keadaan itu, bapanya Abdul Azizi Din, 42, menghantanya untuk mengikuti pemeriksaan hospital di Pulau Pinang.

Menurut Abdul Azizi, kepalanya seperti dipukul batu ketika doktor mengesahkan kepada Aifa bahawa ada ketumbuhan pada saraf tunjangnya yang menyebabkan keadaannya.

"Pembedahan pertama dilakukan pada 22 Januari 2014 untuk membuang tumor di leher dan sampel yang diambil bukan tumor normal.

"Rawatan susulan sedang dilakukan sehingga sekarang ketika barah kembali aktif dan menjalani radioterapi dan kemoterapi," katanya.

Kisah Aifa menjadi tren sejak perkongsian pemilik akaun Facebook, Syima Rayyqyss, yang meminta pertolongan orang ramai untuk meringankan beban keluarga.

2 hari yang lalu saya menyiarkan kisah hidup seorang gadis kecil bernama Aifa yang terbaring di tempat tidur meniti hari-hari berlalu.

Saya juga telah menunjukkan bagaimana kehidupan keluarganya begitu miskin. Siling bumbung dan plaster di sana sini hampir selalu perlu diganti dengan segera.

Pada mulanya saya memikirkan cara untuk memberikan keselesaan dan keselamatan kepada Aifa. Bukan hanya keselamatan Aifa, tetapi keselamatan keluarga mereka.

Syukurlah beberapa pihak menghubungi saya untuk menyatakan hasrat untuk membantu. Tetapi bantuan yang mereka perlukan bukan hanya membaiki siling rumah.

Keluarga ini memerlukan pertolongan. Dalam tempoh PKP, ini merupakan tamparan hebat bagi ayah yang hanya seorang mekanik.

Seorang mekanik yang pendapatannya bergantung kepada jumlah kereta yang diperbaiki, harus menyesuaikan diri dengan keadaan semasa.

Berjimat cermat untuk perkara-perkara asas. Makanlah apa yang anda ada. Taraf hidup yang kekurangan, mengajar mereka untuk bersyukur dan tidak menuntut.

Bayangkan 15 tahun yang lalu, ada jiran yang masih belum mengetahui tentang Aifa dan kesusahan mereka.

Kawan ..

Mereka telah diuji selama beberapa tahun. Dan hari ini, Tuhan menghantar mereka sebagai ujian untuk kita. Saya menyeru kepada semua rakan yang murah hati, sumbangan ini akan kami gunakan untuk memberi mereka keselesaan. Sedikit sahaja.…

Orang ramai yang ingin menolong, boleh menghulurkan bantuan kewangan terus ke akaun bank berikut atas nama Roslina Aswira (ibu) dengan rujukan Tabung Ehsan Ringankan Beban Pejuang Kanser Kanak-Kanak.

Progress:

RM0 raised

Goal: RM2000



blog counter views

0 comments:

Kongsi Portal Ini